Kompas.com - 10/03/2016, 18:30 WIB
Penulis Nina Susilo
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Persahabatan antara TNI AL dan angkatan laut negara lain tak hanya berbagi informasi, tetapi juga bermakna politis.

Komunikasi ini sekaligus menjadi jembatan hubungan bilateral.

Menjaga hubungan yang sudah ada, itulah yang dilakukan Panglima Armada RI Kawasan Timur (Pangarmatim) Laksamana Muda TNI Darwanto dan Panglima Armada Ketujuh Amerika Serikat (US Seventh Fleet) Vice Admiral Joseph P Aucoin.

Selain saling mengunjungi, akhir Februari lalu, Aucoin mengundang Darwanto ke Submarine Squadron (SUBRON) 15.

Skuadron kapal selam ini bagian dari Armada Ketujuh AS yang bermarkas di Polaris Point, Markas AL Guam di Santa Rita, Guam.

Pangarmatim Laksda TNI Darwanto didampingi Atase Angkatan Laut RI untuk Amerika Serikat Kolonel Marinir Sungatijantoro dan Komandan KRI Cakra-401 Mayor Laut (P) Ahmad Noer Taufiq pun mencoba kapal selam nuklir USS Chicago (SSN 721).

Komandan SUBRON 15 US Navy Captain Jeff Grimes dan  Komandan USS Chicago Cmdr. Lance Thompson pun menerima rombongan ini di kapal selam nuklir USS Chicago yang sedang melaksanakan pelayaran 23 Februari 2016 lalu.

Beberapa demonstrasi kemampuan personel kapal selam nuklir pun ditunjukkan kepada Pangarmatim, seperti small fire simulation, damage control simulation, escape procedure, dan manuver kapal pada saat menyelam.

Salah satu yang mengesankan, kata Pangarmatim akhir pekan lalu di Jakarta, adalah berkesempatan mencoba penyelaman sampai kedalaman 200 m di perairan Guam Samudera Pasifik dengan USS Chicago, yang merupakan salah satu kapal selam nuklir Amerika Serikat Los Angeles Attack Class.

Pada kesempatan tersebut, Pangarmatim beserta rombongan mendapat  sertifikat kehormatan sebagai awak kapal selam US Navy oleh Komandan Skuadron 15 dan mendapatkan brevet kehormatan Dolphin.

Ini pertama kali pejabat TNI AL diundang ke markas kapal selam Amerika Serikat sekaligus pemberian brevet selam US Navy pertama.

“Selain itu kita lebih tahu bagaimana kapal selam nuklir AS,” ujar Darwanto seusai penutupan latihan pratugas TNI Sangata, di Jakarta.

Kendati peralatan dan perlengkapan operasional serta prosedur latihan di kapal selam itu tidak berbeda jauh dengan yang biasa dioperasikan TNI AL, tentu teknologinya lebih maju.

Selain itu, USS Chicago (SSN 721) didorong tenaga nuklir, sedangkan kapal selam KRI Cakra milik Indonesia bertenaga diesel elektrik.

KRI Cakra pun menunggu perbaikan (overhaul) kedua tahun ini, setelah perbaikan pertama dilakukan pada 2006.

Setelah koordinasi anggaran tuntas, perbaikan pun bisa dilakukan.

Capt. Grimes dalam situs www.csp.navy.mil pun mengatakan, hubungan persahabatan dengan Indonesia adalah teladan untuk komitmen bersama dalam mengamankan dan menjaga stabilitas kawasan.

“Saling kunjung dalam memperkuat kerjasama di kawasan memegang peran penting,”

Pangarmatim pun terkesan dengan kerja sama tim dan dedikasi yang ditunjukkan para awak USS Chicago dalam menjalankan misi.

Darwanto pun berharap, hubungan baik ini semakin memperkuat kemitraan dan kerja sama dalam menjaga stabilitas wilayah terutama di wilayah Pasifik Barat-Asia.

Kerja sama TNI AL dan US Navy sebenarnya sudah berlangsung lama.

Salah satu latihan bersama yang rutin dilaksanakan bertahun-tahun adalah Cooperation Afloat Readiness and Training (CARAT).

