Pakar Pendidikan Arief Rachman Dukung Program Kokurikuler, tetapi...

Kompas.com - 10/08/2016, 09:00 WIB
Orangtua murid baru kelas I memasangkan sepatau saat hari pertama masuk sekolah, di Sekolah Dasar Negeri Palmerah 07 Pagi, Palmerah Utara, Jakarta, Senin (18/7/2016). Sebanyak 65 murid baru di SDN Palmerah 07 Pagi nampak diantar oleh orangtua pada hari pertama tahun ajaran baru 2016/2017.

KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZOrangtua murid baru kelas I memasangkan sepatau saat hari pertama masuk sekolah, di Sekolah Dasar Negeri Palmerah 07 Pagi, Palmerah Utara, Jakarta, Senin (18/7/2016). Sebanyak 65 murid baru di SDN Palmerah 07 Pagi nampak diantar oleh orangtua pada hari pertama tahun ajaran baru 2016/2017.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA. KOMPAS.com - Pakar dan praktisi pendidikan Arief Rachman menilai bahwa program kokurikuler Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy merupakan gagasan yang bagus.

Gagasan ini dinilai bermanfaat, khususnya bagi siswa yang orangtuanya sibuk bekerja hingga sore atau malam hari.

Dengan serangkaian kegiatan yang mengundang minat siswa dan diadakan di lingkungan sekolah, kata Arief, cara ini menjadi alternatif agar menghindarkan anak-anak dari kegiatan negatif.

"Daripada anak-anak itu berada di suatu lingkungan yang tidak bertanggung jawab, kan lebih baik di sekolah," kata Arief saat dihubungi Kompas.com, Rabu (10/8/2016).

Menurut dia, program tersebut berhasil diterapkan di sejumlah sekolah swasta yang ada di kota-kota besar, seperti Jakarta.

"Pengalaman saya, itu sangat positif," kata dia.

Namun, Arief mengimbau, sebelum program itu diterapkan, perlu terlebih dahulu dilakukan penelitian secara mendalam. Ini diperlukan untuk mengetahui hal-hal apa saja yang dibutuhkan siswa selama berada di sekolah.

Berbagai sarana dan prasarana juga harus dipersiapkan secara matang sebelum diterapkan.

Ia melanjutkan, nantinya penerapan program itu pun harus dilakukan bertahap. Program dimulai dari sekolah yang sudah siap terlebih dulu.

"Perlu kesiapan fasilitas dan kesiapan guru-guru. Ada uji kelayakan dan ada penelitian atau pemetaan tentang sekolah sekolah yang sudah siap mengenai ini," kata dia.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X