"Full Day School" Disarankan agar Diterapkan Bertahap

Kompas.com - 09/08/2016, 07:38 WIB
Ilustrasi siswa SD: Sejumlah siswa SD memegang kreweng usai memainkannya dengan digesek-gesekan di Ceramic Music Festival 2015, di lapangan Jatiwangi, Kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka, Rabu petang (11/11/2015). KOMPAS.com / MUHAMAD SYAHRI ROMDHONIlustrasi siswa SD: Sejumlah siswa SD memegang kreweng usai memainkannya dengan digesek-gesekan di Ceramic Music Festival 2015, di lapangan Jatiwangi, Kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka, Rabu petang (11/11/2015).
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi X DPR Abdul Fikri Faqih menyambut baik rencana perpanjangan waktu belajar di sekolah hingga sehari penuh atau "full day school" untuk Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah Pertama.

Dia menganggap dengan waktu sekolah yang diperpanjang, para siswa dapat mengejar target-target kurikulum sesuai tujuan pendidikan nasional.

"Full day school juga memperkecil dampak negatif budaya negatif yang berkembang di luar dunia pendidikan," kata Abdul Fikri saat dihubungi, Senin (8/8/2016).

Namun, ia menyarankan agar kebijakan ini diterapkan secara bertahap, tidak langsung merata di semua sekolah di seluruh Indonesia.

Sebab, masih banyak sekolah yang belum mempunyai sarana prasarana memadai untuk menunjang kegiatan full day school ini.

"Perlu dipilih sekolah yang sudah siap lebih dulu, jangan paksakan semua sekolah harus menerapkannya," kata politisi Partai Keadilan Sejahtera ini.

Ia menambahkan, sekolah yang menerapkan kebijakan full day school ini juga harus memberi penghargaan dan apresiasi terhadap guru yang kreatif-inovatif dan berprestasi.

"Karena kalau tidak sekolah akan membosankan bagi siswa dan guru itu sendiri," ujar Fikri.

Mendikbud sebelumnya mengatakan, program itu digagas agar anak tidak sendiri ketika orangtua mereka masih bekerja.

(baca: Ini Alasan Mendikbud Usulkan "Full Day School")

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X