Kompas.com - 17/03/2016, 16:27 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Komisioner PT Mobile 8 Hary Tanoesoedibjo mengaku tidak tahu kondisi operasional anak perusahaan di bawah MNC Group yang dia kelola.

Ia yakin, meski diperiksa sebagai saksi dalam perkara Mobile 8, Kejaksaan Agung tak akan menjadikan dirinya tersangka.

"Saya pastikan tidak akan jadi tersangka. Lah wong saya tidak tahu," ujar Hary di Gedung Bundar Kejagung, Jakarta, Kamis (17/3/2016), sebelum menjalani pemeriksaan.

Hary meyakini bahwa para saksi yang sudah diperiksa terkait kasus ini tidak ada yang menyeret namanya. Menurut dia, perkara ini kental dengan muatan politis.

(baca: Hary Tanoe Tantang Kejaksaan Agung Buktikan Kesalahannya dalam Kasus Mobile 8)

"Kalau di politik biasalah ya," kata Ketua Umum Perindo itu.

Hary mengaku tidak terlibat langsung dalam pembayaran pajak anak buah perusahaannya. Ia meyakini bahwa prosedur pembayaran pajak dilakukan sesuai dengan ketentuan undang-undang.

"Meskipun saya adalah CEO MNC Group, bahkan saya direktur RCTI, tapi direktur keuangan dan lain-lain sudah jalan sendiri," kata Hary.

Kasus dugaan korupsi PT Mobile 8 bermula saat Kejaksaan Agung menemukan transaksi fiktif yang dilakukan dengan PT Jaya Nusantara pada rentang 2007-2009.

(baca: Jaksa Agung: Kalau Hary Tanoe Tidak Salah, Tidak Usah Takut)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.