Kompas.com - 11/05/2016, 21:45 WIB
Politisi Partai Golkar Setya Novanto usai mengisi acaea diskusi di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (4/5/2016) KOMPAS.com/Nabilla tashandraPolitisi Partai Golkar Setya Novanto usai mengisi acaea diskusi di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (4/5/2016)
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com — Bakal calon ketua umum Partai Golkar, Setya Novanto, berjanji akan membawa Golkar mendukung pemerintah apabila memenangi pertarungan dalam musyawarah nasional luar biasa di Bali pada 15-17 Mei mendatang.

Dia meyakini, dengan kekuasaan Golkar yang besar di daerah, partai berlambang pohon beringin itu bisa membantu pemerintah secara optimal.

"Partai Golkar adalah mitra pemerintah, kita punya bupati, wali kota, dan gubernur. Kami punya semua, kami ada semua," kata Novanto kepada ratusan kader Golkar dalam acara kampanye dan debat bakal calon ketua umum Golkar di Surabaya, Rabu (11/5/2016).

(Baca: Setya Novanto: Salam Dua Jari, Salam Dua Jari, Salam Dua Jari!)

Dia meyakini, Golkar juga akan tumbuh berkembang menjadi besar dengan mendukung pemerintah.

Selain dukungan ke pemerintah, Novanto juga menjanjikan kewenangan yang lebih besar kepada pengurus dewan pimpinan daerah tingkat I dan II Partai Golkar. Namun, dia tidak menyebutkan kewenangan seperti apa yang akan diperbesar.

Menutup kampanyenya selama dua menit, Novanto tak lupa kembali menyuarakan jargon salam dua jari yang dulu digunakan oleh Joko Widodo-Jusuf Kalla dalam pilpres.

"Salam dua jari, salam dua jari, salam dua jari," ucap Novanto.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kartini dan Pemikiran tentang Perempuan Berani, Mandiri, dan Penuh Perjuangan...

Kartini dan Pemikiran tentang Perempuan Berani, Mandiri, dan Penuh Perjuangan...

Nasional
Kunjungi Lapas Kelas IIA Tangerang, KPK Beri Penyuluhan untuk 25 Wanita Napi Korupsi

Kunjungi Lapas Kelas IIA Tangerang, KPK Beri Penyuluhan untuk 25 Wanita Napi Korupsi

Nasional
Nama KH Hasyim Asy'ari Hilang dalam Kamus Sejarah Indonesia, Kemendikbud Minta Maaf

Nama KH Hasyim Asy'ari Hilang dalam Kamus Sejarah Indonesia, Kemendikbud Minta Maaf

Nasional
Kemenkes: Insentif Nakes pada Januari-Maret 2021 Terealisasi Sebesar Rp 37,3 Miliar

Kemenkes: Insentif Nakes pada Januari-Maret 2021 Terealisasi Sebesar Rp 37,3 Miliar

Nasional
Daerah PPKM Mikro Bertambah, Kemenkes: Karena Terjadi Peningkatan Kasus Covid-19

Daerah PPKM Mikro Bertambah, Kemenkes: Karena Terjadi Peningkatan Kasus Covid-19

Nasional
Menanti Putusan MK untuk Hasil Uji Materi UU KPK...

Menanti Putusan MK untuk Hasil Uji Materi UU KPK...

Nasional
Daerah yang Alami Kenaikan Kasus Diminta Optimalkan Posko Covid-19 di Tingkat Mikro

Daerah yang Alami Kenaikan Kasus Diminta Optimalkan Posko Covid-19 di Tingkat Mikro

Nasional
Jokowi: Ekonomi Sudah Bagus, Jangan Diganggu Covid-19 Lagi

Jokowi: Ekonomi Sudah Bagus, Jangan Diganggu Covid-19 Lagi

Nasional
1,6 Juta Kasus Covid-19 Hingga Hari Ini dan Imbauan Tak Mudik yang Terus Disampaikan

1,6 Juta Kasus Covid-19 Hingga Hari Ini dan Imbauan Tak Mudik yang Terus Disampaikan

Nasional
Kemenkes Berikan 4 Tips Menjalankan Vaksinasi Covid-19 Saat Berpuasa

Kemenkes Berikan 4 Tips Menjalankan Vaksinasi Covid-19 Saat Berpuasa

Nasional
Kasus Mingguan Naik, Satgas Covid-19: Dampak Libur Paskah dan Turunnya Ketaatan Protokol Kesehatan

Kasus Mingguan Naik, Satgas Covid-19: Dampak Libur Paskah dan Turunnya Ketaatan Protokol Kesehatan

Nasional
Satgas: Vaksinasi Tak Tutup Kemungkinan Seseorang Terpapar Covid-19

Satgas: Vaksinasi Tak Tutup Kemungkinan Seseorang Terpapar Covid-19

Nasional
Pemerintah Targetkan Tak Lagi Impor BBM dan LPG pada 2030

Pemerintah Targetkan Tak Lagi Impor BBM dan LPG pada 2030

Nasional
Ketua Satgas: Punya Dokumen Hasil Swab Negatif Belum Tentu Bebas Covid-19

Ketua Satgas: Punya Dokumen Hasil Swab Negatif Belum Tentu Bebas Covid-19

Nasional
Hari Ini, Eks Mensos Juliari Batubara Jalani Sidang Perdana Kasus Bansos Covid-19

Hari Ini, Eks Mensos Juliari Batubara Jalani Sidang Perdana Kasus Bansos Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X