Selain Facebook, Pelaku Prostitusi Anak Juga Gunakan Jejaring Sosial Khusus Gay

Kompas.com - 08/09/2016, 06:50 WIB
Ambaranie Nadia K.M Bareskrim Polri menampilkan tiga tersangka prostitusi anak untuk kaum gay dalam konferensi pers di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (2/9/2016).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Subdirektorat Cyber Crime Bareskrim Polri, Kombes Pol Himawan Bayu Aji mengatakan, pelaku prostitusi anak untuk klien gay, AR, menjajakan para korban melalui salah satu aplikasi jejaring sosial.

Aplikasi tersebut dikenal khusus untuk pria penyuka sesama jenis kelamin dan biseksual.

"Nanti di-post fotonya. Kemudian dengan profilnya, bisa dicek di situ," ujar Himawan saat dihubungi, Rabu (7/9/2016).

Aplikasi tersebut bisa diunduh di App Store untuk iOS dan Google Play untuk Android.


Dalam aplikasinya, tertulis keterangan, "Khusus untuk gay, biseksual, dan pria yang penasaran. Chat, bagikan gambar, kemudian bertemu".

AR-lah yang membuat akun dan profil dari para korbannya.

Himawan mengatakan, jejaring sosial itu hanya menyajikan foto, profil, dan data pribadi pemilik akun. Sementara untuk harga, calon pelanggan berkomunikasi langsung dengan mucikari.

"Tidak ada harga, cuma komunikasi profil, nama, sama umur," kata Himawan.

Dengan adanya aplikasi itu, calon pelanggan lebih mudah menemukan para korban dengan kata kunci tertentu.

Korban prostitusi anak untuk klien gay saat ini sebanyak 148 orang. Sementara tersangka yang ditetapkan ada tiga, yakni AR dan U sebagai mucikari, serta E sebagai pengguna sekaligus membantu AR menyediakan rekening untuk menampung kejahatannya.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X