Partai Demokrat Berduka atas Wafat Gubernur Kepri

Kompas.com - 08/04/2016, 20:53 WIB
Gubernur Kepulauan Riau, HM Sani. Tribunnews/Hadi MaulanaGubernur Kepulauan Riau, HM Sani.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat menyampaikan duka cita atas wafatnya Gubernur Kepulauan Riau Muhammad Sani pada usia 74 tahun, Jumat (8/4/2016) sore di Jakarta.

"Turut berduka cita yang sedalam-dalamnya atas wafatnya Bapak M Sani, Gubernur Kepri. Semoga almarhum diterima di sisi Allah sesuai amal dan ibadahnya. Dan kepada keluarga yang ditinggalkan, semoga tabah menerima cobaan ini," kata Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono melalui keterangan pers yang diterima Kompas.com, Jumat malam. Saat ini, SBY tengah berada di Sidney, Australia.

(Baca Gubernur Kepri Meninggal Dunia Usai Rapat di Istana Negara)

Sekjen Partai Demokrat Hinca IP Pandjaitan menyampaikan bahwa Sani merupakan tokoh yang disegani.

"Kami sangat kehilangan beliau. Beliau disebut masyarakat Kepri sebagai Bapak Pembangunan," kata Hinca yang melayat almarhum di RS Abdi Waluyo.

Malam ini jenazah Sani akan disemayamkan di rumah duka, Jalan Cempedak, Tanjung Pinang, Kepulauan Riau. Jenazah akan dimakamkan pada Sabtu (9/4/2016) di Taman Makam Pahlawan Tanjung Pinang.

(Baca Jenazah Gubernur Kepri akan Diterbangkan Malam Ini ke Tanjung Pinang)

Sani lahir di Parit Mangkil, Sungai Ungar, Kundur, Karimun, Kepulauan Riau, pada 11 Mei 1942.

Berdasarkan keterangan pers Demokrat, Sani merupakan salah satu tokoh dan kader utama partai tersebut. Birokrat alumni Akademi Pemerintah Dalam Negeri Provinsi Riau itu meniti karier mulai dari staf di kantor Camat Bintan Timur.

Semasa hidup, Sani pernah menjabat Wali Kota Administratif Tanjung Pinang, Bupati Karimun, dan Wakil Gubernur Kepri.

Ia terpilih sebagai Gubernur Kepri periode 2010-2015 dan terpilih kembali saat Pilkada 2015 saat diusung bersama wakilnya, Nurdin Basirun, oleh Partai Demokrat, Nasdem, PPP, PKB, dan Gerindra. Almarhum meninggalkan seorang istri, Aisyah Sani, dan tiga orang anak.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahfud Jelaskan soal Insentif untuk Dokter RS Pulau Galang yang Belum Cair Sepenuhnya

Mahfud Jelaskan soal Insentif untuk Dokter RS Pulau Galang yang Belum Cair Sepenuhnya

Nasional
[POPULER NASIONAL] Pengacara Djoko Tjandra Ditahan | Kini Ada 123.503 Kasus Positif Covid-19 di Indonesia

[POPULER NASIONAL] Pengacara Djoko Tjandra Ditahan | Kini Ada 123.503 Kasus Positif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Sejumlah Kendala Penyandang Tuli Saat Pandemi Covid-19...

Sejumlah Kendala Penyandang Tuli Saat Pandemi Covid-19...

Nasional
Mahfud: Rancangan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Sudah Disampaikan ke Menkumham

Mahfud: Rancangan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Sudah Disampaikan ke Menkumham

Nasional
Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Nasional
Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Nasional
Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Nasional
Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Nasional
Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Nasional
Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Nasional
Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Nasional
KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

Nasional
UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

Nasional
Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Nasional
Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X