Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Analisis Teknis Tabrakan Pesawat di Halim: Kelalaian Pilot

Kompas.com - 12/04/2016, 13:49 WIB
Pesawat latih jenis Grob bermanuver membentuk angka 70 dalam upacara HUT Ke-70 TNI AU di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (9/4/2016). TRIBUNNEWS / HERUDINPesawat latih jenis Grob bermanuver membentuk angka 70 dalam upacara HUT Ke-70 TNI AU di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (9/4/2016).
EditorWisnu Nugroho

Terjadinya kecelakaan, tabrakan pesawat terbang antara Batik Air dengan Trans Nusa di Halim Perdanakusuma, Senin 4 April 2016 yang membuktikan bahwa penerbangan komersial di Halim sangat berpotensi untuk terjadinya kecelakaan pesawat terbang yang fatal.

Apa sebenarnya penyebab terjadinya tabrakan pesawat tersebut, tidak akan pernah diketahui dengan pasti sampai nanti Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) selesai melakukan proses investigasi.

Apabila kita melihat sekilas pada kejadian tabrakan pesawat di Halim itu, dengan mudah dapat disajikan analisis teknis mengapa kejadian seperti itu bisa terjadi. Ada banyak sekali kemungkinan yang menjadi penyebabnya, satu di antaranya adalah kelalaian pilot.

Sekali lagi ini hanyalah analisis teknis tentang mengapa kejadian tabrakan pesawat seperti yang terjadi di Halim dapat terjadi. Tidak bermaksud melangkahi KNKT yang tengah melakukan investigasi akan tetapi sekedar sebagai pengetahuan umum saja, bahwa memang kecelekaan sejenis itu bisa terjadi.

Seorang pilot yang dibantu kopilot, dalam melakukan take off seharusnya melihat terlebih dahulu kedepan arah runway yang akan dilaluinya sebelum memutuskan untuk take off. Bila pilot dan kopilot tidak melihat ke luar arah runway yang akan dilaluinya untuk take off, maka wajar sekali tabrakan akan terjadi, yaitu bila ada pesawat terbang yang tengah melintas runway menyeberang kearah yang berlawanan.

Adalah tidak mungkin pilot tidak melihat ke luar ke arah runway sebelum take off, kecuali sang pilot mungkin dalam keadaan terburu-buru (mengejar setoran, karena esok harinya dan tangal 9 April Halim ditutup untuk pnerbangan komersial dalam rangka HUT AURI) atau memang sudah tahu akan banyak pesawat lain yang antre untuk take off dan atau landing setelah pesawat dia, dan kemudian percaya saja dengan “clearance” dari Petugas ATC (Air Traffic Control), atau ijin take off dari menara pengawas.

Atau bila sang pilot memang sudah “fatique”, kelelahan yang bukan fisik sebagai akibat sudah terbang melampaui jumlah jam terbang yang ditentukan. Kemungkinan lainnya adalah kualifikasi pilot sebagai kapten adalah produk "karbitan” karena memang saat ini Indonesia berada dalam kondisi kekurangan tenaga pilot.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Manajemen kejar setoran

Terburu-buru di Halim, sangat normal terjadi dan ada beberapa faktor yang mendukung, yaitu, antara lain air traffic di Halim memang sudah cukup padat. Beberapa waktu lalu untuk landing saja dibutuhkan waktu hingga 40 menit berputar-putar di atas Halim. Jadi wajar sekali orang akan take off terburu-buru.

Selain itu, sekali lagi pada keesokan harinya Halim akan digunakan untuk penerbangan latihan pesawat tempur Angkatan Udara dalam rangka peringatan 9 April 2016 , Hari Angkatan Udara. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Cakupan Vaksinasi Covid-19 Berubah, 54 Daerah Turun Status ke PPKM Level 2

Syarat Cakupan Vaksinasi Covid-19 Berubah, 54 Daerah Turun Status ke PPKM Level 2

Nasional
Kasus Suap di Kolaka Timur, KPK Panggil Deputi Logistik dan Peralatan BNPB sebagai Saksi

Kasus Suap di Kolaka Timur, KPK Panggil Deputi Logistik dan Peralatan BNPB sebagai Saksi

Nasional
Anggota Komisi III Minta Kapolsek yang Diduga Lecehkan Anak Tersangka Diproses Pidana

Anggota Komisi III Minta Kapolsek yang Diduga Lecehkan Anak Tersangka Diproses Pidana

Nasional
Targetkan Vaksinasi Lansia di Jawa-Bali 70 Persen, Luhut Berharap Mampu Tekan Angka Kematian

Targetkan Vaksinasi Lansia di Jawa-Bali 70 Persen, Luhut Berharap Mampu Tekan Angka Kematian

Nasional
OTT di Kuansing, KPK Amankan 8 Orang Termasuk Bupati Andi Putra

OTT di Kuansing, KPK Amankan 8 Orang Termasuk Bupati Andi Putra

Nasional
Aturan Lengkap PPKM Level 3 Luar Jawa-Bali hingga 8 November 2021

Aturan Lengkap PPKM Level 3 Luar Jawa-Bali hingga 8 November 2021

Nasional
Menkes Perkirakan Cakupan Vaksinasi Covid-19 Akhir Tahun Capai 300 Juta Suntikan

Menkes Perkirakan Cakupan Vaksinasi Covid-19 Akhir Tahun Capai 300 Juta Suntikan

Nasional
Bupati Kuansing Andi Putra Terjaring OTT, KPK: Terkait Dugaan Suap Perizinan Perkebunan

Bupati Kuansing Andi Putra Terjaring OTT, KPK: Terkait Dugaan Suap Perizinan Perkebunan

Nasional
Tokoh Agama Berperan Penting dalam Pemberdayaan Perempuan-Perlindungan Anak

Tokoh Agama Berperan Penting dalam Pemberdayaan Perempuan-Perlindungan Anak

Nasional
Kapolsek Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Disanksi Mutasi, Imparsial: Sangat Tidak Cukup

Kapolsek Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Disanksi Mutasi, Imparsial: Sangat Tidak Cukup

Nasional
OTT di Riau, KPK Tangkap Bupati Kuansing Andi Putra

OTT di Riau, KPK Tangkap Bupati Kuansing Andi Putra

Nasional
UNJ Akan Ubah Aturan Pemberian Gelar Doktor Kehormatan, Aliansi Dosen: Ada Kepentingan Non-akademik

UNJ Akan Ubah Aturan Pemberian Gelar Doktor Kehormatan, Aliansi Dosen: Ada Kepentingan Non-akademik

Nasional
Menko PMK Tekankan Pentingnya Kecepatan dan Keakuratan Data Program JKN

Menko PMK Tekankan Pentingnya Kecepatan dan Keakuratan Data Program JKN

Nasional
Kasus Gratifikasi Puput Tantiana, KPK Periksa 9 Pejabat Probolinggo sebagai Saksi

Kasus Gratifikasi Puput Tantiana, KPK Periksa 9 Pejabat Probolinggo sebagai Saksi

Nasional
Dukung Jokowi Tutup BUMN Tak Berkembang, Puan: Percuma Bertahan, Hanya Jadi Beban Negara

Dukung Jokowi Tutup BUMN Tak Berkembang, Puan: Percuma Bertahan, Hanya Jadi Beban Negara

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.