Wisnu Nugroho
Pemimpin Redaksi Kompas.com

Wartawan Kompas. Pernah bertugas di Surabaya, Yogyakarta dan Istana Kepresidenan Jakarta dengan kegembiraan tetap sama: bersepeda. Menulis sejumlah buku tidak penting.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud. Panjang umur upaya-upaya baik ~ @beginu

Ahok, Agus, Anies, dan Festival Politik Indonesia

Kompas.com - 25/09/2016, 11:51 WIB
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) tersenyum saat dipakaikan jas berwarna merah oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di KPU DKI Jakarta, Rabu (21/9/2016). KOMPAS.COM/ANDREAS LUKAS ALTOBELIBasuki Tjahaja Purnama (Ahok) tersenyum saat dipakaikan jas berwarna merah oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di KPU DKI Jakarta, Rabu (21/9/2016).
EditorWisnubrata

Tahapan Pemilihan Gubernur DKI Jakarta baru saja dimulai. Uji kesehatan fisik dan mental para kandidat tengah dilakukan.

Terdaftarnya tiga pasang calon gubernur dan wakil gubernur di KPU DKI Jakarta, Jumat (23/9/2016) mengawali tahapan panjang yang berujung pada hari pemilihan 15 Februari 2017.

Ketidakpastian dan ketegangan yang muncul karena penetapan pasangan calon ini sempat jadi ketidakpastian dan ketegangan nasional. Itulah berkah sekaligus kutukan Jakarta sebagai Ibukota Negara dengan APBD 2016 Rp 67,1 triliun.

Karena besarnya nilai berita, semua media di Indonesia menjadikannya sebagai berita utama. Perkembangan terbaru kerap disiarkan langsung sejumlah televisi dengan kategori breaking news.

Tak heran jika ketidakpastian dan ketegangan di Jakarta menjadi ketidakpastian dan ketegangan nasional juga.

Tidak hanya secara nasional, beberapa media asing pun mengendus nilai berita yang sama. Berita awal Pilkada DKI Jakarta juga jadi berita di sejumlah negara.

Ketidakpastian dan ketegangan di Jakarta itu bertambah karena penentuan pasangan calon penantang petahana dilakukan di saat-saat akhir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penentuan Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni bahkan diputuskan, Jumat (23/9/2016) dini hari, saat sebagian besar warga Jakarta terlelap tidur.

Sebelum penentuan yang dilakukan di kediaman Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono di Cikeas, Bogor, Jawa Barat, dilontarkan pernyataan bahwa Pemilihan Gubernur DKI Jakarta adalah Pilkada dengan rasa Pilpres.

Meskipun disampaikan sambil bergurau oleh SBY yang menjadi Ketua Umum Partai Demokrat, pernyataan itu merupakan gambaran realitas Pilkada DKI Jakarta. Jalannya Pilkada DKI Jakarta 2012 adalah buktinya. 

“Pemerahan” Ahok

Rasa Pilpres dalam Pilkada DKI Jakarta 2017 kental terasa sejak dukungan kepada petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat diberikan PDI-P, Selasa (20/9/2016) di Kantor DPP PDI-P di Jalan Diponegoro, Jakarta.

Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri menggunakan hak prerogatifnya untuk mencalonkan Ahok. Hak yang digunakan itu dikawal dengan mengantar pendaftaran Ahok-Djarot ke KPU DKI Jakarta, sehari setelahnya.  

Di KPU DKI Jakarta, Ahok yang bukan kader atau anggota PDI-P “dimerahkan” Megawati dengan pengenaan jaket merah PDI-P meskipun tanpa atribut. “Pemerahan” Ahok ini menjadi tanda yang nyata kepada lawan-lawan politik sekaligus kawan-kawan politik pendukung Ahok siapa pemimpin koalisi.

