Partai Lama Berkonflik, Partai Baru Bisa Tangguk Untung di Pemilu 2019

Kompas.com - 25/05/2016, 20:28 WIB
Pengamat Komunikasi Politik Hendri Satrio. Fabian Januarius KuwadoPengamat Komunikasi Politik Hendri Satrio.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Komunikasi Politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio menilai, partai-partai baru bisa mengambil manfaat dari konflik internal yang terjadi di tubuh sejumlah partai politik yang eksis saat ini.

Peluang partai-partai baru ikut berkiprah dalam Pemilu 2019 pun akan semakin besar.

Partai baru bisa menangguk limpahan suara dari kader atau simpatisan partai yang berkonflik.

"Ada kemungkinan besar mereka (partai baru) dapat limpahan suara, atau limpahan kader dan simpatisan dari partai-partai yang bergesekan beberapa tahun ini. Misalnya. Golkar, PPP, PKS," ujar Hendri, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (25/5/2016).

Selain itu, kata dia, beberapa partai baru sudah memiliki tokoh-tokoh yang dikenal publik.

Ia mencontohkan, Partai Idaman yang dipimpin Rhoma Irama dan Partai Solidaritas Indonesia yang sejak awal menyatakan mendukung Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

"PSI jauh-jauh hari dukung Ahok. Saat itu, begitu Ahok muncul, PSI ikut muncul, jadi masyarakat tahu, oh ini ada Ahok didukung PSI," kata dia.

Meski demikian, lanjut Hendri, dinamika di dunia politik sangat dinamis.

Jika ingin sukses pada Pemilu 2019, sejak sekarang partai-parta politik baru harus meraih perhatian publik melalui berbagai platform media.

Kementerian Hukum dan HAM sudah menerima enam partai baru yang mendaftarkan diri untuk menjadi badan hukum.

Keenam partai itu yakni, Partai Rakyat, Partai Pribumi, Partai, Idaman, Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Partai Indonesia Kerja (PIK), dan Partai Beringin Karya. Legalitas badan hukum ini diperlukan partai politik sebagai syarat untuk mengikuti tahap verifikasi oleh KPU.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Relawan Jokowi Ulin Yusron Jadi Komisaris ITDC, Anggota Komisi VI: Kompetensinya Harus Mendukung

Relawan Jokowi Ulin Yusron Jadi Komisaris ITDC, Anggota Komisi VI: Kompetensinya Harus Mendukung

Nasional
Jubir Satgas: Yang Kita Perlukan Kegiatan Ekonomi Tanpa Timbulkan Kasus Covid-19

Jubir Satgas: Yang Kita Perlukan Kegiatan Ekonomi Tanpa Timbulkan Kasus Covid-19

Nasional
KPU Ikuti Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor, tetapi...

KPU Ikuti Putusan MK soal Pencalonan Eks Koruptor, tetapi...

Nasional
KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Proyek Fiktif di Waskita Karya

KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Proyek Fiktif di Waskita Karya

Nasional
Polri: Kalau Demonstrasi Sudah Anarkis, Polisi akan Bertindak...

Polri: Kalau Demonstrasi Sudah Anarkis, Polisi akan Bertindak...

Nasional
Tindaklanjuti Putusan Bawaslu, KPU Tetapkan 3 Eks Koruptor jadi Calon Kepala Daerah

Tindaklanjuti Putusan Bawaslu, KPU Tetapkan 3 Eks Koruptor jadi Calon Kepala Daerah

Nasional
Pemda Diminta Tegakkan Protokol Kesehatan Selama Libur Panjang

Pemda Diminta Tegakkan Protokol Kesehatan Selama Libur Panjang

Nasional
Azwar Anas Beberkan Persiapan Protokol Kesehatan di Banyuwangi Jelang Liburan

Azwar Anas Beberkan Persiapan Protokol Kesehatan di Banyuwangi Jelang Liburan

Nasional
Bareskrim Tunda Pemeriksaan Petinggi KAMI Ahmad Yani

Bareskrim Tunda Pemeriksaan Petinggi KAMI Ahmad Yani

Nasional
Satgas Ingatkan Kepala Daerah agar Transparan soal Data Kasus Covid-19

Satgas Ingatkan Kepala Daerah agar Transparan soal Data Kasus Covid-19

Nasional
Singgung Rendahnya Indeks Pembangunan Pemuda, Menko PMK Ingatkan Kolaborasi Semua Pihak

Singgung Rendahnya Indeks Pembangunan Pemuda, Menko PMK Ingatkan Kolaborasi Semua Pihak

Nasional
Jelang Libur Panjang, Kemendagri Imbau Pemda Siapkan Protokol Kesehatan di Lokasi Wisata

Jelang Libur Panjang, Kemendagri Imbau Pemda Siapkan Protokol Kesehatan di Lokasi Wisata

Nasional
Kejagung: Kerugian Negara akibat Kasus Korupsi Impor Tekstil Sebesar Rp 1,6 Triliun

Kejagung: Kerugian Negara akibat Kasus Korupsi Impor Tekstil Sebesar Rp 1,6 Triliun

Nasional
Maulid Nabi, Kemenag Imbau Hindari Kegiatan yang Ciptakan Kerumunan

Maulid Nabi, Kemenag Imbau Hindari Kegiatan yang Ciptakan Kerumunan

Nasional
Walhi Kecam Pembangunan 'Jurassic Park Komodo', Tak Berbasis Keilmuan

Walhi Kecam Pembangunan "Jurassic Park Komodo", Tak Berbasis Keilmuan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X