Ketemu Presiden, Sutradara dan Artis Peran Minta Film Masuk Kurikulum Sekolah

Kompas.com - 30/08/2016, 15:06 WIB
Sutradara Hanung Bramantyo usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana
Negara, Selasa (30/8/2016).
IhsanuddinSutradara Hanung Bramantyo usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Selasa (30/8/2016).
Penulis Ihsanuddin
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengundang para pekerja film untuk makan siang bersama di Istana Negara, Jakarta, Selasa (30/8/2016).

Para pekerja film memberikan sejumlah masukan kepada Kepala Negara untuk membangkitkan industri perfilman di Indonesia. Salah satunya dengan memasukkan film ke dalam kurikulum atau ekstrakulikuler sekolah.

Pekerja film yang diundang Jokowi di antaranya sutradara seperti Hanung Bramantyo, Riri Riza dan Mira Lesmana.

Ada pula artis peran seperti Ernest Prakasa dan Soleh Solihun. "Film ini harusnya masuk di kurikulum, bahkan ada ekstrakurikulernya," kata Hanung Bramantyo usai pertemuan tertutup dengan Jokowi.

Hanung mengatakan, pendidikan film harus ditanamkan sejak dini sehingga anak-anak sekolah pun tertarik untuk menonton hingga menciptakan film. Industri film pun lama kelamaan akan berkembang pesat.

"Pendidikan itu tidak hanya berupa sekolah film, tapi bagaimana untuk memahami film, untuk melek film," tambah sutradara "Rudy Habibie" ini.

Hanung menyebut, saat ini film Indonesia paling banyak hanya ditonton sekitar 5 Juta orang.

Sementara penduduk Indonesia berjumlah 250 Juta jiwa. Jika menilik angka itu, Hanung menilai penontot film Indonesia masih sangat minim.

Namun, jika pemerintah menaruh perhatian yang besar terhadap Film, Hanung meyakini industri ini akan berkembang layaknya di Amerika Serikat.

"Di Amerika itu film menjadi senjata nomor dua setelah senjata beneran. Penyumbang pajak terbesar. Menjadi urgensi. Misalnya seluruh dunia tahu soal Indonesia, itu melalui film," ucap dia.

Presiden Jokowi pun berjanji akan segera merumuskan masukan-masukan yang diberikan pekerja seni itu bersama instansi terkait.

"Presiden hanya mendengar dulu, terus mau merumuskan, baru setelah itu rumusannya itu nanti akan diaplikasikan," ucap Hanung.

Kompas TV Kualitas Membaik, Bisnis Film Bergairah

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X