Wapres Mengaku Kagum terhadap Tawan dan Kusrin

Kompas.com - 22/01/2016, 17:00 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla di Bursa Efek Indonesia  (BEI), Jakarta, Rabu (30/12/2015) YOGA SUKMANA/KOMPAS.COMWakil Presiden Jusuf Kalla di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (30/12/2015)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com — Dua nama yang belakangan ini menjadi sorotan, I Wayan Sumardana alias Tawan (31) dan Muhammad Kusrin, ternyata tak luput dari perhatian Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Sutawan atau Tawan populer dengan tangan robot buatannya. Sementara itu, Kusrin adalah seorang pria lulusan SD yang mampu merakit televisi. 

Kalla mengaku kagum terhadap keduanya. Ia menilai, apa yang dilakukan Sutawan dan Kusrin merupakan bukti bahwa inovasi bisa lahir dari siapa pun, tak hanya dari orang-orang berpendidikan tinggi.

"Jadi, jangan lihat pendidikan orangnya, tetapi lihat apa yang ditemukan. Pendidikan penting pasti, tetapi yang paling penting apa yang ditemukannya," ujar Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Jumat (22/1/2016).

Ia mengatakan, selama ini, inovasi tidak selalu dilihat dari tingkat pendidikan penemunya. Menurut Kalla, Sutawan dan Kusrin telah membuktikan hal tersebut.

Kalla lalu menyebutkan founder Facebook, yakni Mark Zuckerberg. Menurut dia, apa yang dilakukan Zuckerberg juga membuktikan kalau inovasi bisa tercipta dari siapa pun.

"Anda tiap hari pakai Facebook. Siapa yang temukan? Kan bukan sarjana, melainkan mahasiswa," kata Kalla.

Sutawan adalah seorang tukang las asal Desa Nyuhtebel, Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem, Bali. Tangan kirinya yang lumpuh karena stroke mendorongnya merancang tangan rakitan.

Berbekal informasi dari internet dan ilmunya selama bersekolah di jurusan Elektro Sekolah Teknik Menengah (STM) Rekayasa, Denpasar, hingga tahun 2002 lalu, Tawan mulai merakit tangan robot sejak empat bulan lalu.

Sementara itu, Muhammad Kusrin adalah warga Desa Jatikuwun, Karanganyar, Jawa Tengah. Ia hanya lulusan SD, tetapi mampu merakit televisi.

Kini, usaha Kusrin sudah mendapatkan sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI).

Sertifikat SNI ini diberikan langsung oleh Menteri Perindustrian Indonesia Saleh Husin di Kantor Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (19/1/2016).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas Covid-19 Sarankan Pemakaian Masker dalam Kondisi Seperti Ini...

Satgas Covid-19 Sarankan Pemakaian Masker dalam Kondisi Seperti Ini...

Nasional
Kemenkes: Vaksinasi Penting untuk Kurangi Tingkat Keparahan dan Kematian Covid-19

Kemenkes: Vaksinasi Penting untuk Kurangi Tingkat Keparahan dan Kematian Covid-19

Nasional
Satgas Sebut WHO Pertegas Efektivitas Masker Cegah Covid-19

Satgas Sebut WHO Pertegas Efektivitas Masker Cegah Covid-19

Nasional
UPDATE 23 JANUARI: Bertambah 65, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini 5.549

UPDATE 23 JANUARI: Bertambah 65, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini 5.549

Nasional
Pembelajaran Jarak Jauh Dinilai KPAI Ciptakan Kesenjangan

Pembelajaran Jarak Jauh Dinilai KPAI Ciptakan Kesenjangan

Nasional
Seseorang Bisa Idap Covid-19 meski Sudah Divaksin, Ini Penjelasan Dokter

Seseorang Bisa Idap Covid-19 meski Sudah Divaksin, Ini Penjelasan Dokter

Nasional
Ketua Riset Uji Klinis Vaksin: 7 dari 1.820 Peserta Uji Klinis Positif Covid-19

Ketua Riset Uji Klinis Vaksin: 7 dari 1.820 Peserta Uji Klinis Positif Covid-19

Nasional
Perhimpunan Dokter Paru: Tidak Ada Ruginya Divaksin Covid-19

Perhimpunan Dokter Paru: Tidak Ada Ruginya Divaksin Covid-19

Nasional
Kemenkes: 27.000 dari 172.901 Tenaga Kesehatan Belum Divaksin Covid-19

Kemenkes: 27.000 dari 172.901 Tenaga Kesehatan Belum Divaksin Covid-19

Nasional
UPDATE: Sebaran 12.191 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 3.285

UPDATE: Sebaran 12.191 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 3.285

Nasional
Kasus Pengaturan Proyek di Indramayu, KPK Sebut Ada Saksi yang Diintimidasi

Kasus Pengaturan Proyek di Indramayu, KPK Sebut Ada Saksi yang Diintimidasi

Nasional
Vaksinator Covid-19 Dikerahkan Beri Edukasi soal Vaksinasi Covid-19

Vaksinator Covid-19 Dikerahkan Beri Edukasi soal Vaksinasi Covid-19

Nasional
UPDATE: Bertambah 68.343, Total 8.706.505 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

UPDATE: Bertambah 68.343, Total 8.706.505 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

Nasional
Kasus Pengadaan Citra Satelit, KPK Dalami Pemberian Fee ke Pihak-pihak di BIG dan Lapan

Kasus Pengadaan Citra Satelit, KPK Dalami Pemberian Fee ke Pihak-pihak di BIG dan Lapan

Nasional
Doni Monardo Menduga Tertular Covid-19 Saat Makan, Imbau Hindari Makan Bersama

Doni Monardo Menduga Tertular Covid-19 Saat Makan, Imbau Hindari Makan Bersama

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X