Kompas.com - 17/03/2016, 18:55 WIB
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com - Munculnya inisiatif dari masyarakat luas dalam memberikan dukungan kepada calon-calon kepala daerah non-parpol menjadi suatu fenomena menarik yang patut diamati.

Direktur Riset Maarif Institute, Ahmad Imam Mujadid Rais mengatakan, munculnya beberapa gerakan dukungan dari masyarakat menunjukkan bahwa masyarakat ingin mengangkat figur-figur politik dari akar rumput di luar mekanisme partai.

"Misalnya gerakan Teman Ahok dan Konvensi Gubernur Muslim. Dari sisi lain mereka ingin mengangkat figur politik dari grass root. Ini menarik karena mereka ingin mengangkat figur pemimpin dari perspekif mereka, di luar mekanisme partai," ujar Rais kepada Kompas.com, Kamis (17/3/2016).

(Baca: Hanura: Teman Ahok Itu Anak-anak Muda Hebat!)

Namun, semangat masyarakat untuk memunculkan pemimpin dari akar rumput ini mendapat tanggapan dingin bahkan sinis dari partai politik.

Menurut Rais, saat ini parpol terlihat seperti masih menjaga jarak dan cenderung menyerang dengan keluarnya istilah deparpolisasi. Seharusnya parpol menerima fenomena itu sebagai bahan evaluasi.

Selain itu, parpol juga seharusnya bisa merangkul berbagai inisiatif dukungan dari masyarakat sebagai bagian dalam mencari pemimpin berintegritas.

"Harusnya dilihat seperti itu. Bukan malah meributkan soal deparpolisasi," ungkap dia.

(Baca: Konsultan Politik Ini Jadi Pemodal Awal Teman Ahok)

Lebih lanjut, Rais berpendapat, buruknya mekanisme penjaringan kader ataupun pemimpin dari partai politik menjadi salah satu faktor masyarakat membuat inisiatif seperti Teman Ahok.

Terkadang, parpol memilih pemimpin yang tidak populer dan tidak punya track record yang baik.

"Ada istilahnya 'pemimpin jenggot', yang hanya berakar pada elite politik di atas tapi tidak berakar pada masyarakat bawah," ujar Rais.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Buruh Daftar KPU Besok, Klaim Bakal 'Longmarch' dan Bawa 10.000 Buruh

Partai Buruh Daftar KPU Besok, Klaim Bakal "Longmarch" dan Bawa 10.000 Buruh

Nasional
Komnas HAM Tunda Pemeriksaan Ferdy Sambo

Komnas HAM Tunda Pemeriksaan Ferdy Sambo

Nasional
Apa Itu GSR? Petunjuk yang Didalami Komnas HAM Terkait Pembunuhan Brigadir J

Apa Itu GSR? Petunjuk yang Didalami Komnas HAM Terkait Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Partai Buruh Targetkan Tembus Parlemen dan Rebut 5 Kursi Kepala Daerah pada Pemilu 2024

Partai Buruh Targetkan Tembus Parlemen dan Rebut 5 Kursi Kepala Daerah pada Pemilu 2024

Nasional
Jokowi: 800 Juta Warga Dunia Berpotensi Kelaparan, Produktifkan Lahan yang Tidak Produktif

Jokowi: 800 Juta Warga Dunia Berpotensi Kelaparan, Produktifkan Lahan yang Tidak Produktif

Nasional
Minta Masyarakat Tanam Cabai, Jokowi: Biar Enggak Kekurangan atau Harga Naik

Minta Masyarakat Tanam Cabai, Jokowi: Biar Enggak Kekurangan atau Harga Naik

Nasional
KPK Perpanjang Masa Penahanan Mantan Wali Kota Yogyakarta

KPK Perpanjang Masa Penahanan Mantan Wali Kota Yogyakarta

Nasional
Ketua Harian Gerindra Sebut Prabowo Bersedia Maju Capres Lagi

Ketua Harian Gerindra Sebut Prabowo Bersedia Maju Capres Lagi

Nasional
Komnas HAM Temukan Indikasi Kuat Adanya 'Obstruction of Justice' di Kasus Pembunuhan Brigadir J

Komnas HAM Temukan Indikasi Kuat Adanya "Obstruction of Justice" di Kasus Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Hari Ini, Itsus Polri Periksa Penyidik Polda Metro Jaya Terkait Kasus Brigadir J

Hari Ini, Itsus Polri Periksa Penyidik Polda Metro Jaya Terkait Kasus Brigadir J

Nasional
Rendahnya Keterwakilan Perempuan saat Seleksi Calon Anggota, Bawaslu Dikritik

Rendahnya Keterwakilan Perempuan saat Seleksi Calon Anggota, Bawaslu Dikritik

Nasional
Irjen Napoleon Dituntut 1 Tahun Penjara dalam Kasus Penganiayaan M Kece

Irjen Napoleon Dituntut 1 Tahun Penjara dalam Kasus Penganiayaan M Kece

Nasional
Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir J dan 4 Hal yang Belum Terungkap

Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir J dan 4 Hal yang Belum Terungkap

Nasional
Menurut Mahfud, jika Pemerintah Diam, Skenario Kasus Brigadir J Bisa Saja Baku Tembak

Menurut Mahfud, jika Pemerintah Diam, Skenario Kasus Brigadir J Bisa Saja Baku Tembak

Nasional
ICJR Temukan 73 Pasal Bermasalah di Dalam RKUHP

ICJR Temukan 73 Pasal Bermasalah di Dalam RKUHP

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.