Sidang Isbat Diawali Pemaparan Ahli Astronomi Planetarium Jakarta

Kompas.com - 05/06/2016, 17:47 WIB
Pemaparan sebelum menggelar sidang isbat di Gedung Kementerian Agama, Jakarta, Minggu (5/6/2016). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINPemaparan sebelum menggelar sidang isbat di Gedung Kementerian Agama, Jakarta, Minggu (5/6/2016).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Sidang isbat guna menentukan 1 Ramadhan 1437 H diawali dengan pemaparan oleh ahli astronomi dari Planetarium Jakarta, serta Badan Hisab dan Rukyat Kementerian Agama.

Rencananya, pengumuman tanggal awal puasa akan diumumkan Menteri Agama Lukman Saifuddin selepas ibadah shalat magrib.

"Saat ini, 93 titik di Indonesia mulai melakukan rukyat, atau observasi astronomi," ujar ahli astronomi Cecep Nurwendaya di Gedung Kemenag, Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (5/6/2016).

Dalam pemaparan ini, Cecep menjelaskan mengenai cara perhitungan posisi hilal (bulan baru) dan kemungkinan referensi tentang keberadaan hilal.


Adapun, laporan dari para petugas pemantau yang disebar di sejumlah titik di Indonesia, akan disampaikan pada sidang isbat.

Sidang isbat dihadiri oleh para undangan yang berasal dari organisasi masyarakat Islam, dan para Duta Besar negara-negara Islam.

Jika bulan baru atau hilal bisa terlihat hari ini, maka dapat dipastikan puasa akan dilaksanakan pada Senin 6 Juni 2016.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkaca Kasus Penyelundupan Harley, Demokrat Tantang Erick Thohir Lakukan Ini

Berkaca Kasus Penyelundupan Harley, Demokrat Tantang Erick Thohir Lakukan Ini

Nasional
Ma'ruf Heran Indonesia jadi Importir Produk Halal Terbesar di Dunia

Ma'ruf Heran Indonesia jadi Importir Produk Halal Terbesar di Dunia

Nasional
Ini yang akan Dilakukan Listyo Sigit Saat Menjabat Kabareskrim

Ini yang akan Dilakukan Listyo Sigit Saat Menjabat Kabareskrim

Nasional
Kontras: TPF Bisa Jadi Pilihan Kalau Polri Takut Ungkap Kasus Novel...

Kontras: TPF Bisa Jadi Pilihan Kalau Polri Takut Ungkap Kasus Novel...

Nasional
Soal First Travel, Wamenag Akan Memfasilitasi agar Uang Jemaah Kembali

Soal First Travel, Wamenag Akan Memfasilitasi agar Uang Jemaah Kembali

Nasional
Cegah Karhutla, Menko Polhukam Minta Pemda Cermati Naiknya 'Hot Spot'

Cegah Karhutla, Menko Polhukam Minta Pemda Cermati Naiknya "Hot Spot"

Nasional
Pilkada 2020, KPU Minta Parpol Utamakan Calon Bukan Eks Koruptor

Pilkada 2020, KPU Minta Parpol Utamakan Calon Bukan Eks Koruptor

Nasional
PKB Sebut Penunjukkan Listyo Sigit Sebagai Kabareskrim Sudah Tepat

PKB Sebut Penunjukkan Listyo Sigit Sebagai Kabareskrim Sudah Tepat

Nasional
Habiburokhman Ingatkan Kader Gerindra di DPR Berikan Pernyataan Sejalan dengan Partai

Habiburokhman Ingatkan Kader Gerindra di DPR Berikan Pernyataan Sejalan dengan Partai

Nasional
Fadli Zon Tak Ditunjuk Jadi Jubir Partai, Ini Kata Ketua DPP Gerindra

Fadli Zon Tak Ditunjuk Jadi Jubir Partai, Ini Kata Ketua DPP Gerindra

Nasional
Deklarasi Damai Talangsari Dinilai Malaadministrasi, KontraS Dorong Penyelesaian Kasus HAM Konstitusional

Deklarasi Damai Talangsari Dinilai Malaadministrasi, KontraS Dorong Penyelesaian Kasus HAM Konstitusional

Nasional
Catatan untuk Kabareskrim Baru, Kontras Minta Kultur Penanganan Kasus Diperbaiki

Catatan untuk Kabareskrim Baru, Kontras Minta Kultur Penanganan Kasus Diperbaiki

Nasional
Menkominfo Sebut Kisruh di TVRI Bukan Barang Baru

Menkominfo Sebut Kisruh di TVRI Bukan Barang Baru

Nasional
Cerita Jokowi Saat Muda, Ingin Pinjam Uang Tapi Tak Punya Agunan...

Cerita Jokowi Saat Muda, Ingin Pinjam Uang Tapi Tak Punya Agunan...

Nasional
Mendagri Minta Pemda Anggarkan Pos Khusus untuk Cegah Karhutla

Mendagri Minta Pemda Anggarkan Pos Khusus untuk Cegah Karhutla

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X