Seperti diketahui, sebelum resmi didukung PDI-P dalam Pilkada DKI Jakarta 2017, Ahok sudah mendapat dukungan dari tiga partai sempalan Golkar, yaitu Partai Nasdem, Partai Hanura, dan Partai Golkar. 

Menyaksikan sempalan motor orde baru ini menyatu terasa ajaib. Keajaiban itu bertambah saat mereka berkoalisi dengan PDI-P yang menjadi "lawan" saat orde baru tumbang.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kemenag 'Hadiah' untuk NU, Politisi PKB Minta Menteri Yaqut Perbaiki Komunikasi

Soal Kemenag "Hadiah" untuk NU, Politisi PKB Minta Menteri Yaqut Perbaiki Komunikasi

Nasional
Pakar: Rachel Vennya Bisa Dikenakan Sanksi Denda Terkait Nopol 'RFS'

Pakar: Rachel Vennya Bisa Dikenakan Sanksi Denda Terkait Nopol "RFS"

Nasional
Azis Syamsuddin Bantah 3 Saksi Lain, Hakim: Ada yang Beri Keterangan Palsu

Azis Syamsuddin Bantah 3 Saksi Lain, Hakim: Ada yang Beri Keterangan Palsu

Nasional
Tabrakan LRT Jabodetabek, Dirut PT INKA: Masinis Alami Luka Ringan

Tabrakan LRT Jabodetabek, Dirut PT INKA: Masinis Alami Luka Ringan

Nasional
Dirut PT INKA Ungkap Kronologi Tabrakan LRT di Cibubur, Duga Disebabkan 'Human Error'

Dirut PT INKA Ungkap Kronologi Tabrakan LRT di Cibubur, Duga Disebabkan "Human Error"

Nasional
Hakim Pertanyakan Alasan Azis Syamsuddin Pinjamkan Rp 200 Juta ke Eks Penyidik KPK

Hakim Pertanyakan Alasan Azis Syamsuddin Pinjamkan Rp 200 Juta ke Eks Penyidik KPK

Nasional
Tes PCR Akan Diberlakukan di Seluruh Moda Transportasi

Tes PCR Akan Diberlakukan di Seluruh Moda Transportasi

Nasional
Luhut Minta Semua Pihak Disiplin Terapkan Prokes meski Kasus Covid-19 Menurun

Luhut Minta Semua Pihak Disiplin Terapkan Prokes meski Kasus Covid-19 Menurun

Nasional
Waketum: Kader Nasdem Tak Ada yang Genit di Kabinet, apalagi Ingin Maju Capres

Waketum: Kader Nasdem Tak Ada yang Genit di Kabinet, apalagi Ingin Maju Capres

Nasional
Nasdem Anggap Wajar Menteri-menteri Jokowi Masuk Bursa Capres

Nasdem Anggap Wajar Menteri-menteri Jokowi Masuk Bursa Capres

Nasional
Presiden Jokowi Akan Hadiri Sejumlah KTT ASEAN, G-20, hingga COP26

Presiden Jokowi Akan Hadiri Sejumlah KTT ASEAN, G-20, hingga COP26

Nasional
RI Terima 684.400 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Selandia Baru

RI Terima 684.400 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Selandia Baru

Nasional
Pengawasan Prokes di Lapangan Lemah, Luhut: Kita Jangan Membohongi Diri Sendiri

Pengawasan Prokes di Lapangan Lemah, Luhut: Kita Jangan Membohongi Diri Sendiri

Nasional
Geledah 4 Lokasi di Kuansing, KPK Amankan Dokumen Persetujuan Andi Putra untuk Perpanjangan HGU

Geledah 4 Lokasi di Kuansing, KPK Amankan Dokumen Persetujuan Andi Putra untuk Perpanjangan HGU

Nasional
Libur Natal dan Tahun Baru Sebentar Lagi, Luhut Minta Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes

Libur Natal dan Tahun Baru Sebentar Lagi, Luhut Minta Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.