Ketua MUI: LGBT Tak Boleh Diperlakukan Diskriminatif

Kompas.com - 17/02/2016, 15:35 WIB
Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin di Kantor MUI, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2016). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINKetua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin di Kantor MUI, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2016).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin mengimbau agar masyarakat tidak berlaku diskriminatif terhadap kelompok lesbian, gay, biseksual, dan transjender (LGBT).

Menurut Ma'ruf, komunitas LGBT adalah masyarakat yang memerlukan bimbingan agar tidak kembali menyimpang.

"Kita mengimbau umat agar tidak melakukan cara-cara diskriminatif atau langkah kekerasan. Mereka (komunitas LGBT) harus dikasihani, bukan dimusuhi," kata Ma'ruf Amin dalam konferensi pers di Kantor MUI, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2016).

Ma'ruf mengatakan, sebagai sesama manusia, masyarakat juga wajib memperlakukan kaum LGBT dengan manusiawi.


Hal itu berarti tidak membedakan hak dan kewajiban dalam kehidupan sehari-hari. Meski demikian, menurut Ma'ruf, perilaku LGBT tetap bertentangan dengan ajaran Islam karena dinilai sebagai perilaku seks menyimpang.

Tak hanya itu, aktivitas LGBT dinilai tak sesuai dengan konstitusi dan Pancasila.

MUI mendesak agar pemerintah melakukan upaya rehabilitasi bagi anggota komunitas LGBT. Ia menyatakan, MUI siap untuk memberikan sosialiasi dan dakwah untuk menghindari masyarakat terpengaruh dengan perilaku LGBT.

"Kalau soal manusia, kita perlakukan sebagai manusia, tetapi perilakunya harus diluruskan," kata Ma'ruf.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X