Kompas.com - 02/02/2016, 13:58 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo menginstruksikan pemerintah daerah untuk menjemput langsung warganya yang pernah menjadi anggota Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar).

Selain itu, pemda juga diminta membantu proses sosialisasi warga eks Gafatar dengan lingkungan asalnya.

"Pemda harus hadir menjemput warganya, melakukan sosialisasi ke warga setempat bahwa mereka (warga eks Gafatar) tersesat, terhipnotis sehingga perlu dibina," ujar Tjahjo seusai mengikuti rapat di Kantor Kemenko PMK, Jakarta Pusat, Selasa (2/2/2016).

Menurut Tjahjo, Kemendagri telah mengirimkan 3 radiogram kepada pemda.

Ketiga radiogram tersebut berisi informasi terkait keberadaan kelompok Gafatar di daerah masing-masing.

Kemudian, radiogram tersebut menjelaskan bahwa pemda diminta untuk mencermati perpecahan dan perkembangbiakan kelompok yang sama.

Selain itu, pemda diminta hadir menjemput warganya dan memberi penjelasan kepada masyarakat lainnya.

"Masyarakat perlu dijelaskan agar dapat diterima kembali, memang ini tidak mudah, tapi sesuai arahan Ibu Menteri Sosial, daerah harus ikut terlibat," kata Tjahjo.

Tjahjo meminta agar pemda tidak ikut melarang warga Gafatar kembali ke daerah asalnya.

Menurut Tjahjo, Kemendagri tidak akan memberi sanksi pemda yang menolak warga eks Gafatar.

Namun, penolakan tersebut akan dibicarakan lebih lanjut, agar ditemukan jalan penyelesaian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.