Kode Morse THR

Kompas.com - 16/06/2016, 18:48 WIB
Sebuah mesin telegraf morse www.btcl.gov.bdSebuah mesin telegraf morse
EditorAmir Sodikin

Morse code atau kode morse kini sudah jarang dan bahkan tidak terdengar lagi.  Dipastikan , belakangan ini banyak orang yang sudah tidak tahu lagi tentang keberadaan kode morse.  

Bagi generasi yang masih mengalami ikut dalam kegiatan kepanduan atau Pramuka, sebagian besar masih sempat diperkenalkan dengan apa yang disebut sebagai kode morse.  

Kode morse adalah sebuah metoda komunikasi dalam mengirim informasi menggunakan  rangkaian suara atau cahaya atau alat visual lainnya seperti bendera yang bertujuan sang penerima dapat mengerti atau memahami tanpa menggunakan alat khusus untuk menerimanya.  

Walaupun demikian, sebenarnya, belakangan ini masih ada juga kode morse yang banyak dikenal orang walau tanpa disadari bahwa itu adalah sebuah kode morse.  

Minimal ada dua kode morse yang cukup populer yaitu SOS singkatan dari Save Our Soul (… _ _ _ …) sandi keadaan darurat yang memerlukan pertolongan segera dan SMS, singkatan dari Short Message Service (… __ __ ...).  

Titik adalah mewakili kode suara yang pendek dan garis datar mewakili suara yang relatif panjang.  Simbol titik dan garis tersebut dalam suara diwakili sebagai did (titik) dan da (garis).  

Dengan demikian maka SOS terdengar sebagai did did did da da da did did did, sementara SMS akan terdengar sebagai did did did da da did did did

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suara  SMS itulah yang kerap terdengar pada  beberapa telepon seluler tipe lama yang mengeluarkan suara did did did da da did did did saat menerima pesan pendek yang bernama dan populer dengan SMS itu.  

Kemungkinan besar kita memang kurang memperhatikannya, akan tetapi mungkin itulah satu-satunya kode morse yang masih tetap hadir belakangan ini, walau  ponsel yang model terakhir sekarang sudah tidak bersuara lagi saat menerima SMS .  

Sebelumnya, yang sangat populer tentu saja adalah kode SOS (Save Our Soul), mewakili pesan keadaan darurat yang memerlukan pertolongan yang segera.  

SOS dikenal sebagai kode yang mewakili distress message, pesan darurat yang harus mudah dimengerti dan  juga mudah di ingat dan sekaligus mudah pula dipancarkannya.  

Itu sebabnya kemudian dipilih SOS (did did did da da da did did did) atau  … __ __ __ ... titik titik titik garis garis garis titik titik titik.

Kode morse dapat dikirim, sekali lagi dalam bentuk suara, cahaya (dengan lampu sorot) dan juga dengan  cara visual menggunakan gerakan bendera (sering digunakan pada komunikasi antar kapal laut).  

Secara Internasional kode morse mewakili huruf alphabet yang standard dan mengacu kepada alfabetis dari ITU (International Telecomminication Union) sehingga penggunaannya menjadi lebih mudah untuk digunakan dalam komunikasi antar bangsa.  

Yang umum dan secara luas digunakan adalah pada komunikasi yang juga menyangkut pengiriman berita-berita rahasia. Dalam kinerja intelijen sejak perang dunia, kode morse sangat luas digunakan.  

Di sinilah berkembang kemudian sandi-sandi dan kata-kata atau kalimat-kalimat yang memerlukan terjemahan khusus untuk dapat dimengerti oleh sang penerima pesan, dalam menjaga kerahasiaan informasi yang dikirim.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekjen Lodewijk F Paulus Dipertimbangkan Golkar Gantikan Azis Syamsuddin

Sekjen Lodewijk F Paulus Dipertimbangkan Golkar Gantikan Azis Syamsuddin

Nasional
Menkes Pastikan Venue PON di Papua Dilakukan 'Fogging' Antisipasi Malaria

Menkes Pastikan Venue PON di Papua Dilakukan "Fogging" Antisipasi Malaria

Nasional
Rapat Pelaksanaan PON XX Papua, Menko PMK Ingatkan untuk Antisipasi Kerumunan Penonton

Rapat Pelaksanaan PON XX Papua, Menko PMK Ingatkan untuk Antisipasi Kerumunan Penonton

Nasional
Pemerintah Siapkan Opsi Selain PeduliLindungi, Ketua DPR: Urgen untuk Jamin Hak Warga

Pemerintah Siapkan Opsi Selain PeduliLindungi, Ketua DPR: Urgen untuk Jamin Hak Warga

Nasional
Geledah 3 Lokasi di Probolinggo, KPK Amankan Dokumen Terkait Kasus Jual Beli Jabatan

Geledah 3 Lokasi di Probolinggo, KPK Amankan Dokumen Terkait Kasus Jual Beli Jabatan

Nasional
Menkes: Vaksinasi Dosis Pertama di 5 Kota Penyelenggara PON XX Capai 62,7 Persen

Menkes: Vaksinasi Dosis Pertama di 5 Kota Penyelenggara PON XX Capai 62,7 Persen

Nasional
Demo Mahasiswa Depan KPK, Polisi Siapkan Tes Covid-19 Antigen untuk Periksa secara Acak

Demo Mahasiswa Depan KPK, Polisi Siapkan Tes Covid-19 Antigen untuk Periksa secara Acak

Nasional
Uji Materi UU KY, Ahli Sebut Pembentuk UU Berwenang Atur Rekrutmen Hakim

Uji Materi UU KY, Ahli Sebut Pembentuk UU Berwenang Atur Rekrutmen Hakim

Nasional
Moeldoko: Tidak Boleh Ada Lagi Pungli dan Perizinan yang Berbelit-belit

Moeldoko: Tidak Boleh Ada Lagi Pungli dan Perizinan yang Berbelit-belit

Nasional
Menaker: Nilai Bantuan Subsidi Upah Rp 1 Juta, Tak Ada Potongan Apa Pun

Menaker: Nilai Bantuan Subsidi Upah Rp 1 Juta, Tak Ada Potongan Apa Pun

Nasional
Publik Dinilai Perlu Menghukum Parpol yang Kadernya Korupsi

Publik Dinilai Perlu Menghukum Parpol yang Kadernya Korupsi

Nasional
IDAI Dorong Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Bawah 12 Tahun Segera Dilakukan

IDAI Dorong Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Bawah 12 Tahun Segera Dilakukan

Nasional
Antisipasi Demo Mahasiswa di Gedung KPK, Polisi Perketat Pengamanan

Antisipasi Demo Mahasiswa di Gedung KPK, Polisi Perketat Pengamanan

Nasional
Pimpinan DPR Tentukan Plt Pengganti Azis Syamsuddin pada Senin Ini

Pimpinan DPR Tentukan Plt Pengganti Azis Syamsuddin pada Senin Ini

Nasional
Epidemiolog Ingatkan Potensi Gelombang Ketiga Covid-19 meski Tak Setinggi Puncak Kasus

Epidemiolog Ingatkan Potensi Gelombang Ketiga Covid-19 meski Tak Setinggi Puncak Kasus

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.