Masinton Ungkap Proses Konsolidasi Mahasiswa untuk Jatuhkan Soeharto

Kompas.com - 21/05/2016, 12:12 WIB
KOMPAS.com/NABILLA TASHANDRA Anggota Komisi III DPR RI Masinton Pasaribu saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/10/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Peristiwa pendudukan Gedung DPR/MPR RI oleh mahasiswa pada 18 Mei 1998 merupakan salah satu peristiwa bersejarah dalam proses pelengseran Soeharto dari tampuk kekuasaan.

Dalam peristiwa ini, ribuan mahasiswa dari berbagai kampus bergabung menduduki gedung DPR/MPR untuk mendesak Soeharto mundur. Peristiwa tersebut tentu tidak terjadi begitu saja tanpa ada sebab yang melatarbelakanginya.

Seorang politisi dari Partai Demokasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang saat itu juga menjadi salah satu pelaku sejarah, Masinton Pasaribu, menceritakan rangkaian peristiwa sebelum mahasiswa menduduki gedung DPR/MPR RI kepada Kompas.com.

Masinton menuturkan, sebelum aksi turun ke jalan hingga peristiwa pendudukan gedung DPR, mahasiswa telah melakukan pra-kondisi di kampus-kampus dengan melakukan aksi mimbar bebas.


Dalam aksi mimbar bebas tersebut siapa saja bisa menyampaikan aspirasinya dengan berorasi.

Aksi mimbar bebas di kampus-kampus dilakukan sejak krisis moneter melanda Indonesia akhir tahun 1997, juga ketika Soeharto ditetapkan kembali menjadi presiden melalui sidang umum MPR tahun 1997.

Mahasiswa mulai melakukan penolakan atas pengangkatan kembali Soeharto sebagai presiden. Keadaan diperparah dengan kenaikan harga baham pokok dan bahan bakar minyak (BBM) akibat krisis moneter.

"Kami mahasiswa saat itu semakin giat melakukan mimbar bebas di masing-masing kampus. Saat itu saya masih menjadi mahasiswa di Sekolah Tinggi Hukum Indonesia," tutur Masinton, saat ditemui di kawasan Thamrin, Selasa (17/5/2016).

Seluruh gerakan mahasiwa, kata Masinton, terkonsentrasi di beberapa simpul pergerakan seperti Komunitas Aksi Mahasiswa se-Jabodetabek, Forum Komunikasi Senat Mahasiswa Se-Jakarta (FKSMJ) dan beberapa simpul lainnya.

"Ada banyak simpul mahasiswa, tidak tunggal," ujarnya.

Saat itu Masinton dan beberapa aktivis mahasiswa mulai bergabung dengan mahasiswa di kampus-kampus lain seperti Atma Jaya, Universitas Kristen Indonesia, Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (sekarang Universitas Negeri Jakarta), Universitas Indonesia, Trisakti, Universitas Tarumanegara, Universitas Mercubuana dan lain sebagainya.

Semua mahasiswa di masa itu melakukan solidaritas dengan mendatangi kampus-kampus yang melakukan mimbar bebas. Dari mimbar bebas tersebut kemudian terbangun jaringan dan solidaritas antarkampus.

Aktivis mahasiswa mulai saling berjejaring satu sama lain yang direkatkan oleh satu tujuan, menjatuhkan Soeharto.

Setelah mimbar bebas berlangsung selama beberapa bulan, mahasiswa mulai merasa protes dari dalam kampus saja tidak cukup, tapi juga harus disuarakan dengan turun ke jalan.

"Ketika seluruh kampus yang ada sudah terkonsolidasi dengan baik, kami memutuskan untuk turun ke jalan," ucap Masinton.

Beberapa kampus mulai turun ke jalan, antara lain kampus IKIP (sekarang Universitas Negeri Jakarta) di Rawamangun, Mercubuana, UKI, UI, dan Atma Jaya Jakarta. Mereka mulai menggelar aksi demonstrasi di depan kampus.

Namun, setiap kali turun ke jalan, mahasiswa mengalami tindakan represif dari Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI). Lengkap dengan pasukan pemukulnya, Pasukan Anti Huru Hara (PHH).

"Baru melakukan aksi di luar pagar kampus pasti dipukul mundur, masuk ke dalam kampus," kata Masinton.

KOMPAS/EDDY HASBY Mahasiswa se-Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi mendatangi Gedung MPR/DPR, Mei 1998, menuntut reformasi dan pengunduran diri Presiden Soeharto. Sebagian mahasiswa melakukan aksi duduk di atap Gedung MPR/DPR.
Aksi demonstrasi tersebut terus mengalami eskalasi hingga tahun 1998 karena terus direpresi oleh ABRI. Represi itu pun ditentang oleh masyarakat.

Masyarakat mulai merasa suara mereka terwakili oleh mahasiswa. Tuntutan yang diusung oleh mahasiswa saat itu memang juga menjadi tuntutan rakyat di akar rumput, yaitu turunkan harga BBM dan harga sembako.

Aksi mahasiswa mulai terakumulasi secara massif pada Mei 1998. Banyak kampus mulai bergerak turun ke jalan.

Kemarahan mahasiswa semakin menjadi ketika terjadi penembakan 4 mahasiswa Universitas Trisakti oleh aparat keamanan pada tanggal 12 Mei 1998.

Saat itu mahasiswa melakukan demonstrasi dari depan kampus Trisakti menuju gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR/MPR). Namun, aksi mereka dihadang oleh blokade dari Polri dan militer.

Mereka mulai menembakkan peluru dan gas air mata ke arah mahasiswa untuk membubarkan demonstrasi.

Mereka yang tewas dalam adalah Elang Mulia Lesmana, Heri Hertanto, Hafidin Royan dan Hendriawan Sie. Peristiwa itu dikenal dengan Tragedi Trisakti.

Selang satu hari setelah Tragedi Trisakti, terjadi kerusuhan dan penjarahan di beberapa deerah di Jakarta. Situasi semakin mencekam.

Kedua momentum itu, kata Masinton, yang menjadi pemicu para mahasiswa untuk turun ke jalan melakukan demonstrasi secara massif.

Beberapa hari setelah itu, tepatnya tanggal 18 Mei 1998, ratusan ribu mahasiswa mulai turun ke jalan. Mereka memutuskan untuk mengarahkan pergerakan massa demonstrasi ke gedung DPR/MPR.

"Pasca peristiwa penembakan empat mahasiswa Trisakti itu menjadi momentumnya. Penembakan itu diikuti dengan aksi kerusuhan dan penjarahan," tutur Masinton.

"Mahasiswa Se-Jabodetabek menjadi pelopor dalam menduduki gedung DPR. Beberapa hari sebelum 21 Mei 1998," kata dia.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorBayu Galih
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X