Wisnu Nugroho
Pemimpin Redaksi Kompas.com

Wartawan Kompas. Pernah bertugas di Surabaya, Yogyakarta dan Istana Kepresidenan Jakarta dengan kegembiraan tetap sama: bersepeda. Menulis sejumlah buku tidak penting.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud. Panjang umur upaya-upaya baik ~ @beginu

Bagaimana Sri Mulyani Menjaga Jarak dengan Politik dan Politisi?

Kompas.com - 01/08/2016, 07:32 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto melobi Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri untuk berfoto bersama di Rapimnas Golkar, Jakarta, Kamis (28/7/2016). IhsanuddinKetua Umum Partai Golkar Setya Novanto melobi Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri untuk berfoto bersama di Rapimnas Golkar, Jakarta, Kamis (28/7/2016).
EditorHeru Margianto

Dua tahun menjadi Menteri Keuangan, Mei 2008, Sri Mulyani mendapat tugas tambahan karena Boediono memilih menjadi Gubernur Bank Indonesia daripada bertahan menjadi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian.

Selain naik RI 20, Sri Mulyani juga kerap naik RI 12 karena jabatan yang dirangkapnya sebagai Menteri Koordinator Bidang Perekonomian.

Di dua periode pemerintahan Presiden Yudhoyono, tidak ada menteri yang prestasinya seperti Sri Mulyani. Lebih istimewa lagi, di periode itu, Sri Mulyani adalah satu-satunya menteri yang dipanggil "mbak" bukan ibu. "Mbak" dipakai untuk membedakan dengan Ibu Ani Yudhoyono.

Tidak mengherankan jika Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono merekam khusus sambutannya untuk perombakan kedua kabinet kerja ini. 

Dengan suka cita, Yudhoyono memberi selamat atas pergantian menteri sambil menegaskan posisi Partai Demokrat yang didirikan dan kini dipimpinnya sebagai penyeimbang. Sri Mulyani yang enam tahun lalu dilepas dengan berat hati dan "ditangisi", secara khusus juga disebut namanya dalam rekaman ini.

Tidak hanya Presiden ke-6 RI yang angkat bicara soal Sri Mulyani. Ketua Dewan Pembina Partai Golongan Karya Aburizal Bakrie yang "berseteru" dengan Sri Mulyani sebelum pergi bahkan sudah memprediksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aburizal mengakui ketokohan dan kemampuan Sri Mulyani untuk jabatan yang sebenarnya tidak baru sebagai Menteri Keuangan. Aburizal berharap Sri Mulyani membawa angin segar bagi perekonomian Indonesia.

(Baca: Harapan Aburizal dengan Masuknya Sri Mulyani di Kabinet Kerja)

Dari pernyataan Aburizal, tidak tergambar bagaimana suasana hatinya mengingat perseteruan lamanya dengan Sri Mulyani. Posisi Partai Golkar yang terlihat ingin sekali masuk kabinet bersamaan dengan penunjukan Sri Mulyani oleh Presiden Jokowi ini tampaknya membuat suasana campur aduk.

Terlebih lagi, sejak Aburizal digantikan Setya Novanto sebagai Ketua Umum Partai Golkar, partai berlambang beringin ini telah menyatakan sikap untuk mendukung pencalonan Jokowi dalam Pemilihan Presiden 2019.

Mengambil jarak

Dukungan itu kembali ditegaskan dalam penutupan Rapat Pimpinan Nasional Partai Golkar, sehari setelah perombakan kedua kabinet kerja dan seorang kader Partai Golkar diakomodasi. Terkait dukungan terbuka itu, Jokowi yang hadir dalam acara itu menolak menanggapi. 

(Baca: Jokowi Tidak Tanggapi Dukungan Golkar di Pilpres 2019)

Selama pidato di acara yang juga dihadiri Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri itu, Jokowi sama sekali tidak menyingung PIlpres 2019. Dukungan Partai Golkar disingung terkait pemerintahan periode 2014-2019, bukan Pilpres 2019.

Tidak disinggungnya dukungan Partai Golkar untuk Jokowi di Pilpres 2019 tampaknya merupakan upaya Jokowi mengambil jarak dengan Partai Golkar. Apa yang diperlihatkan Megawati dengan menolak diajak berfoto bersama di akhir acara itu adalah ungkapan lebih kuat terkait pengambilan jarak itu.

Sebagai korban rezim orde baru dengan motor utama Golkar, Megawati tahu betul bagaimana harus bersikap dan mengambil jarak dengan partai yang sekarang berganti nama itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Nasional
Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Nasional
Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Nasional
Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Nasional
Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Nasional
WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Nasional
Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Nasional
Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Nasional
UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

Nasional
UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

Nasional
UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

Nasional
Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani 'Overhaul', KSAL: Hasilnya Bagus

Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani "Overhaul", KSAL: Hasilnya Bagus

Nasional
UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.