38 Tahun Pasca Masjid Istiqlal Berdiri....

Kompas.com - 22/02/2016, 12:12 WIB
Pemandangan Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (28/7/2014). Masjid terbesar di Asia Tenggara ini didesain oleh arsitek Frederich Silaban. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO - RODERICK ADRIAN MOZESPemandangan Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (28/7/2014). Masjid terbesar di Asia Tenggara ini didesain oleh arsitek Frederich Silaban.
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com - Tepat pada tanggal 22 Februari 1978 silam, Presiden Soeharto meresmikan sebuah karya arsitektur megah karya Friedrich Silaban.

Itulah Masjid Istiqlal yang terletak berdampingan dengan Gereja Kathedral yang sudah terlebih dulu berdiri. Masjid ini adalah wujud rasa syukur bangsa Indonesia pasca kemerdekaan.

Presiden Soekarno, saat itu, ingin menjadikan masjid ini sebagai masjid termegah di dunia yang mampu bertahan selama 1000 tahun lamanya.

Tiga puluh delapan tahun kemudian, tepatnya hari ini, Masjid Istiqlal menjadi sebuah simbol kemegahan umat Islam. Di sanalah beragam aktivitas pengayaan keislaman dilakukan.

Dikutip dari dokumen Masjid Istiqlal, sejak sebelas tahun sebelumnya tepatnya pada 24 September 1967, Istiqlal sebenarnya sudah mulai digunakan sebagai tempat shalat berjamaah oleh warga meski pembangunannya belum rampung semuanya.

Sejak tanggal itu pula lah kegiatan di masjid itu terus berkembang dan semakin ramai didatangi jamaah. Berdasarkan data Masjid Istiqlal, setiap bulannya tidak kurang  dari 1 juta pengunjung mendatangi masjid termegah se-Asia Tengggara itu.

Selanjutnya: Pusat kegiatan umat Islam

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X