F.X. Lilik Dwi Mardjianto
Ketua Program Studi Jurnalistik Universitas Multimedia Nusantara

pengagum jurnalisme | penikmat sastra | pecandu tawa riang keluarga

Seperti Halnya Energi, Jurnalisme Tidak Dapat Dimusnahkan

Kompas.com - 09/05/2016, 15:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAmir Sodikin

Hari itu, 20 April 2009, Alexandra Berzon (29) beraktivitas seperti biasa. Wartawan Las Vegas Sun itu pergi ke pengadilan untuk mengikuti sidang gugatan tentang keselamatan pekerja bangunan.

Memang, keselamatan pekerja bangunan adalah materi berita yang dia kerjakan sejak diterima sebagai wartawan, setahun sebelumnya.

Di tempat lain, rekan kerja Berzon, Marshall Allen dalam tulisannya mengisahkan kegembiraan di ruang redaksi Las Vegas Sun. Kegembiraan membuncah saat Berzon tiba di kantor, usai meliput sidang.

“Kamu memenangkan Pulitzer!” teriak semua awak redaksi.

“Saya tidak mengerti. Apa?” tanya Berzon, yang kemudian dijawab serempak, “Kategori layanan publik!”.

Setelah mendengar hal itu, Berzon tak henti mengumbar senyum dan tawa. Ia gembira, sekaligus tak percaya.

Histeria Berzon sangat beralasan. Sebab, medali emas Pulitzer adalah impian seluruh wartawan surat kabar.

Sebagai wartawan baru, ia mungkin kaget ketika namanya mendadak bersanding dengan Bob Woodward, wartawan pemenang Pulitzer karena melakukan investigasi yang berujung pada tumbangnya sebuah rezim di Amerika Serikat beberapa dekade sebelumnya.

Selain itu, Las Vegas Sun adalah media yang tidak diperhitungkan dalam kancah penganugerahan Pulitzer, hanya karena dia adalah media online (dalam jaringan-daring).

Las Vegas Sun mulai mempekerjakan Berzon pada 2008. Wartawati muda itu bertugas meliput kualitas keselamatan pekerja bangunan di salah satu pusat bisnis di Las Vegas.

Sejak Maret 2008 hingga Desember 2008, Berzon dibantu staf redaksi yang lain mengeluarkan beberapa tulisan panjang tentang topik tersebut. Ia mendata pekerja bangunan yang tewas.

Ia juga menguak praktik tak lazim yang berkontribusi terhadap kematian pekerja. Bahkan, ia mewawancarai keluarga pekerja. Dari sekian banyak karya, Dewan Juri Pulitzer memilih 20 karya terbaik Berzon.

Salah satunya berjudul "Amid pressure to finish massive projects, 9 men have died in 16 months". Tulisan naratif dan terbit online ini terdiri dari 4.377 kata, sebuah gaya penulisan yang jarang dijumpai di media daring di Indonesia.

Anugerah Pulitzer 2009 adalah sebuah titik balik. Roy J Harris menyatakan, pada tahun itu Pulitzer memberikan penghargaan tertinggi untuk berita-berita daring.

“Untuk pertama kalinya, Pulitzer menyambut baik konten dari media online yang tidak terafiliasi ke media-media lain,” demikian Harris menulis dalam buku berjudul "Pulitzer’s Gold: Behind the Prize For Public Service Journalism". Buku yang beredar luas pada 2010 ini ditutup dengan cerita tentang keberhasilan Las Vegas Sun dalam mematahkan mitos tentang kualitas jurnalisme.

Tak sekadar kata

Pendapat Harris tentang titik balik anugerah jurnalistik ternyata bukan isapan jempol. Dua tahun setelah Alexandra Berzon dan Las Vegas Sun memenangkan Pulitzer, The Tuscaloosa News pun menyusul.

Media daring ini memenangkan kategori Breaking News Reporting karena menggabungkan reportase tradisional dan teknologi sosial media dalam melaporkan bencana tornado di Arlington Square.

Tidak hanya melaporkan bencana, inovasi yang dilakukan oleh The Tuscaloosa News mampu membantu aparat untuk menemukan dan menyelamatkan para korban.

Penghargaan terhadap inovasi dalam jurnalisme berlanjut tahun berikutnya. Laman Anugerah Pulitzer memaparkan, The Denver Post mendapat pengharagaan karena telah membuat liputan yang komprehensif mengenai penembakan di Aurora yang menewaskan 12 orang dan melukai 58 orang lainnya.

Lagi-lagi, kemenangan itu disebabkan oleh “perkawinan” antara reportase tradisional dan media sosial seperti Twitter, Facebook, serta video. The Denver Post kemudian mengemasnya bersamaan dengan tulisan mendalam, sehingga mampu memberikan konteks.

Bahkan, media ini juga menyertakan linimasa interaktif di laman berita. Melalui fitur tersebut, pembaca bisa memilih dan berinteraksi dengan konten.

Pada 2014 dan 2015, bendera media daring kembali berkibar. Dewan Juri Pulitzer 2014 memilih David Philipps dari The Gazette sebagai juara kategori National Reporting. Philipps membuat tulisan panjang, foto-foto, dan video mengenai nasib para tentara yang menyedihkan setelah mereka pensiun dari kesatuan.

Sedangkan di 2015, anugerah Pulitzer kategori Breaking News Reporting menjadi milik The Seattle Times karena telah berhasil mengemas konten digital yang mendalam mengenai tanah longsor di Snohomish County.

