SBY: Pak Jokowi, Jangan Mau Kita Diadu Domba

Kompas.com - 22/03/2016, 09:58 WIB
Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo Abror/presidenri.go.idPresiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono, merasa ada pihak yang ingin mengadu domba antara dirinya dan Presiden Joko Widodo.

SBY berharap, Jokowi terus bekerja dan tidak terpengaruh provokasi tersebut.

"Pak Jokowi, teruslah emban amanah & bekerja hingga tahun 2019. Jangan mau kita diprovokasi & diadu domba. Semoga sukses," tulis SBY dalam akun Twitternya, @SBYudhoyono.

Hal itu disampaikan SBY dalam menyikapi berbagai pemberitaan pascalangkah Jokowi meninjau proyek pusat olahraga Hambalang, Jawa Barat. (Baca: SBY Vs Jokowi, Pantun Kritik "Dibalas" Hambalang...)


Kunjungan tersebut dikaitkan dengan pernyataan SBY yang mengkritik pembangunan infrastruktur selama era Jokowi-Jusuf Kalla.

Dalam rangkaian bertajuk "Tour de Java", tepatnya di Pati, Rabu (16/3/2016), SBY mengungkapkan bahwa pemerintah sebaiknya tidak menguras anggaran di sektor infrastruktur.

Dalam tweet lain, SBY menganggap sejumlah pihak tak senang dengan "SBY Tour de Java". SBY mengutip pernyataan bahwa safari tersebut dihancurkan dengan kedatangan Jokowi ke Hambalang.

SBY mengatakan, terhentinya pembangunan proyek Hambalang, yang disebut Jokowi mangkrak, sangat jelas alasannya dan bisa dipertanggungjawabkan. (Baca: Istana: Presiden Jokowi ke Hambalang Bukan untuk Balas SBY)

"Menpora Roy Suryo (waktu itu) berencana melanjutkan pembangunan Hambalang, tetapi anggaran "ditahan" DPR & KPK tak izinkan," tulis SBY.

"Jika ada yg bilang Pak Jokowi hancurkan Tour de Java SBY, saya tak percaya. Mengapa saya bertemu kader & rakyat mau dihancurkan?" tulis SBY.

SBY mengatakan, aspirasi rakyat, seperti yang muncul dalam "Tour de Java", bukan untuk dihancurkan, melainkan harus didengar.

"Bukankah pemimpin mesti mendengar?" tanya SBY.

Kritik SBY 

Dalam rangkaian safari itu, SBY mengungkapkan bahwa pemerintah sebaiknya tidak menguras anggaran di sektor infrastruktur. Terlebih lagi, kondisi ekonomi Tanah Air sedang lesu.

"Yang mengerti ekonomi kalau pajak dikuras habis ekonomi justu tidak tumbuh. Yang penting yang wajib pajak jangan mangkir. Jangan digenjot habis-habisan apalagi saat kondisi ekonomi sedang sulit, maka perusahaan bisa bangkrut dan yang susah makin susah. Ekonomi sedang lesu, maka pajak harus pas," ujar SBY.

"Saya mengerti bahwa kita butuh membangun infrastruktur. Dermaga, jalan, saya juga setuju. Akan tetapi, kalau pengeluaran sebanyak-banyaknya, dari mana? Ya dari pajak sebanyak-banyaknya. Padahal, ekonomi sedang lesu," lanjut dia.

SBY pun meminta pemerintah mengurangi belanja infrastruktur dengan menundanya untuk dikerjakan pada tahun mendatang.

"Kalau ekonomi sedang lesu, dikurangi saja pengeluarannya. Bisa kita tunda tahun depannya lagi, enggak ada keharusan harus selesai tahun ini. Indonesia ada selamanya sehingga jika ekonomi lesu, tidak lagi bertambah kesulitannya. Itu politik ekonomi," ujar dia.

Jokowi sedih di Hambalang

Dua hari setelah kritik SBY, Jokowi tiba-tiba meninjau proyek pusat olahraga di Hambalang, Bogor, Jawa Barat.

KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Presiden RI Joko Widodo meninjau langsung lokasi proyek pembangunan Pusat Pendidikan Pelatihan dan Sekolah Olahraga Nasional di Bukit Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Jumat (18/3/2016).
Proyek tersebut dibangun pada era SBY. Jokowi membawa serta Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi, Johan Budi SP; Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi; serta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono.

Jokowi mengaku sedih melihat kondisi proyek pusat kegiatan olahraga di Hambalang yang mangkrak.

Kesedihan itu diungkapkan Jokowi di akun Twitternya @Jokowi, Jumat pukul 13.31 WIB. (Baca: Jokowi: Sedih Melihat Hambalang Mangkrak...)

"Sedih melihat aset negara di proyek Hambalang mangkrak. Penuh alang-alang. Harus diselamatkan," tulis Jokowi.

Sementara itu, kepada wartawan di lokasi blusukan itu, Jokowi menekankan bahwa proyek tersebut, sebagai aset negara, perlu diselamatkan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X