Hari Ini 39 Tahun Lalu, Pemerintah Indonesia Protes "The New York Times"

Kompas.com - 29/01/2016, 07:39 WIB
Astronot Dale A. Gardner mengangkat tulisan NASAAstronot Dale A. Gardner mengangkat tulisan "For Sale" saat memperbaiki satelit Palapa B-2 pada 14 November 1984 yang meleset dari orbitnya saat peluncuran.
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia pernah mengajukan protes resmi terhadap pemberitaan harian The New York Times (NYT) terkait pengadaan satelit Palapa.

Harian Kompas edisi 29 Januari 1977 mengabarkan, Menteri Luar Negeri Adam Malik menyatakan bahwa Menteri Perhubungan Emil Salim telah mengajukan protes terhadap surat kabar di Amerika Serikat tersebut.

Protes itu sehubungan dengan berita mengenai penyuapan 40 juta dollar AS oleh Hughes Aircraft Company kepada seorang pejabat tinggi Indonesia untuk memenangkan kontrak satelit domestik Palapa.

Dalam berita NYT itu disebut tuduhan pihak General Telephone & Electronics Company terhadap perusahaan Hughes. Pihak GTE menyatakan, mereka kalah dalam soal kontrak dengan Indonesia karena Hughes memakai uang suap.

Saat itu, pemberitaan dugaan suap tersebut sempat menjadi isu nasional selama beberapa hari. Bahkan sempat menjadi perhatian DPR. Presiden Soeharto pun turun tangan dengan meminta Menteri Perhubungan melakukan penelitian.

Satelit Palapa adalah nama program satelit komunikasi Indonesia. Satelit pertama Palapa A1 diluncurkan pada 8 Juli 1976 dari Kennedy Space Center, Tanjung Canaveral, Florida, AS. Total ada 10 satelit Palapa yang telah diluncurkan sejak kurun waktu 1976-2009, yakni Palapa A1, A2, B1, B2, B2P, B2R, B4, C1, C2, dan D.

Hughes memenangkan kontrak pembuatan satelit hingga Palapa C2. Untuk Palapa D dibuat oleh Thales Alenis Space, Perancis. Palapa E baru akan dijadwalkan meluncur pada 2016.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kompas.com menyajikan informasi arsip peristiwa setiap pagi berdasarkan pemberitaan harian Kompas. Ikuti juga rubrik Arsip di harian Kompas setiap hari. Untuk berlangganan Harian Kompas, klik di sini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Data Suspek Covid-19 Turun Tajam, Ini Penjelasan Kemenkes

Data Suspek Covid-19 Turun Tajam, Ini Penjelasan Kemenkes

Nasional
Dilaporkan ke Dewas, Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Diduga Komunikasi dengan Kontestan Pilkada

Dilaporkan ke Dewas, Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Diduga Komunikasi dengan Kontestan Pilkada

Nasional
2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Demokrat: Kondisi Politik dan Demokrasi Memburuk

2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Demokrat: Kondisi Politik dan Demokrasi Memburuk

Nasional
Satgas: Kasus Positif Covid-19 Turun Selama 13 Pekan Berturut-turut

Satgas: Kasus Positif Covid-19 Turun Selama 13 Pekan Berturut-turut

Nasional
Tiga Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo Ditahan Terpisah

Tiga Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo Ditahan Terpisah

Nasional
Kunjungan Kerja, Wapres Puji Mal Pelayanan Publik Banyuwangi

Kunjungan Kerja, Wapres Puji Mal Pelayanan Publik Banyuwangi

Nasional
KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

Nasional
Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

Nasional
Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

Nasional
Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

Nasional
Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

Nasional
Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

Nasional
Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

Nasional
Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

Nasional
Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.