YLKI: Korban Vaksin Palsu Bisa Menggugat Rumah Sakit

Kompas.com - 16/07/2016, 06:20 WIB
Puluhan orangtua yang anaknya divaksinasi di Rumah Sakit Elisabeth, Narogong, Kota Bekasi, mendatangi rumah sakit, Jumat (15/7/2016). Mereka menunggu kehadiran direktur utama RS Elisabeth untuk memberikan penjelasan terkait vaksin palsu. Nursita SariPuluhan orangtua yang anaknya divaksinasi di Rumah Sakit Elisabeth, Narogong, Kota Bekasi, mendatangi rumah sakit, Jumat (15/7/2016). Mereka menunggu kehadiran direktur utama RS Elisabeth untuk memberikan penjelasan terkait vaksin palsu.
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi mengatakan, pihak rumah sakit yang menggunakan vaksin palsu bisa diminta memberikan ganti rugi secara materiil dan imateriil kepada korban vaksin palsu.

Namun, kata dia, jika belum puas atas ganti rugi, pasien dapat melakukan gugatan.

"Jika pasien belum puas dengan jaminan yang diberikan pihak rumah sakit, pasien korban bisa melakukan gugatan pada rumah sakit, bahkan pada pemerintah, baik secara individual dan atau class action (gugatan kelompok)," kata Tulus dalam keterangan tertulis, Jumat (15/7/2016).

Menurut Tulus, vaksin palsu hanyalah salah satu masalah dari fenomena pemalsuan produk-produk farmasi. Ia menduga pemalsuan produk farmasi masih marak terjadi di Indonesia.

"Oleh karena itu, masalah vaksin palsu harus menjadi titik pijak untuk membongkar adanya fenomena obat palsu di Indonesia," ucap Tulus.

Untuk membongkar fenomena pemalsuan produk farmasi, Tulus mengatakan diperlukan penguatan kelembagaan dan institusi. Termasuk dalam pengawadan reguler terhadap produk farmasi.

"Jika pihak Istana mengatakan bahwa Badan POM harus direstrukturisasi, ya, kembalikan peran Badan POM yang selama ini justru diamputasi Kemenkes, sementara Kemenkes dan Dinkes tidak melakukan pengawasan yang optimal di sisi hilir," ujar Tulus.

Hingga kemarin, penyidik telah menetapkan 23 tersangka terkait vaksin palsu. Tidak hanya dokter, mereka yang terlibat juga termasuk bidan, pemilik apotek, perawat, distributor, hingga produsen vaksin palsu.

Berdasarkan paparan Bareskrim Polri dan Kementerian Kesehatan di Komisi IX DPR kemarin, ada 14 rumah sakit, 8 klinik, dan tenaga kesehatan yang menggunakan vaksin palsu. Sebagian besar beroperasi di sekitar Bekasi.

Rinciannya, 10 RS di Kabupaten Bekasi dan tiga RS di Kota Bekasi serta satu di Jakarta Timur.

Berikut ini 14 rumah sakit yang menerima vaksin palsu:

1. DR Sander, Cikarang
2. Bhakti Husada, Terminal Cikarang
3. Sentral Medika, Jalan Industri Pasir Gombong
4. RSIA Puspa Husada
5. Karya Medika, Tambun
6. Kartika Husada, Jalan MT Haryono Setu, Bekasi
7. Sayang Bunda, Pondok Ungu, Bekasi
8. Multazam, Bekasi
9. Permata, Bekasi
10. RSIA Gizar, Villa Mutiara Cikarang
11. Harapan Bunda, Kramat Jati, Jakarta Timur
12. Elisabeth, Narogong, Bekasi
13. Hosana, Lippo Cikarang
14. Hosana, Bekasi, Jalan Pramuka BBM

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X