Selain itu, adapula latihan bersama Sea Survex sebagai bentuk kerja sama latihan di bidang penerbangan Angkatan Laut.

Menurut Darwanto, ketika komunikasi kedua negara baik dan saling mengetahui sikap masing-masing, diharapkan stabilitas kawasan tercipta.

Indonesia sendiri sebagai negara maritim berperan dalam menjaga stabilitas wilayahnya.

Tentu sebagai negara maritim, pengamanan kawasan laut jauh lebih sulit dilakukan ketimbang negara daratan.

Namun, dengan kerja sama dengan negara-negara dalam satu kawasan, tentu semestinya tidak ada pelanggaran wilayah terjadi. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Eks Kasat Reskrim Polres Jaksel ke Ferdy Sambo: Kenapa Kami Harus Dikorbankan?

Eks Kasat Reskrim Polres Jaksel ke Ferdy Sambo: Kenapa Kami Harus Dikorbankan?

Nasional
BERITA FOTO: JPU Hadirkan 9 Saksi di Sidang Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi

BERITA FOTO: JPU Hadirkan 9 Saksi di Sidang Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi

Nasional
BERITA FOTO: Peluk Cium Sambo dan Putri Candrawathi di Ruang Sidang

BERITA FOTO: Peluk Cium Sambo dan Putri Candrawathi di Ruang Sidang

Nasional
Jokowi ke Warga Suku Dayak: Apakah Saudara Betul-betul Mendukung Pembangunan IKN?

Jokowi ke Warga Suku Dayak: Apakah Saudara Betul-betul Mendukung Pembangunan IKN?

Nasional
Hakim Tolak Eksepsi 2 Petinggi ACT Ibnu Khajar dan Hariyana Hermain, Sidang Dilanjutkan

Hakim Tolak Eksepsi 2 Petinggi ACT Ibnu Khajar dan Hariyana Hermain, Sidang Dilanjutkan

Nasional
9 Saksi yang Hadir dalam Sidang Terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi

9 Saksi yang Hadir dalam Sidang Terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi

Nasional
Jokowi: Jangan Ada Gesekan di Tahun Politik, Negara Ini Harus Aman

Jokowi: Jangan Ada Gesekan di Tahun Politik, Negara Ini Harus Aman

Nasional
KPK Akan Terus Panggil Paksa Saksi Sidang Kasus Korupsi Pembelian Helikopter AW-101

KPK Akan Terus Panggil Paksa Saksi Sidang Kasus Korupsi Pembelian Helikopter AW-101

Nasional
Soal Foto Rambut Hitam Ganjar, Pengamat: Bukan Tak Enak ke PDI-P, Justru Manfaatkan Momen

Soal Foto Rambut Hitam Ganjar, Pengamat: Bukan Tak Enak ke PDI-P, Justru Manfaatkan Momen

Nasional
Ferdy Sambo Peluk dan Cium Kening Putri Candrawathi Saat Bertemu di Ruang Sidang

Ferdy Sambo Peluk dan Cium Kening Putri Candrawathi Saat Bertemu di Ruang Sidang

Nasional
Bantu Kebutuhan Psikologis Penyintas Gempa Cianjur, Dompet Dhuafa Gulirkan Layanan Psychological First Aid

Bantu Kebutuhan Psikologis Penyintas Gempa Cianjur, Dompet Dhuafa Gulirkan Layanan Psychological First Aid

Nasional
KPK Akan Kaji Permintaan Lukas Enembe Berobat ke Singapura

KPK Akan Kaji Permintaan Lukas Enembe Berobat ke Singapura

Nasional
Ferdy Sambo Bakal Beri Keterangan soal Ismail Bolong Usai Sidang

Ferdy Sambo Bakal Beri Keterangan soal Ismail Bolong Usai Sidang

Nasional
Mengenal AKBP Veronica Yulis, Perwira Polri Istri Yudo Margono Calon Panglima TNI

Mengenal AKBP Veronica Yulis, Perwira Polri Istri Yudo Margono Calon Panglima TNI

Nasional
Jokowi: Prinsip Bagi Siapapun Pemimpin Indonesia, Harus Menyadari Keberagaman

Jokowi: Prinsip Bagi Siapapun Pemimpin Indonesia, Harus Menyadari Keberagaman

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.