Surat Perjanjian Ade Komarudin Tak Maju Ketum Golkar Beredar

Kompas.com - 12/03/2016, 10:15 WIB
Pengucapan ikrar Ade Komarudin di Alun-alun Utara Keraton Kesultanan Yogyakarta, Jumat (11/3/2016) malam. KOMPAS.com/Dani PrabowoPengucapan ikrar Ade Komarudin di Alun-alun Utara Keraton Kesultanan Yogyakarta, Jumat (11/3/2016) malam.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Surat perjanjian Ade Komarudin untuk tidak maju sebagai ketua umum Partai Golkar beredar di kalangan wartawan.

Dalam surat tersebut, ada tiga poin yang disepakati Ade bersama Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie.

Poin pertama, Ade mengaku tidak akan ikut serta baik secara langsung maupun tidak langsung memprakarsai pelaksanaan Musyawarah Nasional Partai Golkar sampai dengan selesainya masa bakti kepengurusan DPP Partai Golkar hasil Munas IX Bali 2014-2019.

Kedua, Ade juga mengaku tidak akan mencalonkan diri sebagai calon ketua umum DPP Golkar sampai dengan berakhirnya masa bakti kepengurusan DPP Partai Golkar hasil Munas IX Bali, yaitu pada 2019.

Di poin ketiga, Ade mengaku akan melaksanakan tugas yang diamanatkan Partai Golkar, yakni Ketua DPR RI, dan akan berkonsentrasi penuh dalam melaksanakan tugas tersebut.

Surat itu ditandatangani Ade dan Aburizal di atas meterai Rp 6.000 pada 17 Desember 2015. Pada hari itu, rapat terbatas DPP Golkar di Bakrie Tower sepakat menunjuk Ade sebagai Ketua DPR menggantikan Setya Novanto. Ade dilantik menjadi Ketua DPR pada 11 Januari 2016.

Tim sukses Ade Komarudin, Bambang Soesatyo, saat dikonfirmasi tak membantah atau membenarkan adanya surat itu. Hanya saja, Bambang mempertanyakan kenapa surat tersebut bisa beredar.

Menurut dia, surat itu beredar kepada Ketua Dewan Pimpinan Daerah tingkat I dan II Partai Golkar sejak Jumat (13/3/2016). Pada hari yang sama, Ade mendeklarasikan diri sebagai calon ketua umum Partai Golkar di Yogyakarta.

"Itu membuat para kader di daerah heran, kok hari gini masih ada yang main-main seperti itu," kata Bambang.

Kalaupun surat itu benar, Bambang menilai bahwa Ade tidak melanggar komitmen saat memutuskan maju sebagai calon ketua umum Golkar.

Menurut Bambang, dengan keputusan menyelenggarakan musyawarah nasional luar biasa, artinya kepengurusan DPP Golkar hasil Munas Bali sudah berakhir. Ade juga bukan orang yang ikut menginisisiasi munas.

"Bagi saya surat itu, kalaupun ada, berarti dicuri dari laci Pak Aburizal dengan motif tertentu untuk menjatuhkan Ade Komarudin. Saya yakin Pak Aburizal pasti tidak tahu surat itu bisa beredar ke mana-mana," ucap Bambang.

Ade Komarudin sebelumnya sempat mengakui dia membuat perjanjian dengan Aburizal menjelang penunjukannya sebagai Ketua DPR RI.

Namun, ia mengaku hanya berjanji untuk tidak menginisiasi munas, bukan untuk tidak maju sebagai calon ketua umum Partai Golkar.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X