Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/07/2016, 12:45 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Hak Asasi Manusia Kementeriam Hukum dan HAM, Mualimin Abdi mengatakan, pihaknya memahami berbagai perdebatan terkait tambahan hukuman kebiri yang dinilai tidak memperhatikan aspek HAM.

Namun, menurut dia, jika terus berdebat maka akan berpotensi membiarkan pelaku kekerasan seksual.

"Penerapan kebiri seringkali dianggap tidak perhatikan HAM. Saya sering ditanya itu," ujar Mualimin di Kemenkumham, Jakarta, Senin (16/7/2016).

"Namun kalau kita selalu berdebat, maka kita seolah-olah akan biarkan pelaku berkeliaran bebas. Dan berikan pelaku mengulangi perbuatan yang pernah dilakukan sebelumnya," kata dia.

Mualimin menyayangkan adanya penolakan dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) yang menolak menjadi eksekutor kebiri. Ia khawatir penolakan serupa akan dilakukan oleh penegak hukum lain.

"Kalau IDI menolak, saya bayangkan nanti polisi akan menolak eksekusi hukuman mati karena itu bertentangan dengan hati nurani dan HAM," ucap Mualimin.

Mualimin menyadari jika penggunaan hukumam kebiri tidak menjamin adanya penurunan kejahatan seksual yang signifikan.

Walau demikian, kata dia, pemerintah telah melakukan upaya maksimal dalam melindungi anak dari kejahatan seksual.

"Instrumen kebiri baik agar para predator, paling tidak dengan hukumannya nanti mereka mendengar akan menerima hukuman yang lebih dahsyat," ujar Mualimin.

Kompas TV Hukuman Kebiri Tak Akan Berikan Efek Jera?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.