SBY: Bahaya kalau Pemimpin Tidak Mau Dengar Kritikan

Kompas.com - 20/03/2016, 15:13 WIB
SBY dan Ani Yuddhoyono saat memasuki kompleks Masjid Agung Demak KOMPAS.com ( ARI WIDODO )SBY dan Ani Yuddhoyono saat memasuki kompleks Masjid Agung Demak
|
EditorSandro Gatra
SURABAYA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menganggap bahaya jika pada era transparansi dan demokrasi seperti sekarang seorang pemimpin tidak berkenan mendengar kritikan dari warganya.

"Kalau seorang pemimpin tidak berkenan mendengar kritikan dari warganya, bisa bahaya," kata SBY saat membuka konsolidasi Partai Demokrat di Surabaya, Minggu (20/3/2016).

SBY mengaku, selama 10 tahun menjadi presiden, dirinya ataupun pemerintahan yang dia pimpin tidak lepas dari kritikan setiap hari. (Baca: SBY Vs Jokowi, Pantun Kritik 'Dibalas' Hambalang...)

"Kalau sehari saja ada 10 kritikan, berapa kalau dikalikan 10 tahun," kata SBY.

Kritikan yang disampaikan warga saat dia menjabat presiden juga beragam bentuknya. Ia memberi contoh saat menerima kritikan dari kelompok suporter saat sedang makan soto di Lamongan. (Baca: Untuk Orang seperti SBY, Pesan Jokowi Itu Sungguh Mengena)

Partai Demokrat menggelar rapat konsolidasi tertutup di Surabaya. Selain mengevaluasi kinerja, rapat yang dipimpin SBY itu juga membahas persiapan pemenangan pilkada serentak 2017.

Rapat tersebut dihadiri oleh 34 ketua DPD Partai Demokrat seluruh Indonesia, 60 anggota DPR RI, dan seluruh pengurus DPP. (Baca: "Blusukan" Jokowi ke Hambalang adalah Sindiran Keras bagi SBY)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hingga Oktober 2020, Realisasi Anggaran BP3S Capai 61,47 Persen

Hingga Oktober 2020, Realisasi Anggaran BP3S Capai 61,47 Persen

Nasional
KSPI Akan Demo Besar-besaran 1 November Jika Jokowi Teken UU Cipta Kerja

KSPI Akan Demo Besar-besaran 1 November Jika Jokowi Teken UU Cipta Kerja

Nasional
Jumlah Halaman UU Cipta Kerja Berubah Lagi, KSPI: Seperti Sinetron Kejar Tayang

Jumlah Halaman UU Cipta Kerja Berubah Lagi, KSPI: Seperti Sinetron Kejar Tayang

Nasional
PBNU Dukung Penangkapan Gus Nur, Sebut Sudah Berulang Kali Bikin Marah Warga NU

PBNU Dukung Penangkapan Gus Nur, Sebut Sudah Berulang Kali Bikin Marah Warga NU

Nasional
Wapres Ma'ruf Soroti Ekspor Produk Halal RI Kalah dengan Brazil dan Australia

Wapres Ma'ruf Soroti Ekspor Produk Halal RI Kalah dengan Brazil dan Australia

Nasional
Dini Hari, Polisi Tangkap Gus Nur di Kediamannya

Dini Hari, Polisi Tangkap Gus Nur di Kediamannya

Nasional
Ini Strategi yang Harus Dijalankan Indonesia untuk Jadi Pusat Produk Halal Dunia

Ini Strategi yang Harus Dijalankan Indonesia untuk Jadi Pusat Produk Halal Dunia

Nasional
Wapres: Indonesia Miliki Peluang Besar sebagai Produsen dan Pengekspor Produk Halal Terbesar di Dunia

Wapres: Indonesia Miliki Peluang Besar sebagai Produsen dan Pengekspor Produk Halal Terbesar di Dunia

Nasional
Jokowi Berterima Kasih dan Beri Penghormatan kepada Para Dokter

Jokowi Berterima Kasih dan Beri Penghormatan kepada Para Dokter

Nasional
Ma'ruf Amin: Indonesia Selama Ini Hanya Jadi Tukang Stempel Produk Halal Impor

Ma'ruf Amin: Indonesia Selama Ini Hanya Jadi Tukang Stempel Produk Halal Impor

Nasional
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan

Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan

Nasional
Pimpinan Komisi III DPR Bantah KPK Jadi Lemah pada Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf

Pimpinan Komisi III DPR Bantah KPK Jadi Lemah pada Setahun Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Jusuf Kalla Tiba di Arab Saudi, Tindak Lanjuti Pembangunan Museum Peradaban Islam

Jusuf Kalla Tiba di Arab Saudi, Tindak Lanjuti Pembangunan Museum Peradaban Islam

Nasional
Terungkap, Penyebab hingga Peran Tersangka dalam Kasus Kebakaran Kejagung Menurut Polisi

Terungkap, Penyebab hingga Peran Tersangka dalam Kasus Kebakaran Kejagung Menurut Polisi

Nasional
Naskah UU Cipta Kerja yang Kembali Berubah di Tangan Istana...

Naskah UU Cipta Kerja yang Kembali Berubah di Tangan Istana...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X