Kompas.com - 06/10/2016, 15:03 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berencana membangun dua tower rumah susun sederhana sewa (rusunawa) tambahan bagi warga terdampak banjir bandang di Garut, Jawa Barat.

Deputi Bidang Penanganan Darurat Bencana BNPB, Tri Budiarto mengatakan, kedua tower tersebut akan dibangun Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) dengan kapasitas 100 unit.

"Akan dibangun segera dua tower lagi yang masing-masing punya 100 unit oleh Kemen PUPR," ujar Tri dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (6/10/2016).

Berdasarkan data BNPB, Tri mengatakan dua tower tersebut telah direncanakan selesai dalam waktu enam bulan ke depan.

(Baca: 19 Orang Masih Hilang, Korban Banjir Garut Tabur Bunga di Sungai Cimanuk)

"Dengan begitu, maka dalam waktu singkat, setengah tahun barangkali, minimal 298 kepala keluarga pengungsi sudah bisa menempati," kata Tri.

Pemberian unit rusunawa ini, selain menjadi langkah relokasi, juga diharapkan mampu mempersuasi masyarakat Garut agar tak membangun hunian di tepi sungai.

"Sehingga diharapkan kalau rusun disegerakan maka akan mampu memindahkan masyarakat yang berada di tepi sungai," ucap Tri.

(Baca: Korban Banjir Harapkan Pekerjaan, Garut Bingung Cari Dana Pemulihan)

Banjir bandang di Garut mengakibatkan kerusakan 2309 unit rumah. Akibatnya, sebanyak 2525 jiwa mengungsi akibat bencana tersebut.

Sebanyak 259 jiwa di antaranya kini telah menempati 60 dari 98 unit yang tersedia di rusunawa Bayongbong, Kecamatan Mangkurakyat, Kabupaten Garut.

Kompas TV 19 Korban Banjir Garut Belum Ditemukan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gerindra Bakal Buka Komunikasi dengan Parpol Lain Setelah Deklarasi Koalisi Bersama PKB

Gerindra Bakal Buka Komunikasi dengan Parpol Lain Setelah Deklarasi Koalisi Bersama PKB

Nasional
Demokrat Lakukan Pertemuan Terbatas dengan Nasdem-PKS: Hasilnya Akan Disampaikan Pada Saatnya

Demokrat Lakukan Pertemuan Terbatas dengan Nasdem-PKS: Hasilnya Akan Disampaikan Pada Saatnya

Nasional
Dugaan Intervensi dalam Surat Pencabutan Dua Pengacara Bharada E, Komisi III Bakal Tanya Kapolri Saat Rapat

Dugaan Intervensi dalam Surat Pencabutan Dua Pengacara Bharada E, Komisi III Bakal Tanya Kapolri Saat Rapat

Nasional
Gerindra Bakal Ajak PKB Berembuk Saat Prabowo Sudah Putuskan Jadi Capres

Gerindra Bakal Ajak PKB Berembuk Saat Prabowo Sudah Putuskan Jadi Capres

Nasional
Partai Buruh Yakin Berjaya di Bekasi dan Jadi 3 Besar di DPRD DKI

Partai Buruh Yakin Berjaya di Bekasi dan Jadi 3 Besar di DPRD DKI

Nasional
Profil Ronny Talapessy: Pengacara Bharada E yang Baru, Pernah Jadi Kuasa Hukum Ahok

Profil Ronny Talapessy: Pengacara Bharada E yang Baru, Pernah Jadi Kuasa Hukum Ahok

Nasional
Hormati Rapimnas Gerindra, PDI-P: Mau Bicara soal Presiden, Kampanye, Monggo

Hormati Rapimnas Gerindra, PDI-P: Mau Bicara soal Presiden, Kampanye, Monggo

Nasional
Partai Buruh Targetkan 5,6 Juta Suara pada Pemilu 2024

Partai Buruh Targetkan 5,6 Juta Suara pada Pemilu 2024

Nasional
Khofifah Dinilai Cocok Dampingi Prabowo di 2024, Punya 'Quadruple Power'

Khofifah Dinilai Cocok Dampingi Prabowo di 2024, Punya "Quadruple Power"

Nasional
Gerindra: Syarat Gabung Koalisi Dukung Prabowo sebagai Capres 2024

Gerindra: Syarat Gabung Koalisi Dukung Prabowo sebagai Capres 2024

Nasional
Sosok Deolipa Yumara, Pengacara yang Dampingi Bharada E Tak Sampai Sepekan

Sosok Deolipa Yumara, Pengacara yang Dampingi Bharada E Tak Sampai Sepekan

Nasional
Bupati Pemalang Terjaring OTT KPK, Waketum Gerindra: Bukan Kader Kita

Bupati Pemalang Terjaring OTT KPK, Waketum Gerindra: Bukan Kader Kita

Nasional
Alasan Bharada E Cabut Kuasa Deolipa Yumara dan Boerhanuddin

Alasan Bharada E Cabut Kuasa Deolipa Yumara dan Boerhanuddin

Nasional
Ini Kata Pengacara soal Pengakuan Sambo atas Tewasnya Brigadir J

Ini Kata Pengacara soal Pengakuan Sambo atas Tewasnya Brigadir J

Nasional
Prabowo Mesti Jeli Pilih Cawapres bila Tak Ingin Ulangi Kekalahan Pilpres 2014 dan 2019

Prabowo Mesti Jeli Pilih Cawapres bila Tak Ingin Ulangi Kekalahan Pilpres 2014 dan 2019

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.