Energi yang kekal

Publik sempat “berdebat” mengenai senjakala media cetak. Beberapa orang sependapat mengenai titik nadir media konvensional tersebut, sementara yang lain menyangkalnya. Tulisan ini tidak dibuat untuk menyudutkan media konvensional.

Sebaliknya, uraian di dalam tulisan ini dikemas untuk mengumandangkan bahwa semangat jurnalisme media cetak haruslah kekal. Pada intinya, biarlah koran tidak lagi terbit, lalu berusahalah untuk menerima jika pada saatnya nanti industri percetakan gulung tikar.

Anggaplah itu sebagai bagian dari perkembangan peradaban manusia yang dimulai sejak jutaan tahun yang lalu. Tidak lebih, dan tidak kurang.

Ulasan mengenai titik balik Anugerah Pulitzer sejak 2009 di atas membuktikan bahwa jurnalisme tidak pernah berubah, meski hadir dalam bentuk yang berbeda. Para pemenang Pulitzer itu menegaskan bahwa menjadi media atau menjadi wartawan daring tidak berarti harus membuat berita yang singkat dan dangkal.

Mereka tidak harus tergesa-gesa dengan mengorbankan akurasi serta konteks. Media dan wartawan daring tetap bisa menyebarkan informasi yang mendalam, berguna, dan berkualitas.

Ini adalah tantangan bagi media daring di Indonesia.

Kematian media cetak dan kebangkitan media digital sebenarnya bukanlah topik perdebatan, selama orang-orang yang ada di dalamnya adalah wartawan-wartawan yang dikaruniai energi jurnalisme.

Selama energi jurnalisme mengalir seperti darah di dalam tubuh wartawan, semua akan baik-baik saja. Mengenai hal ini, hukum kekekalan energi telah memberikan jawaban sejak awal. Seperti halnya energi, jurnalisme tidak dapat dimusnahkan. Dia hanya akan berubah bentuk.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prabowo Dampingi Jokowi Pimpin Upacara Parade Senja HUT Ke-77 TNI

Prabowo Dampingi Jokowi Pimpin Upacara Parade Senja HUT Ke-77 TNI

Nasional
Sebelum Dilimpahkan ke Kejaksaan, Polri Sebut Ferdy Sambo dan Putri Dinyatakan Sehat

Sebelum Dilimpahkan ke Kejaksaan, Polri Sebut Ferdy Sambo dan Putri Dinyatakan Sehat

Nasional
BERITA FOTO: Tim Aeroabtik Jupiter Unjuk Gigi di HUT Ke-77 TNI

BERITA FOTO: Tim Aeroabtik Jupiter Unjuk Gigi di HUT Ke-77 TNI

Nasional
Eks Panglima Hadi Tjahjanto Harap TNI Terus Jaga Profesionalitas

Eks Panglima Hadi Tjahjanto Harap TNI Terus Jaga Profesionalitas

Nasional
Tragedi Kanjuruhan, Menagih Komunikasi Empati Pejabat di Ruang Publik

Tragedi Kanjuruhan, Menagih Komunikasi Empati Pejabat di Ruang Publik

Nasional
Sekjen DPR Bantah Anggarkan Rp 1,5 Miliar Beli 100 TV LED 43 Inci untuk Ruang Kerja Wakil Rakyat

Sekjen DPR Bantah Anggarkan Rp 1,5 Miliar Beli 100 TV LED 43 Inci untuk Ruang Kerja Wakil Rakyat

Nasional
Ferdy Sambo dan Istri Segera Disidang, Pengacara: Tak Ada Strategi Khusus, Ini Perkara Biasa

Ferdy Sambo dan Istri Segera Disidang, Pengacara: Tak Ada Strategi Khusus, Ini Perkara Biasa

Nasional
Soal Potensi Sanksi Imbas Tragedi Kanjuruhan, Jokowi Serahkan ke FIFA

Soal Potensi Sanksi Imbas Tragedi Kanjuruhan, Jokowi Serahkan ke FIFA

Nasional
DPR Copot Hakim MK Aswanto, Jokowi: Semua Harus Taat pada Aturan

DPR Copot Hakim MK Aswanto, Jokowi: Semua Harus Taat pada Aturan

Nasional
Soal Dakwaan Kasus Brigadir J, Jampidum: Paling Lambat Senin Sudah di Pengadilan

Soal Dakwaan Kasus Brigadir J, Jampidum: Paling Lambat Senin Sudah di Pengadilan

Nasional
Pelimpahan Tahap II, Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi Jalani Pemeriksaan Kesehatan di Bareskrim

Pelimpahan Tahap II, Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi Jalani Pemeriksaan Kesehatan di Bareskrim

Nasional
Kejaksaan Terima Penyerahan Para Tersangka dan Barang Bukti Kasus Pembunuhan Brigadir J

Kejaksaan Terima Penyerahan Para Tersangka dan Barang Bukti Kasus Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Profil Yenny Wahid, Putri Gus Dur yang Dideklarasikan PSI Jadi Cawapres Ganjar Pranowo

Profil Yenny Wahid, Putri Gus Dur yang Dideklarasikan PSI Jadi Cawapres Ganjar Pranowo

Nasional
Jokowi Minta TNI Bersinergi dengan Polri Sukseskan Agenda G20

Jokowi Minta TNI Bersinergi dengan Polri Sukseskan Agenda G20

Nasional
PDI-P Harap TNI Jadi Kekuatan yang Disegani di Seluruh Belahan Bumi

PDI-P Harap TNI Jadi Kekuatan yang Disegani di Seluruh Belahan Bumi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.