Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Halim Makin Mengerikan!

Kompas.com - 29/04/2016, 11:11 WIB
Sayap kiri pesawat Boeing 737-800 Batik Air yang bertabrakan dengan pesawat ATR42-600 TransNusa di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Senin (4/4/2016). istimewa/twitterSayap kiri pesawat Boeing 737-800 Batik Air yang bertabrakan dengan pesawat ATR42-600 TransNusa di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Senin (4/4/2016).
EditorWisnu Nugroho

Pelita akan melaksanakan take off sedangkan pesawat Batik Air akan memotong runway menuju/dari parking area. Kejadian yang mirip dengan apa yang telah terjadi pada tanggal 4 April yang lalu saat Batik Air tabrakan dengan TransNusa. Beruntung kejadian fatal tidak sampai terjadi.

Tidak cukup dengan itu, Jumat lalu 22 April 2016, sekitar pukul 15.00 WIB telah ditemukan FOD (Foreign Object Damage) di runway Halim yang berupa kotoran berasal dari terkelupasnya lapisan aspal runway yang dapat membahayakan pesawat take off dan landing.

Upaya membersihkan terlebih dahulu FOD ini telah menyebabkan beberapa pesawat yang tertunda keberangkatan maupun kedatangannya. Hal ini menyangkut penerbangan Batik Air dan Citylink.

Gambaran kengerian

Kesemua itu kiranya sudah cukup memberikan gambaran, betapa mengerikannya kondisi penerbangan di Halim. Tidak usah lagi mempertanyakan betapa terganggunya operasi dan latihan dari empat buah skadron angkut strategis dan taktis yang ber home base di Halim.

Pelaksanaan penerbangan sipil komersial yang “numpang” saja di Halim sudah berada dalam keadaan yang sangat berbahaya, bagaimana pula penerbangan militer yang harus dilaksanakan untuk memelihara kesiapan operasi dari sebuah Angkatan Udara Republik Indonesia, sebagai jajaran paling depan penjaga kedaulatan Negara di Udara.

Hal ini adalah sebuah masalah yang sangat serius, tentang bagaimana kondisi Halim kini yang harus dibebani dengan penerbangan sipil komersial yang berasal dari muntahan hasil salah urus di Cengkareng dan tambahan rute-rute baru yang hanya berorientasi kepada keuntungan materi semata.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Prosedur lokal sebuah aerodrome seharusnya merupakan SOP (Standard Operating Procedures) baku yang harus dimiliki oleh sebuah Aerodrome yang akan dioperasikan baik untuk sipil maupun militer.

Menjadi kerumitan yang luar biasa adalah bagaimana memadukan SOP sipil dan militer dalam sebuah aerodrome yang digunakan bersama-sama. Itupun bila SOP nya memang sudah dibuat. Sulit sekali membayangkan, bagaimana membuat SOP bersama penggunaan sebuah aerodrome untuk kepentingan penerbangan sipil komersial berjadwal sekaligus kegiatan penerbangan operasi dan latihan dari empat buah Skadron Udara yang berada di situ.

Dengan hanya satu runway dengan tanpa memiliki parallel taxiway harus menata lebih dari 80 penerbangan sipil komersial berjadwal setiap harunya, dipastikan penerbangan skuadron udara yang berada di Halim menjadi terabaikan.

Bila sudah dibuat SOP bersama, pertanyaannya adalah apakah sudah dilakukan dengan mempertimbangkan lingkungan dan perkembangan yang ada, dalam arti di Halim terdapat pula jadwal tentatif dari penerbangan VVIP Kepala Negara dan Tamu Negara setingkat.

Belum lagi diskusi tentang aspek pengamanan, berkait dengan keberadaan Mabes TNI yang sangat dekat dengan alur pola take off dan landing pesawat di Halim. Agak diragukan bahwa Halim sudah memiliki SOP terpadu dalam menyesuaikan standar pola operasi penerbangan sipil dan penerbangan militer di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menag Usulkan 4 Strategi Pendidikan Antikorupsi di Sekolah dan Madrasah

Menag Usulkan 4 Strategi Pendidikan Antikorupsi di Sekolah dan Madrasah

Nasional
Polri Berencana Bikin Pos Vaksinasi Selama Penjagaan Natal dan Tahun Baru

Polri Berencana Bikin Pos Vaksinasi Selama Penjagaan Natal dan Tahun Baru

Nasional
Kasus Bupati Bintan, KPK Panggil Anggota DPRD Kota Batam

Kasus Bupati Bintan, KPK Panggil Anggota DPRD Kota Batam

Nasional
Satgas Paparkan Strategi Pengendalian Covid-19 secara Nasional Jelang Nataru

Satgas Paparkan Strategi Pengendalian Covid-19 secara Nasional Jelang Nataru

Nasional
Kasus Korupsi RAPBD Jambi, KPK Panggil Ibunda dan Mantan Istri Zumi Zola sebagai Saksi

Kasus Korupsi RAPBD Jambi, KPK Panggil Ibunda dan Mantan Istri Zumi Zola sebagai Saksi

Nasional
Jokowi Beli Jaket Tenun UMKM Sintang, Langsung Dipakai Saat Resmikan Bandara

Jokowi Beli Jaket Tenun UMKM Sintang, Langsung Dipakai Saat Resmikan Bandara

Nasional
Prolegnas Prioritas 2022, Fraksi PKB Klaim Perjuangkan RUU TPKS dan RUU Kesejahteraan Ibu-Anak

Prolegnas Prioritas 2022, Fraksi PKB Klaim Perjuangkan RUU TPKS dan RUU Kesejahteraan Ibu-Anak

Nasional
Jokowi: Tahun Ini Angka Investasi di Luar Jawa Lebih Tinggi

Jokowi: Tahun Ini Angka Investasi di Luar Jawa Lebih Tinggi

Nasional
Aturan Baru Pembatasan Saat Nataru Masih Disusun, Kemendagri: Maksimal Terbit Besok

Aturan Baru Pembatasan Saat Nataru Masih Disusun, Kemendagri: Maksimal Terbit Besok

Nasional
Draf RUU TPKS Atur Kekerasan Seksual Digital, Ancaman Pidana 4-6 Tahun

Draf RUU TPKS Atur Kekerasan Seksual Digital, Ancaman Pidana 4-6 Tahun

Nasional
Diresmikan Jokowi, Pembangunan Bandara Tebelian Kalbar Berbiaya Rp 518 Miliar

Diresmikan Jokowi, Pembangunan Bandara Tebelian Kalbar Berbiaya Rp 518 Miliar

Nasional
Persilakan Jaksa Bacakan Dakwaan, Munarman Klaim sebagai Bentuk Toleransi

Persilakan Jaksa Bacakan Dakwaan, Munarman Klaim sebagai Bentuk Toleransi

Nasional
PPKM Level 3 Nataru Batal, Polri Tetap Siapkan Titik Penjagaan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Polri Tetap Siapkan Titik Penjagaan

Nasional
Kasus Positif Kian Melandai, Pemerintah Tetap Dorong Peningkatan Testing Covid-19

Kasus Positif Kian Melandai, Pemerintah Tetap Dorong Peningkatan Testing Covid-19

Nasional
Presiden Jokowi Resmikan Bandara Tebelian Sintang Kalbar

Presiden Jokowi Resmikan Bandara Tebelian Sintang Kalbar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.