Posisi Menteri ESDM Krusial, Jokowi Disarankan Tak Tunjuk Pengganti Arcandra dari Parpol

Kompas.com - 19/08/2016, 21:47 WIB
Presiden Joko Widodo menyalami pengusaha peserta sosialisasi UU Pengampunan Pajak di JI-Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2016). Fabian Januarius KuwadoPresiden Joko Widodo menyalami pengusaha peserta sosialisasi UU Pengampunan Pajak di JI-Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (1/8/2016).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Energy Watch Indonesia Ferdinand Hutahaean berharap Presiden Joko Widodo tak dipengaruhi masukan dari partai politik dalam mencari kandidat pengganti Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Arcandra Tahar.

Ia menilai, masukan dari partai politik sarat berbagai kepentingan.

"Jangan minta masukan pengganti menteri dari partai politik. Saya tidak setuju, nanti banyak kepentingan politis yang terbawa," ujar Ferdinand, saat dihubungi, Jumat (19/8/2016).

Ferdinand mengatakan, posisi Menteri ESDM sangat krusial.

"Nanti Kementerian ESDM akan terjerumus dan rusak lagi. Kementerian ini kan sangat krusial," lanjut Ferdinand.

Ia menyarankan Jokowi meminta masukan dari Badan Intelijen Negara untuk mencari figur yang tepat sebagai pengganti Arcandra.

"Lebih baik minta masukan BIN. Cari orang-orang yang profesional untuk mengisi posisi menteri," kata dia.

Ferdinand memberikan catatan, Menteri ESDM hendaknya figur yang memiliki kemampuan dan pengalaman.

Selain itu, menurut dia, krisis energi yang terjadi sekarang ini mengharuskan Indonesia memiliki Menteri ESDM dengan pengetahuan pengembangan energi terbarukan.

"Sekarang ini kan sedang krisis energi, saran saya Menteri ESDM yang baru harus punya pengetahuan tentang energi alternatif sebagai pengganti minyak, gas, dan batu bara," ujar Ferdinand.  

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X