Kompas.com - 29/04/2016, 09:38 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Poltracking Indonesia,Hanta Yuda, menilai bahwa Partai Persatuan Pembangunan (PPP) harus kerja keras untuk meningkatkan perolah suara dalam Pemilu 2019.

 

Hal itu disampaikan Hanta terkait keinginan Ketua Umum PPP Muhammad Rommahurmuziy untuk menjadi partai tiga besar pada pemilu 2019.

"Ada waktu ya. Tapi tantangannya sangat berat," kata Hanta di Jakarta, Kamis (28/4/2016).

"Karena di era reformasi itu yang tiga besar, Golkar dan PDI-P tidak bisa digusur," ucapnya.

Hanta menilai posisi ketiga akan menjadi pertarungan hampir semua partai. Menurut dia, program partai pun haruslah inovatif.

Misalnya, Hanta mengapresiasi langkah PDI-P yang membuat sekolah partai. Hal itu, tambah Hanta, akan berdampak baik pada kaderisasi partai.

Untuk memiliki program kerja yang inovatif, PPP masih terkendala dualisme kepengurusan. Karena itu Hanta berharap adanya titik temu antara kubu Romahurmuziy dengan kubu Djan Faridz.

"Itu tantangan bagi Mas Romi dan poros baru untuk merangkul dan mengkomunikasikan dengan Pak Djan. Semoga ada titik temu," tutur Hanta.

Kompas TV 2 Kubu PPP Saling Serang Selama Hampir 2 Tahun
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.