Mendikbud Dinilai Keliru Mengartikan Pendidikan Karakter dalam Nawacita

Kompas.com - 18/08/2016, 15:05 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy. Fabian Januarius KuwadoMenteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy dinilai keliru mengartikan pendidikan karakter dalam Nawacita yang digagas Presiden Joko Widodo.

Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia, Retno Listyani mengungkapkan bahwa pendidikan karakter tidak bisa dibangun hanya dengan menambah jam belajar, seperti yang diwacanakan dalam kokurikuler, yang sebelumnya dikenal sebagai Full Day School.

"Pak Menteri keliru mengartikan pendidikan karakter dalam Nawacita. Yang dimaksud Presiden Jokowi dengan karakter tuh itu memperkuat nilai-nilai kebangsaan, bukan menambah jam sekolah," ujar Retno di gedung LBH Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (18/8/2016).

Karakter-karakter kebangsaan yang harus dibangun ini, bagi Retno, di antaranya adalah karakter antikekerasan, antikorupsi, dan pluralisme.

Karakter ini penting bagi siswa karena kasus kekerasan, korupsi, serta diskriminasi suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA) kerap kali terjadi di Indonesia.

"Ini penting. Coba lihat kekerasan di mana-mana kan, korupsi juga gila, terus diskriminasi," tutur Retno.

Pendidikan karakter kebangsaan, lanjut Retno, harus dicontohkan, diteladankan dan dipraktikkan kepada siswa lewat perilaku guru dan sekolah.

"Ini dimulai dari sekolah, misalnya kepala sekolah disuruh transparan. Jangan lagi ada pungutan liar lagi. Anak-anak itu melihat dari tindakan nyata," ucapnya.

Selain itu, karakter kebangsaan bukan hanya dibangun oleh sekolah sendiri. Menurut Retno, karakter anak harus bersama dibangun secara terus menerus di rumah dan di sekolah.

"Karakter juga dibangun oleh orangtua, bukan sekolah saja. Orangtua yang mendorong karakter anak pertama dan utama, kemudian sekolah mengembangkan," ujar Retno.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes: Orang dengan Penyakit Tak Menular Rentan Terinfeksi Covid-19

Kemenkes: Orang dengan Penyakit Tak Menular Rentan Terinfeksi Covid-19

Nasional
Jokowi Ingatkan Para Rektor soal Pentingnya Memerdekakan Mahasiswa

Jokowi Ingatkan Para Rektor soal Pentingnya Memerdekakan Mahasiswa

Nasional
Jokowi Sebut Masalah Pendidikan Tinggi Kompleks, Minta Rektor Saling Bantu

Jokowi Sebut Masalah Pendidikan Tinggi Kompleks, Minta Rektor Saling Bantu

Nasional
Kemenkes: Penyakit Tidak Menular Mulai Dialami Masyarakat Usia 10-14 Tahun

Kemenkes: Penyakit Tidak Menular Mulai Dialami Masyarakat Usia 10-14 Tahun

Nasional
Presiden Jokowi: Kita Punya Peluang Jadi Negara Berpenghasilan Tinggi

Presiden Jokowi: Kita Punya Peluang Jadi Negara Berpenghasilan Tinggi

Nasional
Jokowi: Perguruan Tinggi Harus Perhatikan Kesehatan Mental dan Fisik Mahasiswa

Jokowi: Perguruan Tinggi Harus Perhatikan Kesehatan Mental dan Fisik Mahasiswa

Nasional
Jokowi: Kuliah Daring Sudah Jadi 'New Normal', bahkan 'Next Normal'

Jokowi: Kuliah Daring Sudah Jadi "New Normal", bahkan "Next Normal"

Nasional
 Amien Rais: Banyak Menteri yang Tidak Paham Kehidupan Rakyat

Amien Rais: Banyak Menteri yang Tidak Paham Kehidupan Rakyat

Nasional
Amien Rais Nilai Jokowi Salah Besar Publikasikan Kemarahan

Amien Rais Nilai Jokowi Salah Besar Publikasikan Kemarahan

Nasional
Hak Jawab Jubir PKS Terkait Pemberitaan 'Jokowi Ancam Reshuffle, PKS Tegaskan Tak Tertarik Kursi Menteri'

Hak Jawab Jubir PKS Terkait Pemberitaan "Jokowi Ancam Reshuffle, PKS Tegaskan Tak Tertarik Kursi Menteri"

Nasional
OTT Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur: Suami-Istri Tersangka Korupsi

OTT Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur: Suami-Istri Tersangka Korupsi

Nasional
Airlangga Paparkan Langkah Pemerintah untuk Cegah Perekonomian RI Minus pada Akhir Tahun

Airlangga Paparkan Langkah Pemerintah untuk Cegah Perekonomian RI Minus pada Akhir Tahun

Nasional
Eksekusi Putusan Hakim, Jaksa Segera Rampas Aset Buronan Honggo Wendratno

Eksekusi Putusan Hakim, Jaksa Segera Rampas Aset Buronan Honggo Wendratno

Nasional
KPK Minta Masyarakat Ambil Pelajaran dari Kasus Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur

KPK Minta Masyarakat Ambil Pelajaran dari Kasus Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur

Nasional
Jadi Tersangka KPK, Berikut Perjalanan Karier Ketua DPRD Kutai Timur

Jadi Tersangka KPK, Berikut Perjalanan Karier Ketua DPRD Kutai Timur

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X