Kompas.com - 07/06/2016, 18:39 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan masih mengkaji rekomendasi simposium terkait peristiwa 1965 untuk diserahkan kepada Presiden Joko Widodo.

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Panjaitan, di Kompleks Istana Negara, Jakarta, Selasa (7/6/2016).

"Tim ahli sudah turun, lagi kerja," ujar Luhut.

Ia menyebutkan, beberapa ahli yang mengkaji rekomendasi simposium tersebut, di antaranya sejumlah guru besar dan Pusat Sejarah TNI Angkatan Darat.

Luhut memastikan, tim bekerja secara independen tanpa diintervensi oleh pemerintah.

Tim dibebaskan mengkaji dan memberikan rekomendasi dalam kerangka penyelesaian perkara HAM berat pada masa lalu.

Luhut mengatakan, tim ahli tidak memiliki target khusus kapan rekomendasi tersebut selesai dikaji untuk kemudian diserahkan kepada Presiden Jokowi.

"Enggak buru-buru juga kita. Jangan ditargetin justru, yang penting tahun ini jadinya," ujar Luhut.

Ia berharap, apapun hasil kajian tim, seluruh elemen masyarakat harus menghormatinya.

Pada April lalu, pemerintah mengadakan simposium sebagai upaya penyelesaian kasus pelanggaran berat HAM di masa lalu. Simposium itu menghasilkan sejumlah rekomendasi yang diajukan kepada pemerintah.

Kompas TV Simposium Mencari Kebenaran Sejarah 1965
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.