Mabes TNI AD Bantah Helikopter Jatuh saat Patroli Jelang Kunjungan Presiden - Kompas.com

Mabes TNI AD Bantah Helikopter Jatuh saat Patroli Jelang Kunjungan Presiden

Kompas.com - 08/07/2016, 23:29 WIB
Kontributor Yogyakarta, Wijaya Kusuma Warga berkerumun di lokasi jatuhnya helikopter diDusun Koang Rt0 1/Rw 01 Kelurahan Tamanmartani Kalasan Sleman

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat Brigadir Jenderal Sabrar Fadhilah menampik pemberitaan yang menyebut helikopter milik TNI AD yang jatuh di Sleman pada Jumat (7/8/2016) terbang dalam rangka Kontinjensi Darurat (konjerat) RI-1 di Yogyakarta.

Sabrar menjelaskan helikopter berjenis Bell 205 A-1 dengan nomor registrasi HA-5073 itu sedang diperbantukankan (BKO atau Bawah Kendali Operasi) dari Pusat Penerbangan Angkatan Darat (Puspenerbad) ke Kodam IV Diponegoro.

(Baca: Diselidiki Warga Sipil yang Menumpang Helikopter TNI AD)

"Heli tersebut take off dari Lanud Adi Sumarmo Solo menuju Lanud Adi Sucipto Yogyakarta dalam rangka persiapan kegiatan BKO Kodam IV Diponegoro. Jadi bukan dalam rangka Konjerat RI-1," ujar Sabrar saat memberikan keterangan di Media Center Dinas Penerangan TNI AD, Jakarta Pusat, Jumat (7/8/2016).

Sebelumnya, Komandan Lanud Adisutjipto Yogyakarta, Marsekal Pertama Imran Baidirus mengatakan, helikopter HA-5073 milik TNI AD yang jatuh di Dusun Kowang, Tamanmartani, Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat (8/7/2016) sekitar pukul 15.00 WIB, sedang terbang dalam rangka patroli keamanan menjelang kunjungan Presiden Joko Widodo.

"Direncanakan Presiden Joko Widodo akan berkunjung di Dusun Ledoksari, Bokoharjo, Prambanan pada Sabtu (besok), yang lokasinya tidak jauh dari jatuhnya helikopter," kata Imran Baidirus di lokasi kejadian, Jumat.

(Baca: Helikopter Jatuh Saat Patroli Jelang Kunjungan Presiden)

Helikopter jenis Bell 205 A-1 milik TNI AD dengan nomor reg HA-5073 jatuh di Dusun Kowang Desa Tamanmartani Kec Kalasan Kab Sleman Prov DIY sekitar pukul 15.16 WIB pada Jumat (8/7/2016).

Helikopter tersebut menimpa dua rumah warga yang diketahui milik Heru Purwanto (58) dan Parno (45) warga desa Kowang, Tamanmartani, Kalasan, Sleman.

Menurut penuturan Sabrar, Helikopter tersebut diketahui lepas landas pada pukul 15.06 WIB dari Lanud Adi Soemarmo Solo menuju Lanud Adisutjipto Yogyakarta.

Kemudian pada pukul 15.14 WIB menara pengawas kehilangan kontak dengan heli milik TNI AD tersebut. Pada pukul 15.16 WIB, helikopter yang mengakut lima kru dan seorang penumpang sipil ini dinyatakan hilang.

Hingga saat ini pihak TNI AD belum mengetahui penyebab pasti jatuhnya helikopter tersebut. Namun Sabrar menuturkan bahwa TNI AD telah membentuk tim investigasi untuk melakukan penyelidikan. TNI pun telah melakukan evakuasi terhadap korban dan melokalisasi tempat kejadian dalam rangka pemeriksaan dan investigasi.

Lima kru helikopter itu adalah Kapten Cpn Titus Benediktus Sinaga (Pnb I), Letda Cpn Angga Juang (Pnb II), Serka Rohmad (TI), Serda Yogi Riski Sirait (AV) dan Kopda Sukoco (MEK). Sementara seorang sipil yang menumpang helikopter tersebut Fransisca Nila Agustin.

Tiga orang meninggal. Mereka adalah Letda Cpn Angga Juang, Serda Yogi Riski Sirait dan Fransisca Nila Agustin.

Kompas TV Penghuni Rumah Luka-luka akibat Heli Jatuh

 

 

 

 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorKrisiandi

Terkini Lainnya

Close Ads X