Teruslah Bekerja, Jangan Berharap kepada Negara

Kompas.com - 23/05/2016, 07:55 WIB
Mural menghiasi tembok tua di sisi timur Pasar Beringharjo, Yogyakarta. Mural ini berisi ajakan kepara rakyat untuk terus bekerja di tengah kondisi negara yang tidak bisa diharapkan. Difoto tahun 2010, tembok tempat mural ini sudah dirobohkan. Kompas/Wisnu NugrohoMural menghiasi tembok tua di sisi timur Pasar Beringharjo, Yogyakarta. Mural ini berisi ajakan kepara rakyat untuk terus bekerja di tengah kondisi negara yang tidak bisa diharapkan. Difoto tahun 2010, tembok tempat mural ini sudah dirobohkan.
EditorHeru Margianto

Rabu (18/5/2016) menjelang siang di lobi Rolling Stone Cafe, Jakarta. Semua pendukung acara peluncuran album dangdut Libertaria berjudul "Kewer-kewer" duduk melingkar bersiap-siap dan berbagi peran.

Pemandu acara yang juga komika, Soleh Solihun berdiri memegang pelantang tanda persiapannya sudah matang.

Satu per satu pendukung acara naik ke lantai dua tempat peluncuran album digelar. Selain duo Libertaria yang terdiri dari Marzuki Mohamad (Kill the DJ) dan Balance, telah naik terlebih dahulu musisi Glenn Fredly, Riris Arista (satu-satunya penyanyi dangdut), Paksi Raras, dan Brodod. 

Libertaria memang masih asing di telinga. Didirikan di Yogyakarta, Oktober 2015, Libertaria dikenal publik pertama-tama lewat single (tunggalan) “Ora Minggir Tabrak”.

Tunggalan ini menjadi soundtrack film Ada Apa dengan Cinta 2, tepatnya saat "Genk Cinta" melewatkan malam pertama di klub malam saat berlibur ke Yogyakarta. Anda yang sudah menonton film pemecah rekor ini, pasti mengingatnya.

Meskipun Libertaria asing di telinga, dua orang yang menjadi motor kelompok ini tidaklah asing. Keduanya dikenal luas saat Pemilu Presiden 2014 dengan lagu "Bersatu Padu Coblos Nomor 2" untuk mendukung Joko Widodo-Jusuf Kalla. 

Jika masih tidak ingat juga, berikut ini pembuka lagu kolaborasi Kill the DJ dan Balance, "Apa yang dibutuhkan Indonesia. Jujur, Sederhana, dan Bekerja. Ayo kawan dukung Jokowi-Kalla. Bersatu Padu Coblos Nomor 2." 

Jika tetap tidak ingat juga, tidak mengapa. Melupakan atau mengabaikan peristiwa-peristiwa politik di Indonesia adalah pilihan yang tidak salah juga. Terlebih, tak banyak peristiwa politik membanggakan yang patut diingat juga. Justru yang sebaliknnya lebih banyak tersedia.

Kembali ke Libertaria yang meluncurkan album dangdut "Kewer-kewer" yang didukung kolaborasi 10 musisi. Dengan bekal terkenal saat Pilpres 2014, Soleh lancar memperkenalkan Kill the DJ. Untuk Balance, Soleh kekurangan kata-kata. Selain terlihat tidak terlalu mengenal, Balance yang ditanya model wawancara irit sekali bicara.

Sempat kacau perkenalan awal Libertaria ini karena di luar perkiraan dan harapan. Namun, jam terbang Soleh di panggung musik sebagai pembawa acara tetap bisa memuat meriah acara. Iritnya Balance bicara jadi bahan canda dan justru mencairkan suasana. Pecah bahasa komikanya.

Untuk album dengan "jualan" post dangdut elektronika ini, Soleh bertanya apa makna kata bahasa Jawa "kewer-kewer". Kill the DJ mengemukakan, semua orang boleh memaknai apa saja sesuka-sukanya.

Tak terkendali

Namun, pendiri Jogja Hiphop Foundation ini memaknai kewer-kewer sebagai situasi dimana kita kerap tidak sanggup memenang kendali atas hidup dan juga mimpi-mimpi. Karena tidak sanggup memegang kendali, kekacauan kerap hadir mewarnai. Album "Kewer-kewer" adalah perayaan atas kekacauan ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seberapa Rela Kita Tidak Mudik demi Memutus Pandemi?

Seberapa Rela Kita Tidak Mudik demi Memutus Pandemi?

Nasional
Mudik ke Konstitusi, Demokrasi, dan Reformasi

Mudik ke Konstitusi, Demokrasi, dan Reformasi

Nasional
Menag: Mari Beribadah dan Lebaran dengan Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan

Menag: Mari Beribadah dan Lebaran dengan Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Indonesia Usulkan OKI dan GNB Segera Bertemu Bahas Persoalan Palestina

Indonesia Usulkan OKI dan GNB Segera Bertemu Bahas Persoalan Palestina

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Akan Shalat Idul Fitri di Rumah Dinas

Wapres Ma'ruf Amin Akan Shalat Idul Fitri di Rumah Dinas

Nasional
Di Hadapan Perwakilan ASEAN dan Jepang, KKP Perkenalkan 'E-Jaring'

Di Hadapan Perwakilan ASEAN dan Jepang, KKP Perkenalkan "E-Jaring"

Nasional
Kirim 200 Oksigen Konsentrator, RI Harap India Bisa Tangani Pandemi Covid-19

Kirim 200 Oksigen Konsentrator, RI Harap India Bisa Tangani Pandemi Covid-19

Nasional
KPK Terkesan Mau Singkirkan 75 Pegawai, Anggota Komisi III Minta Hasil TWK Disampaikan secara Transparan

KPK Terkesan Mau Singkirkan 75 Pegawai, Anggota Komisi III Minta Hasil TWK Disampaikan secara Transparan

Nasional
Cek Larangan Mudik, Kapolri Bakal Tinjau Bandara Soekarno-Hatta hingga Terminal

Cek Larangan Mudik, Kapolri Bakal Tinjau Bandara Soekarno-Hatta hingga Terminal

Nasional
Pakai Garuda, Indonesia Berangkatkan Hibah 200 Oksigen Konsentrator untuk India

Pakai Garuda, Indonesia Berangkatkan Hibah 200 Oksigen Konsentrator untuk India

Nasional
Indonesia Kirim 200 Oksigen Konsentrator ke India, Menlu: Bentuk Solidaritas

Indonesia Kirim 200 Oksigen Konsentrator ke India, Menlu: Bentuk Solidaritas

Nasional
121.206 Napi Dapat Remisi Idul Fitri, 550 Orang Langsung Bebas

121.206 Napi Dapat Remisi Idul Fitri, 550 Orang Langsung Bebas

Nasional
ICW: 75 Pegawai Dibebas Tugas, Upaya Pimpinan KPK Hambat Perkara Korupsi Besar

ICW: 75 Pegawai Dibebas Tugas, Upaya Pimpinan KPK Hambat Perkara Korupsi Besar

Nasional
Mengingat Kembali Tragedi Trisakti 12 Mei 1998, Ketika Mahasiswa di Dalam Kampus Ditembaki

Mengingat Kembali Tragedi Trisakti 12 Mei 1998, Ketika Mahasiswa di Dalam Kampus Ditembaki

Nasional
Ada Potensi Kerumunan Usai Shalat Id, Menko PMK Minta Protokol Kesehatan Diperketat

Ada Potensi Kerumunan Usai Shalat Id, Menko PMK Minta Protokol Kesehatan Diperketat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X