Wisnu Nugroho
Pemimpin Redaksi Kompas.com

Wartawan Kompas. Pernah bertugas di Surabaya, Yogyakarta dan Istana Kepresidenan Jakarta dengan kegembiraan tetap sama: bersepeda. Menulis sejumlah buku tidak penting.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud. Panjang umur upaya-upaya baik ~ @beginu

Bagaimana Sri Mulyani Menjaga Jarak dengan Politik dan Politisi?

Kompas.com - 01/08/2016, 07:32 WIB
Kompas TV Jokowi Minta Golkar Konsisten Dukung Pemerintah
EditorHeru Margianto

Untuk urusan mengambil jarak dengan politik dan politisi, Sri Mulyani kerap menunjukkan secara terbuka ketika menjadi menteri. Ingatan saya untuk hal ini tertuju pada lapangan parkir Hall D Jakarta International Expo di Kemayoran, 20 Agustus 2009.

Malam itu, hawa terasa gerah lantaran kemarau. Lapangan parkir Hall D telah disulap seperti cawan raksasa berwana biru. Lampu-lampu dipancarkan ke panggung tempat Susilo Bambang Yudhoyono akan tampil didampingi Boeidono sebagai Presiden dan Wakil Presiden terpilih.

Banyak anggota tim kampanye SBY-Boediono datang termasuk mereka yang selama ini tidak muncul secara fisik karena berbagai alasan. Di antara mereka adalah Murdaya Poo yang masih menjadi kader PDI-P dan Aburizal Bakrie yang partainya mencalonkan Jusuf Kalla.

Sejumlah menteri juga hadir di acara yang dirancang Fox Indonesia ini termasuk Sri Mulyani. Berbeda dengan menteri lain, tepat sesaat sebelum SBY naik panggung dengan banyak sorot lampu untuk menyampaikan pidato penerimaan, Sri Mulyani pergi. 

Tidak terkonfirmasi kenapa Sri Mulyani yang mengenakan batik warna cerah itu pergi di saat acara inti akan dimulai dan tidak kembali.

Bagi saya, sikap Sri Mulyani mengkonfirmasi upayanya mengambil jarak dengan politik dan politisi selama ini. Sri Mulyani tidak anti terhadap politik dan politisi sejauh wajar dan perlu. Jika sudah menilai tidak wajar dan terlalu, mengambil jarak dengan "pergi" adalah pilihan strategi.

Konsitensi dukungan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terkait dukungan Partai Golkar di Pilpres 2019, pidato Jokowi di penutupan Rapimnas Golkar yang berkali-kali menekankan konsistensi daripada menyambut begitu saja dukungan.

Berkaca pada pengalaman Pilpres sejak 2014, konsitensi ini yang menjadi faktor kekalahan Partai Golkar dan calon presiden dan calon wakil presiden yang diusungnya secara resmi. Sejak Pilpres 2004, 2009, dan 2014, konsistensi Partai Golkar mendukung calon presiden dan calon wakil presidennya tidak terlihat.

Di Pilpres 2004, di putaran kedua, Partai Golkar mendukung Megawati-Hasyim Muzadi dan Pilpres dimenangkan SBY-Jusuf Kalla (petinggi Partai Golkar).

Di Pilpres 2009, Partai Golkar mendukung Jusuf Kalla-Wiranto dan Pilpres dimenangkan SBY-Boediono yang didukung Aburizal dari belakang.

Di Pilpres 2014, Partai Golkar mendukung Prabowo-Hatta dan Pilpres dimenangkan Jokowi-Jusuf Kalla yang didukung petinggi Golkar lain seperti Luhut B Panjaitan.

Melihat permainan dua kaki sebagai tanda keroposnya konsistensi, mengambil jarak dan jika dirasa perlu "pergi" bisa jadi strategi. 

Hadirnya Sri Mulyani bisa menambah keberanian untuk sikap-sikap seperti ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Ketum PKB: 'Reshuffle' Kabinet Masih Sebatas Rumor

Ketum PKB: "Reshuffle" Kabinet Masih Sebatas Rumor

Nasional
Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Nasional
Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak 'Bully' Penyandang Disabilitas

Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak "Bully" Penyandang Disabilitas

Nasional
Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Nasional
Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Nasional
Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Nasional
Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Nasional
Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Nasional
UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

Nasional
Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Nasional
90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

Nasional
BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

Nasional
Polisi: Peran 2 Terduga Teroris di Luwu Timur, Siapkan Tempat Pertemuan dan Jaga Senjata

Polisi: Peran 2 Terduga Teroris di Luwu Timur, Siapkan Tempat Pertemuan dan Jaga Senjata

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.