Kompas.com - 20/08/2016, 17:33 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat meninjau Pelabuhan Sibolga, Sumatera Utara, Sabtu (20/8/2016) sekaligus meresmikan proyek perluasan pelabuhan. BIRO PERS SETPRESPresiden Joko Widodo (Jokowi) saat meninjau Pelabuhan Sibolga, Sumatera Utara, Sabtu (20/8/2016) sekaligus meresmikan proyek perluasan pelabuhan.
EditorKrisiandi

SIBOLGA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menyatakan perluasan Pelabuhan Sambas Sibolga Tapanuli Tengah, Sumut, diperkirakan rampung pada akhir 2017.

"Kemarin saya perintahkan ke Menteri BUMN juga ke Menteri Perhubungan agar dikembangkan hampir tiga kali lipat dari yang sekarang ini. Akhir 2017 akan selesai," kata Presiden Jokowi di sela peresmian dimulainya perluasan Pelabuhan Sambas Sibolga, Sabtu (20/8/2016).

Jokowi menjelaskan Pelabuhan Sibolga merupakan pelabuhan yang beroperasi sejak lama. Secara kalkulasi pelabuhan ini penting untuk mengangkut barang dan logistik terutama dari Sibolga ke Nias atau dari luar masuk ke Sibolga dan kabupaten-kabupaten yang ada di sekitar Sibolga.

"Transportasi laut itu adalah transportasi yang biayanya paling murah sehingga kenapa kemarin saya perintahkan untuk diperluas," katanya.

Ia menyebutkan pelabuhan itu sudah lama sekali tidak pernah disentuh dalam hal pengembangan atau perluasan.

"Kita harapkan ini nanti setelah selesai juga diikuti pengembangan industri di sini yaitu industri perikanan bisa cold storage, bisa nanti juga dengan pengalengan ikan, juga ada nanti dari Kementerian BUMN," katanya.

(Baca: Jokowi Resmikan Dimulainya Perluasan Pelabuhan Sibolga)

Presiden menilai Pelabuhan Sibolga merupakan pelabuhan yang sangat menjanjikan, apalagi jika diikuti dengan pengembangan kawasan di sekitar Sibolga.

Ia menyebutkan Pelabuhan Sibolga merupakan yang terbesar di bagian barat Sumatera.

"Kita harapkan pelabuhan lain di Sumatera Utara juga kayak di sini, Pelabuhan Kuala Tanjung nanti 2017 itu juga akan selesai. Sekarang Kuala Tanjung baru selesai 54 persen. Jadi kalau tahun depan selesai, kita punya pelabuhan yang sangat gede," katanya.

Sementara itu, mengenai pengembangan Bandara Dr Ferdinan Lumban Tobing, Kabupaten Tapanuli Tengah, Presiden mengatakan sementara ini kalau bisa dikelola secara komersil dan masuk PT Angkasa Pura.

"Tapi kalau masih jauh ya tetap akan dipegang Kementerian Perhubungan, yang pertama akan dikerjakan adalah memperbesar terminalnya terlebih dahulu," katanya.

Kompas TV Pemerintah Siapkan Dana Pembebasan Rp 11 Triliun
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Membaca Isyarat Jokowi soal Pimpinan Ibu Kota Baru Berlatar Arsitek dan Kepala Daerah, Siapa Dia?

Membaca Isyarat Jokowi soal Pimpinan Ibu Kota Baru Berlatar Arsitek dan Kepala Daerah, Siapa Dia?

Nasional
Kombes Riko Dicopot Imbas Diduga Terima Suap, Irwasda Polda Sumut Jadi Plh Kapolrestabes Medan

Kombes Riko Dicopot Imbas Diduga Terima Suap, Irwasda Polda Sumut Jadi Plh Kapolrestabes Medan

Nasional
Jokowi Incar Arsitek yang Pernah Pimpin Daerah Jadi Kepala Ibu Kota Baru, Realistiskah?

Jokowi Incar Arsitek yang Pernah Pimpin Daerah Jadi Kepala Ibu Kota Baru, Realistiskah?

Nasional
Ma’ruf Terima Kunjungan Wakil Indonesia di Moto3 GP 2022, Pebalap Mario Suryo Aji

Ma’ruf Terima Kunjungan Wakil Indonesia di Moto3 GP 2022, Pebalap Mario Suryo Aji

Nasional
Anies Sindir Langsung Giring, Pengamat: Wajar, Giring Sudah Membabi Buta

Anies Sindir Langsung Giring, Pengamat: Wajar, Giring Sudah Membabi Buta

Nasional
Saling Sindir PSI-Gubernur DKI, Dramaturgi Anies Menuju Pilpres 2024

Saling Sindir PSI-Gubernur DKI, Dramaturgi Anies Menuju Pilpres 2024

Nasional
Kemenkes Sebut Kenaikan Kasus Covid-19 akibat Peningkatan Mobilitas dan Penurunan Kepatuhan Prokes Pascalibur Akhir Tahun

Kemenkes Sebut Kenaikan Kasus Covid-19 akibat Peningkatan Mobilitas dan Penurunan Kepatuhan Prokes Pascalibur Akhir Tahun

Nasional
Kemenkes: Kasus Omicron Paling Banyak Berasal dari Arab Saudi, Terutama Pekerja Migran

Kemenkes: Kasus Omicron Paling Banyak Berasal dari Arab Saudi, Terutama Pekerja Migran

Nasional
Kemenkes: Kasus Omicron Bertambah Jadi 1.161 Pada 21 Januari 2022

Kemenkes: Kasus Omicron Bertambah Jadi 1.161 Pada 21 Januari 2022

Nasional
Kapan Pasien Omicron Boleh Pulang dari RS dan Isolasi di Rumah?

Kapan Pasien Omicron Boleh Pulang dari RS dan Isolasi di Rumah?

Nasional
Satuan Baru TNI, Koarmada dan Koopsudnas Resmi Dibentuk

Satuan Baru TNI, Koarmada dan Koopsudnas Resmi Dibentuk

Nasional
Minus Ahok, Ini 4 Calon Pemimpin Ibu Kota 'Nusantara' yang Bisa Penuhi Kriteria Jokowi

Minus Ahok, Ini 4 Calon Pemimpin Ibu Kota "Nusantara" yang Bisa Penuhi Kriteria Jokowi

Nasional
Polemik Mobil Arteria Dahlan Belum Usai, Ia Diketahui Tunggak Pajak Kendaraan Hingga Rp 10 Juta

Polemik Mobil Arteria Dahlan Belum Usai, Ia Diketahui Tunggak Pajak Kendaraan Hingga Rp 10 Juta

Nasional
Profil Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, Menantu Luhut yang Kini Jadi Pangkostrad

Profil Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, Menantu Luhut yang Kini Jadi Pangkostrad

Nasional
Tanggapi RUU BUMDes, Gus Halim: UU Cipta Kerja Sudah Holistik dan Komprehensif

Tanggapi RUU BUMDes, Gus Halim: UU Cipta Kerja Sudah Holistik dan Komprehensif

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.