Ahok Dijadwalkan Beri Keterangan soal RS Sumber Waras kepada KPK

Kompas.com - 12/04/2016, 05:48 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. PRIYOMBODOGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ( Ahok) hari ini diundang untuk memberikan keterangan kepada penyelidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Selasa (12/4/2016).

Ahok rencananya akan memberikan keterangan seputar adanya laporan yang diterima KPK terkait pembelian lahan milik RS Sumber Waras oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Hanya permintaan untuk memberi keterangan," ujar Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha di Gedung KPK, Jakarta, Senin malam.

Hingga saat ini, laporan terkait adanya kerugian negara dalam pembelian lahan milik RS Sumber Waras tersebut masih dalam tahap penyelidikan KPK.

Terdapat beberapa hal yang membuat KPK tidak lantas menetapkan tersangka dan menaikkan status kasus tersebut ke dalam tahap penyidikan.

Tidak ada indikasi korupsi

Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan saat ditemui di Gedung KPK, akhir Februari lalu, mengatakan bahwa penyelidik KPK belum menemukan indikasi yang mengarah kepada perbuatan tindak pidana korupsi.

Basaria menjelaskan, untuk menaikan kasus tersebut ke tahap penyidikan, setidaknya dibutuhkan dua alat bukti yang cukup.

Namun, hingga saat ini belum ada bukti yang cukup yang ditemukan penyidik. (Baca: KPK Belum Temukan Indikasi Korupsi dalam Kasus Sumber Waras)

Tidak ada niat jahat

Selain belum adanya indikasi korupsi, KPK juga belum menemukan adanya niat jahat pejabat negara dalam kasus tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X