Geledah Warnet, Densus 88 Temukan Serbuk Bahan Peledak Berkekuatan Tinggi

Kompas.com - 19/08/2016, 14:20 WIB
Kiri ke kanan: Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigadir Jenderal (Pol) Agus Rianto bersama Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) divisi Humas Mabes Polri Kombes Pol Martinus Sitompul saat memberi keterangan pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (19/8/2016). Fachri FachrudinKiri ke kanan: Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigadir Jenderal (Pol) Agus Rianto bersama Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) divisi Humas Mabes Polri Kombes Pol Martinus Sitompul saat memberi keterangan pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (19/8/2016).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri, Brigadir Jenderal (Pol) Agus Rianto mengatakan, Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror menemukan serbuk bahan peledak saat menggeledah warnet di Kecamatan Punggur, Lampung Tengah, pada Selasa (16/8/2016) lalu.

Dalam bahasa ilmiah, serbuk yang ditemukan ini disebut "Triacetone Triperoxide" (TATP). Adapun jumlah yang ditemukan dalam penggeledahan itu sebanyak 150 gram.

Penggeledahan warnet yang menjadi tempat kerja Dwi tersebut sehubungan dengan penangkapan Dwiatmoko alias Abu Ibrahim Al Atsary pada Senin (15/8/2016).

Dwi diduga terlibat jaringan pelaku teror bom bunuh diri di Mapolresta Surakarta pada Selasa (5/8/2016) lalu.

"Penyidik Densus melakukan penggeledahan di tempat kerja Dwi. Di lokasi ini penyidik menemukan satu wadah yang berisi 150 gram kristal berwarna putih," ujar Agus di Mabes Polri, Jumat.

"Setelah kami lakukan pemeriksaan, secara ilmiah merupakan jenis Triacetone Triperoksida. Ini merupakan salah satu bahan peledak primer dengan kekuatan cukup besar atau high explosive," kata dia.

Selain itu, lanjut Agus, tim Densus 88 juga menemukan sim card, 13 hardisk eksternal, 47 keping CD-R, dan tiga komputer (CPU).

Ia mengatakan, sebelumnya kelompok jaringan ini sudah berencana melakukan aksi bom bunuh diri di Bali. Perencanaannya sudah disusun bersamaan dengan bom bunuh diri Nur Rohman di Mapolresta Surakarta.

"Kelompok mereka ini akan melakukan aksi terornya di Bali selain di Polresta Surakarta," kata dia.

Agus menambahkan, peran Dwi dalam kelompok ini sebagai penerima dana dari salah satu tersangka lain.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Nasional
Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Nasional
Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Nasional
Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Nasional
Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Nasional
Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Nasional
Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Nasional
Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Nasional
BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

Nasional
Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Nasional
KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

Nasional
Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Nasional
Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Nasional
BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai 'Family Corruption'

BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai "Family Corruption"

Nasional
KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X