Yusril: Jika "Head to Head" dengan Ahok, Saya Bersedia Maju Jadi Cagub

Kompas.com - 06/02/2016, 13:44 WIB
TRIBUNNEWS.COM/BIAN HARNANSA Yusril Ihza Mahendra
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Bulan Bintang, Yusril Ihza Mahendra, menyatakan kesiapannya untuk maju sebagai calon gubernur DKI Jakarta pada pilkada serentak 2017.

Ia mengaku bersedia maju jika bisa berhadapan langsung dengan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, seperti pada pertarungan antara Joko Widodo dan Prabowo Subianto pada pemilu presiden lalu.

"Kalau head to head, saya bersedia untuk maju biar rakyat fokus menentukan pilgub, tidak terpecah-pecah," ujar Yusril seusai acara peluncuran bukunya di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Sabtu (6/2/2016).

Dia pun membenarkan, ia mau mencalonkan diri sebagai presiden. Oleh karena itu, untuk mengawalinya, Yusril berniat maju dalam Pilgub DKI Jakarta.

(Baca: Ahok: Saya Harap Bang Yusril Maju pada Pilkada DKI)

Awalnya, Yusril tak serius menanggapi wacana pencalonan dirinya dalam Pilkada DKI Jakarta. Dia pun lebih memilih melihat perkembangan wacana pencalonan dirinya terlebih dulu hingga akhirnya mantap maju sebagai calon gubernur.

Yusril mengaku, niat itu sudah mendapat restu dari keluarga.

"Insya Allah. Keluarga tidak masalah. Jadi, kalau saya ingin maju, keluarga sepakat saja," kata dia.

Sebelumnya, nama Yusril didorong maju untuk mencalonkan diri sebagai gubernur pada Pilkada DKI 2017. Hal ini menyusul kemenangan kakak Yusril, Yuslih Ihza Mahendra, dalam Pilkada Belitung Timur.

Yuslih berhasil unggul atas calon petahana, Basuri Tjahaja Purnama, yang merupakan adik Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorSabrina Asril

Terkini Lainnya


Close Ads X