Kompas.com - 05/09/2016, 15:05 WIB
Peluncuran Aplikasi MOAN di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Senin (5/9/2016). Dimas Jarot BayuPeluncuran Aplikasi MOAN di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Senin (5/9/2016).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri meluncurkan aplikasi Mudik Online Aman dan Nyaman (MOAN) di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta Utara, Senin (5/9/2016).

Kepala Korlantas Polri, Inspektur Jenderal Agung Budi Maryoto menjelaskan, aplikasi ini dibikin agar masyarakat merasa dimudahkan ketika bepergian saat mudik Idul Adha 2016.

"Hal ini dilakukan agar masyarakat dimudahkan mendapat informasi rute mudik dan hari mudik. Jadi masyarakat bisa memilih (rute)," ujar Agung.

Agung menyatakan, aplikasi yang dapat diunduh melalui Play Store di Android dan App Store di IOS ini berbasis pada partisipasi masyarakat.

Artinya, masyarakat dapat dan bahkan diharapkan turut serta melaporkan keadaan ketika mudik Idul Adha 2016 berlangsung.

"Metode aplikasi ini berbasis partisipasi masyarakat, jadi tinggal mengisi formulir daftar mudik, seperti nama, alamat, tujuan, rute mudik, tanggal, dan jam keberangkatan," lanjut Agung.

Menurut Agung, dengan semakin banyaknya partisipasi masyarakat dalam aplikasi ini, maka Korlantas Polri dapat lebih mudah mengantisipasi kemacetan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Semakin banyak masyarakat memasukan data, semakin banyak informasi yang diperoleh. Sehingga memungkinkan kita mengambil langkah antisipasi, kita bisa bagi arusnya. Jadi masyarakat enggak terjebak lagi," ujarnya.

Ke depannya, tambah Agung, pihak Korlantas Polri akan membuat aplikasi pengembangan MOAN agar dapat memprediksi arus lalu lintas sepanjang 10 kilometer.

Selain itu, Korlantas juga akan mengembangkan aplikasi ini agar tidak hanya bisa digunakan pada arus mudik Idul Adha 2016, melainkan pada berbagai arus lalu lintas saat musim libur panjang.

"Ke depan kita akan buat aplikasi mendekati Waze. Sementara MOAN untuk mudik, ke depan kita akan kembangkan lagi untuk libur panjang dan sebagainya," tandas Agung.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: RI Catat 4.208.013 Kasus Covid-19 dan Kewaspadaan PTM Terbatas

UPDATE: RI Catat 4.208.013 Kasus Covid-19 dan Kewaspadaan PTM Terbatas

Nasional
Kasus Varian Baru Covid-19 di Indonesia Capai 3.032

Kasus Varian Baru Covid-19 di Indonesia Capai 3.032

Nasional
Kemenhub Siapkan Transportasi PON XX Papua, Kirim 428 Bus

Kemenhub Siapkan Transportasi PON XX Papua, Kirim 428 Bus

Nasional
Indonesia Catat 2.945 Kasus Varian Delta

Indonesia Catat 2.945 Kasus Varian Delta

Nasional
Varian Baru Covid-19 di DKI Jakarta Tembus 1.040 Kasus

Varian Baru Covid-19 di DKI Jakarta Tembus 1.040 Kasus

Nasional
Dukcapil Sebut Masih Banyak Warga Usia 27-30 Tahun Belum Punya E-KTP

Dukcapil Sebut Masih Banyak Warga Usia 27-30 Tahun Belum Punya E-KTP

Nasional
[POPULER NASIONAL] Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan | Mengenang Salim Kancil

[POPULER NASIONAL] Demokrat Harap Sidang PTUN Tak Dilanjutkan | Mengenang Salim Kancil

Nasional
Robohnya Pohon Beringin di Jumat Kelabu

Robohnya Pohon Beringin di Jumat Kelabu

Nasional
Azis Syamsuddin Diduga Tak Hanya Terlibat dalam Satu Kasus, MAKI Dorong KPK Lakukan Pengembangan

Azis Syamsuddin Diduga Tak Hanya Terlibat dalam Satu Kasus, MAKI Dorong KPK Lakukan Pengembangan

Nasional
Hilangnya Demokratisasi Internal Dinilai Jadi Penyebab Banyak Kader Parpol Korupsi

Hilangnya Demokratisasi Internal Dinilai Jadi Penyebab Banyak Kader Parpol Korupsi

Nasional
LBH Sebut Terima 390 Aduan Tindakan Sewenang-wenang Aparat dalam Aksi #ReformasiDikorupsi 2019

LBH Sebut Terima 390 Aduan Tindakan Sewenang-wenang Aparat dalam Aksi #ReformasiDikorupsi 2019

Nasional
IDAI Sebut Tak Diikutsertakan Susun Persyaratan PTM dari Sisi Kesehatan

IDAI Sebut Tak Diikutsertakan Susun Persyaratan PTM dari Sisi Kesehatan

Nasional
Ketua IDAI: Kita Tak Mau Syarat Kesehatan untuk Pelaksanaan PTM Didiskon

Ketua IDAI: Kita Tak Mau Syarat Kesehatan untuk Pelaksanaan PTM Didiskon

Nasional
UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

Nasional
UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.