Perjalanan Istiqlal, Kisah Takdir dan Toleransi...

Kompas.com - 22/02/2016, 07:41 WIB
Gereja Katedral dengan latar kubah Masjid Istiqlal yang belum selesai dibangun. Pat Hendranto/KOMPASGereja Katedral dengan latar kubah Masjid Istiqlal yang belum selesai dibangun.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com - Mengingat perjalanan Masjid Istiqlal, tidak bisa lepas dari cerita tentang toleransi antarumat beragama.

Seperti kisah yang pernah diterbitkan di Harian Kompas, pada 26 Desember 1999.

Hari itu, Jumat malam, 24 Desember 1999, jalan di antara Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral, dipadati ribuan warga.

Orang-orang berpakaian putih, berpeci dan menenteng Al Quran berduyun-duyun masuk ke dalam masjid. Ada peringatan Nuzulul Quran.

Dari dalam area masjid, orang-orang berpakaian rapi terlihat menenteng injil berjalan menyeberang jalan masuk ke gereja. Malam itu juga digelar perayaan malam Natal.

Pelataran parkir Gereja Katedral tak bisa menampung kendaraan seluruh umatnya sehingga area parkir Istiqlal pun digunakan.

Ada kedamaian ketika umat dua pemeluk agama ini berpapasan.

"Sama sekali saya tidak khawatir, walaupun di luaran banyak cerita soal kerusuhan antaragama. Saya tiap tahun Natalan di Katedral sini dan tiap kali pula memarkir mobil di tempat parkir Masjid ini," kata Shanti, umat Katolik dari Kelapa Gading.

(Baca: Masjid Istiqlal dan "Proyek Megalomania" ala Soekarno)

Dicky, umat Muslim yang tinggal di Galur, Jakarta Pusat, yang hendak masuk ke masjid juga tidak mempersoalkan umat Katolik memakai pelataran parkir masjid.

"Pelataran di sini kan luas. Wajar kalau kita juga beri warga yang hendak ke gereja," ujar dia.

Jika melihat kedamaian itu, rasa-rasanya perang antara kelompok Muslim dan Kristen di Ambon yang terjadi pada era itu seakan tak nyata.

Tidak lama kemudian, alunan Qori membaca Al Quran menggema di kawasan masjid.

Sementara, dari gereja, misa malam Natal juga dimulai. Nyanyian syahdu terdengar daru kejauhan.

Puluhan tahun merawat

Protokol Masjid Istiqlal, Abu Hurairah Abdul Salam, kepada Kompas.com, pekan lalu, mengungkapkan, cerita itu terjadi setiap tahun.

Gereja Katedral sudah dibangun sejak tahun 1800-an.

Sementara,, Istiqlal rampung dibangun tahun 1970-an. Selama itu pula, pengurus atau umat kedua tempat ibadah hidup berdampingan.

"Kalau umat gereja mau menyeberang jalan, pasti petugas Istiqlal menyeberangkan. Apalagi yang sudah sepuh. Ada tamu di Istiqlal mau masuk ke gereja, kami antar. Begitu pula sebaliknya. Ini sudah berlangsung selama puluhan tahun dan kami saling merawatnya," ujar Abdul.

(Baca: 22 Februari 1978, Istiqlal Diresmikan Jadi Salah Satu Masjid Terbesar)

Bahkan, seringkali pengurus Istiqlal mengalah jika ada acara yang bertepatan dengan hari raya besar umat Katolik.

"Contohnya Majelis Rasulullah waktu itu ingin menggelar Maulid Nabi. Sementara hari itu misa malam Natal. Kalau bareng-bareng bisa kacau. Akhirnya majelis mengalah, hanya diubah waktunya saja menjadi subuh, biar enggak berbenturan. Kami mendahulukan di seberang karena itu agenda rutin mereka," ujar Abdul.

Rencana dibangun di Thamrin

Dirunut dari catatan sejarah, tidak disebutkan secara spesifik apa alasan Istiqlal didirikan bersebelahan dengan Katedral.

Pembangunan Istiqlal diinisiasi KH Wahid Hasyim yang sekitar tahun 1950-an menjabat sebagai Menteri Agama.

Ayah Abdurrahman Wahid alias Gus Dur itu kemudian membentuk Yayasan Masjid Istiqlal yang dipimpin H. Anwar Tjokroaminoto.

Bung Karno menyambut baik inisiasi itu hingga pada akhirnya membentuk panitia pembangunan masjid Istiqlal.

(Baca: Letak Istiqlal, dari Debat Soekarno-Hatta hingga Berdampingan dengan Katedral)

Dalam buku "Mengenal Istiqlal Secara Singkat" disebutkan, Wakil Presiden Mohammad Hatta sebenarnya tidak setuju Istiqlal dibangun di lokasinya saat ini.

Alasannya, tempat itu dahulu adalah daerah pertokoan dan kantor.

Ia menganggap akan lebih memboroskan dana jika harus membongkar bangunan lama dan membangun bangunan baru.

Hatta sempat mengusulkan agar Istiqlal dibangun di Jalan M. H Thamrin, tempat Hotel Indonesia saat ini terbangun.

Namun, takdir menggariskan lain. Istiqlal berdiri kokoh di depan Katedral.

Takdir pulalah yang menggariskan bahwa Istiqlal lahir dari tangan seorang arsitek penganut kristen, Friedrich Silaban.

Bercerita tentang Istiqlal, kita diingatkan bahwa perbedaan dan keragaman adalah harmonisasi yang indah. Sama seperti takdir Istiqlal, itu pula yang menjadi takdir Indonesia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Kendala Penyandang Tuli Saat Pandemi Covid-19...

Sejumlah Kendala Penyandang Tuli Saat Pandemi Covid-19...

Nasional
Mahfud: Rancangan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Sudah Disampaikan ke Menkumham

Mahfud: Rancangan Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Sudah Disampaikan ke Menkumham

Nasional
Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Nasional
Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Nasional
Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Nasional
Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Nasional
Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Nasional
Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Nasional
Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Nasional
KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

Nasional
UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

Nasional
Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Nasional
Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Nasional
Platform E-Learning ASN Unggul Jadi Solusi Pelatihan ASN di Tengah Pandemi

Platform E-Learning ASN Unggul Jadi Solusi Pelatihan ASN di Tengah Pandemi

Nasional
Sebaran 2.277 Kasus Baru Covid-19 RI, DKI Jakarta Tertinggi dengan 686

Sebaran 2.277 Kasus Baru Covid-19 RI, DKI Jakarta Tertinggi dengan 686

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X