Menhan Filipina Minta Ryamizard Tidur Enak Saja Menunggu Pembebasan 7 WNI

Kompas.com - 06/07/2016, 18:58 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan bahwa militer Filipina bergerak melakukan operasi pembebasan tujuh warga negara Indonesia yang disandera kelompok bersenjata di sana.

Ryamizard menyatakan, Menteri Pertahanan Filipina meminta militer Indonesia tidak masuk ke wilayahnya dan membiarkan militer Filipina melancarkan operasinya terlebih dahulu.

"Kata Menhan Filipina, 'Pak Ryamizard tidur enak saja.' Dia bilang begitu. Kami (Filipina) akan meningkatkan operasi di sini, sudah mengerahkan berapa ribu (militer) di sana. Kita disuruh monitor saja," ujar Ryamizard saat ditemui di Istana Wakil Presiden, Rabu (6/7/2016).

Ryamizard memastikan bahwa ketujuh WNI tersebut dalam keadaan sehat.

Seiring dengan permintaan Menteri Pertahanan Filipina itu, Ryamizard mengatakan, hal itu memberikan waktu bagi TNI untuk berlatih terlebih dahulu.

Latihan diperlukan agar ketika para prajurit TNI sudah siap ketika Filipinan memberi kesempatan Indonesia untuk turut serta dalam operasi pembebasan sandera.

"Kan latihan dulu dong, enggak bisa ujuk-ujuk, babak belur kita nanti. Tahap-tahapannya harus ada," ujar Ryamizard.

Meski demikian, Ryamizard enggan berpolemik soal apakah nantinya TNI benar-benar dapat masuk ke wilayah Filipina untuk membebaskan sandera sendiri atau tidak.

Ia akan mengikuti proses kerja sama kedua negara yang sedang berlangsung.

"Kami serahkan dululah kepada pemerintah Filipina. Dia kan sudah kerahkan pasukan dan intelijennya sampai 7.000, kita percayakan saja dulu," ujar dia.

Saat ini ada tujuh anak buah kapal (ABK) WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf di perairan Sulu, Filipina Selatan. Penyanderaan itu terjadi pada Senin (20/6/2016). Selain membajak kapal, penyandera meminta tebusan sebesar Rp 60 miliar.

Penyanderaan kali ini merupakan penyanderaan ketiga kalinya dalam empat bulan terakhir. Sebelumnya, 10 WNI ABK kapal tunda Brahma 12 disandera kelompok Abu Sayyaf dan dibebaskan pada awal Mei 2016.

Selain itu, empat ABK kapal tunda Henry juga disandera kelompok yang sama. Keempatnya dibebaskan pada pertengahan Mei 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.