Kompas.com - 17/05/2016, 07:00 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com — Setya Novanto berhasil meraih suara terbanyak pada voting tertutup yang digelar dalam Munaslub Partai Golkar sejak Selasa (17/5/2016) dini hari tadi.

Proses pemilihan berlangsung cukup alot setelah Novanto dan Ade Komarudin berhasil meraih 30 persen suara. Pada putaran pertama, Novanto meraih 277 suara dan Ade Komarudin meraih 173 suara.

Pemilihan seharusnya masuk ke tahap kedua dengan memilih Novanto atau Ade. Akan tetapi, pemilihan tahap kedua ini tidak berlanjut setelah Ade menyatakan mundur dari pemilhan dan mengalihkan dukungannya untuk Novanto.

Dengan keputusan itu, Novanto pun terpilih sebagai Ketua Umum Partai Golkar hingga periode 2019.

Perjalanan politik Novanto pada partai berlambang pohon beringin tersebut dimulai dari bawah. Namun, berkat kelihaiannya bergaul, Novanto berhasil dipercaya di berbagai posisi strategis, termasuk menjadi Bendahara Umum Kosgoro selama beberapa periode hingga akhirnya menjadi Bendahara Umum Partai Golkar.

(Baca: Ketika Setya Novanto Ingin Jadi Ketua Umum Golkar...)

Pada krisis Partai Golkar ketika terjadi dualisme kepengurusan, Novanto juga mendapat kepercayaan Ketua Umum Partai Golkar hasil Munas Bali, Aburizal Bakrie, untuk menjadi Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2014-2018.

Namun, belum tuntas masa jabatannya, Novanto memutuskan mengundurkan diri pada 16 Desember 2015 lalu setelah tersandung kasus dugaan pencatutan nama Presiden dan Wakil Presiden dalam permintaan saham PT Freeport Indonesia.

Pada pelaksanaan Munaslub Golkar ini, Novanto juga merupakan kandidat dengan harta kekayaan terbesar, yakni sebanyak Rp 114.769.292.837 dan 49.150 dollar AS,

Berikut biodata lengkap Setya Novanto:

Nama lengkap: Setya Novanto
Tempat, tanggal lahir: Bandung, Jawa Barat, 12 November 1955
Agama: Islam
Jabatan: Anggota DPR RI (2014-2019)
Alamat kantor: Gedung DPR-RI Jalan Jenderal Gatot Subroto, Senayan, Jakarta Pusat 10220
Alamat rumah: Jalan Wijaya XIII Nomor 19 RT 03 RW 03, Melawai, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, DKI Jakarta

Pendidikan:
-     SD Negeri 6, Jakarta (1967)
-     SMP Negeri 73, Jakarta (1970)
-     SMA Negeri IX, Jakarta (1973)
-     S-1 Universitas Trisakti, Jakarta (1983)
 
Perjalanan karier:
Pekerjaan :
-     Pendiri CV Mandar Teguh
-     Sales PT Sinar Mas Galaxi
-     Kepala penjualan mobil wilayah Indonesia Timur
-     Pendiri pompa bensin
-     Pendiri PT Obor Swastika (peternakan)
-     Direktur Utama PT Era Giat Prima
-     Pedagang beras (1974-1974)
-     Pemilik Tee Box Cafe & Resto Jakarta (1987)
-     Direktur PT Dwisetya Indolestari Batam (1987)
-     Komisaris Utama PT Nagoya Plaza Hotel Batam (1987)
-     Komisaris Utama PT Bukit Ganit Mining Mandiri (1990)
-     Direktur Umum PT Citra Permatasakti Persada (1991)
-     Komisaris PT Multi Dwimakmur (1991)
-     Komisaris PT Multi Dwisentosa (1991)
-     Komisaris PT Bina Bayangkara (1991)
-     Komisaris PT Solusindo Mitrasejati (1992)
-     Komisaris Utama PT Orienta Sari Mahkota (1992)
-     Managing Director PT Dwimarunda Makmur (1992)
-     Direktur PT Menara Wenang Jakarta (1992-2004)
-     Chairman Nova Group (1998)
-     President Director PT Mulia Intanlestari (1999)

Legislatif:
-     DPR dari Partai Golkar (1999-2004)
-     DPR dari Partai Golkar (2004-2009)
-     DPR dari Partai Golkar (2009-2014)
-     DPR dari Partai Golkar (2014-2019)
-     Ketua DPR periode 2014-2015
 
Kegiatan lain:
-     Sekretaris Koordinator Bidang Pendidikan DPP Partai Golkar
-     Bendahara Badan Pengendali Pemenangan Pemilu (Bapilu) DPP Partai Golkar
-     Wakil Ketua KONI
-     Pembina Golf Putra Putri ABRI
-     Wakil Ketua Yayasan Ki Hajar Dewantara
-     Ketua Umum DPP Badan Musyawarah Pengusaha Swasta (Bamusha) Kosgoro
-     Ketua Umum Yayasan Bina Generasi Bangsa
-     Ketua DPP GM Kosgoro (1990-1994)
-     Tim Pokja pertanggungjawaban DPP Golkar (1993-1998)
-     Anggota Young President Organization (YPO) (1994)
-     Wakil Sekjen Forum Pertemuan Asosiasi Pengusaha (FPAP) (1994-1998)
-     Bendahara Masyarakat Telekomunikasi Indonesia (1994-1998)
-     Anggota Pembina Lapangan Golf di Pulau Batam (1994-1997)
-     Bendahara Lemkasi (1995-1997)
-     Anggota Pembinaan Olahraga Generasi Muda Kosgoro (1995-1996)
-     Ketua Umum Bamuhas Kosgoro (1995-1996)
-     Bendahara KONI Pusat (1995-1999)
-     Bendahara Umum SEA Games XXVI (1996)
-     Wakil Bendahara PON XIV (1996)
-     Wakil Ketua Umum Ikatan Alumni Trisakti (1996-2000)
-     Bendahara Umum Proyek SEA Games XIV (1997)
-     Bendahara Umum Olympic Games XXVI (1998)
-     Wakil Bendahara Partai Golkar (1998-2003)
-     Wakil Bendahara DPP Partai Golkar (1998-2004)
-     Tim 13 Munaslub DPP Golkar (1998)
-     Bendahara Bappilu DPP Partai Golkar (1999)
-     Bendahara Tim Olimpiade Atlanta, AS (1999)
-     Bendahara KONI Pusat (1999-2003)
-     Bendahara Umum PPK Kosgoro 1957
-     Bendahara Umum DPP Partai Golkar (2009-2013)
-     Ketua Fraksi Partai Golkar (2015-sekarang)
 
Publikasi:
-     Buku: Manajemen Presiden Soeharto: Penuturan 17 Menteri, Yayasan Bina Generasi Bangsa, Jakarta (1996)
 
Penghargaan:
-     Indonesian Culture Award on ASEAN Program (1993)
-     Indonesian Best Dressed Award (1993)
-     ASEAN Entreprenuer Award (1993)
-     Indonesian Culture Award on ASEAN Program (1994)
-     Indonesian Year Books (1998)
 
Keluarga:
-     Deisti Astriani Tagor, SH (istri)
-     Anak: 4 (empat) orang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paket Diduga Bom Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo, Densus 88 Bergerak

Paket Diduga Bom Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo, Densus 88 Bergerak

Nasional
Pengacara Pastikan Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan KPK Besok

Pengacara Pastikan Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan KPK Besok

Nasional
Musra II Relawan di Makassar, Jokowi Dicurigai Jadi Capres Paling Unggul Lagi

Musra II Relawan di Makassar, Jokowi Dicurigai Jadi Capres Paling Unggul Lagi

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Bertolak ke Jepang Hadiri Pemakaman Kenegaraan Shinzo Abe

Wapres Ma'ruf Amin Bertolak ke Jepang Hadiri Pemakaman Kenegaraan Shinzo Abe

Nasional
Pengacara Ungkap Tito Karnavian dan Bahlil Lahadlia Pernah Temui Lukas Enembe, Minta Paulus Waterpau jadi Wagub Papua

Pengacara Ungkap Tito Karnavian dan Bahlil Lahadlia Pernah Temui Lukas Enembe, Minta Paulus Waterpau jadi Wagub Papua

Nasional
BIN Bantah Terlibat Kriminalisasi Lukas Enembe

BIN Bantah Terlibat Kriminalisasi Lukas Enembe

Nasional
PKB Tunggu Siapa Capres yang Ingin Diusung PDI-P di Pilpres 2024

PKB Tunggu Siapa Capres yang Ingin Diusung PDI-P di Pilpres 2024

Nasional
Akal-akalan Lukas Enembe, Izin Berobat demi Judi di Luar Negeri

Akal-akalan Lukas Enembe, Izin Berobat demi Judi di Luar Negeri

Nasional
Nasdem-PKS-Demokrat Tak Kunjung Berkoalisi, Anies Dinilai Tak Cukup jadi Perekat

Nasdem-PKS-Demokrat Tak Kunjung Berkoalisi, Anies Dinilai Tak Cukup jadi Perekat

Nasional
Pengamat: Anies Lengser Oktober 2022, Mengusungnya Jadi Capres Bakal Tambah PR Parpol

Pengamat: Anies Lengser Oktober 2022, Mengusungnya Jadi Capres Bakal Tambah PR Parpol

Nasional
Jejak 'Private Jet' yang 3 Kali Dipakai Lukas Enembe ke Luar Negeri

Jejak "Private Jet" yang 3 Kali Dipakai Lukas Enembe ke Luar Negeri

Nasional
Pengacara Duga Penetapan Tersangka Lukas Enembe Tak Lepas dari Agenda Politik Tito Karnavian dan Budi Gunawan

Pengacara Duga Penetapan Tersangka Lukas Enembe Tak Lepas dari Agenda Politik Tito Karnavian dan Budi Gunawan

Nasional
Soal Dewan Kolonel Puan Maharani, PDI-P: Hanya 'Kongkow'

Soal Dewan Kolonel Puan Maharani, PDI-P: Hanya "Kongkow"

Nasional
Puan Bicara 'Sinyal' Koalisi PDI-P dengan PKB

Puan Bicara "Sinyal" Koalisi PDI-P dengan PKB

Nasional
Cak Imin Kenang Sering Dibantu Taufiq Kiemas: Bayar Kuliah hingga Lamar Istri

Cak Imin Kenang Sering Dibantu Taufiq Kiemas: Bayar Kuliah hingga Lamar Istri

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.