Kompas.com - 15/01/2016, 16:29 WIB
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com — Aksi teror bom hingga penembakan yang terjadi di kawasan sekitar Sarinah, Jalan MH Thamrin, Jakarta, menyisakan satu nama yang kini dianggap bertanggung jawab dalam aksi berdarah itu.

Dialah Muhammad Bahrun Naim Anggih Tamtomo alias Abu Rayyan alias Abu Aisyah.

Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian menyebutkan bahwa Bahrun adalah mantan napi terorisme yang terkait dengan jaringan teroris di Jawa Tengah.

Bahrun diketahui pernah ditahan Detasemen Khusus 88 Antiteror dalam kasus kepemilikan amunisi pada November 2010.

Pada tahun 2011, Pengadilan Negeri Surakarta menjatuhkan vonis 2,5 tahun penjara kepada pria kelahiran Pekalongan, 6 September 1983, itu.

Pengusaha warnet

Berdasarkan berkas vonis yang diunggah di Mahkamah Agung, Bahrun disebutkan memiliki banyak alias, seperti Abu Rayyan dan Abu Aisyah.

Dia mengontrak sebuah rumah di Jalan Kali Sampang RT 002 RW 003, Kampung Metrodranan, Kelurahan Pasar Kliwon, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Surakarta. Rumah itu baru dikontraknya pada Agustus 2010.

Google via www.smh.com.au Bahrun Naim, anggota ISIS yang diduga berada di balik serangan teror dan bom di kawasan Sarinah, Jalan MH Thamrin, Kamis (14/1/2016).
Di dalam rumah tersebut, Bahrun tinggal bersama seorang istri dan anak berusia satu tahun saat itu.

Berdasarkan keterangan Ketua RT 002 bernama Mulyadi di dalam persidangan, Bahrun dan keluarganya sangat tertutup dan tidak pernah mengikuti kegiatan warga.

Sementara seorang kawan Bahrun menyebutkan bahwa pria itu adalah seorang pengusaha warnet. Bahrun sendiri menyebutkan pekerjaannya adalah membuka jasa warnet dan melakukan jual beli di internet.

Selain tertutup, tidak ada warga yang melihat adanya kejanggalan dari tingkah laku Bahrun, hingga pada 9 November 2010 tim Densus melakukan penggeledahan di rumah kontrakan Bahrun dan menemukan ratusan butir peluru.

Di rumah itu, polisi menemukan sebuah ransel berisi 533 butir peluru senjata api laras panjang yang merupakan peluru senjata AK-47 dan SKS kaliber 7,62 mm.

Selain itu, polisi juga menemukan 32 butir peluru senjata api kaliber 9 mm dan 1 sarung senjata warna hitam. Ransel berisi peluru in disimpan Bahrun di sebuah ruang yang dijadikan gudang.

Selanjutnya: Bingkisan dari pelaku teror Obama


Bingkisan dari pelaku teror Obama

Kepada hakim, Bahrun menyebutkan bahwa dia pernah mendapat titipan bingkisan dari teman SMA-nya dulu, yakni Purnama Putra alias Ipung alias Uus alias Tikus alias Usman alias Usamah.

Bingkisan diterima Bahrun dari Ipung pada tahun 2005. Saat itu, Bahrun mengungkapkan, Ipung hanya menitipkan barang dagang miliknya dan minta disimpan di sudut ruang tamu.

Barang titipan itu ada dalam sebuah kotak yang dibungkus kertas.

AP / VERI SANOVRI Foto ini dirilis oleh agensi berita China Xinhua, seorang pria tak dikenal dengan senjata, terduga pelaku, terlihat setelah ledakan menghantam kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, 14 Januari 2016. Serangkaian ledakan menewaskan sejumlah orang, terjadi baku tembak antara polisi dan beberapa orang yang diduga pelaku.
Namun, satu hari kemudian, Bahrun mendengar kabar bahwa Ipung ditahan Densus 88 karena terkait dengan upaya teror jelang kedatangan Presiden Barack Obama.

Berdasarkan keterangan penyidik, Ipung adalah buron yang berperan menyembunyikan dan membantu Noordin M Top. Dia juga diduga terlibat dalam aksi pengeboman Kedutaan Australia pada 9 September 2004.

Polisi menduga Bahrun sebenarnya juga terkait dalam upaya teror bom kepada Obama.

Pada tahun 2009, Ipung keluar dari penjara dan datang ke warnet milik Bahrun. Ketika itu, Bahrun pun bertanya kepada Ipung soal barang titipannya yang masih tersimpan.

Namun, pertanyaan ini tak dijawab Ipung. Setelah pertemuan ini, Bahrun membuka barang titipan Ipung dan menemukan papan rangkaian elektronik dan kabel-kabel.

Barang itu kemudian dibuang oleh Bahrun ke Sungai Bengawan Solo. Semenjak itu, satu per satu butiran peluru yang tersisa dalam bingkisan dari Ipung dibuang oleh Bahrun ke sungai.

Selanjutnya: Calon pimpinan ISIS

Calon pimpinan ISIS

Kapolda Metro Jaya menuturkan bahwa setelah divonis bersalah dalam kasus kepemilikan peluru dan menjalani masa tahanan di penjara, Bahrun bertolak ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS.

Saat ini, Bahrun masih berada di Raqqa, provinsi sebelah selatan Suriah yang dikuasai ISIS.

KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COM Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Tito Karnavian usai menggelar rapat hari ini, Selasa (13/10/2015) di Biro Ops Polda Metro Jaya berkaitan pengamanan final Piala Presiden yanh rencananya akan dilakukan di Stadion Utama Gelora Bung Karno pada 18 Oktober 2015.
Dari sana, Bahrun menanamkan pengaruhnya dengan sel-sel ISIS di Indonesia. Dia berupaya menghimpun kekuatan dan menyerang simbol Barat serta kepolisian untuk menunjukkan eksistensinya dalam organisasi ISIS.

"Di Asia Tenggara, ada Bahrun Naim yang ingin mendirikan Khatibah Nusantara. Dia juga ingin menjadi leader untuk kelompok ISIS di Asia Tenggara," ujar Tito dalam jumpa pers di Istana Kepresidenan, Kamis petang.

Aksi bom bunuh diri yang disertai dengan penembakan di kawasan Sarinah, sebut dia, adalah salah satu upaya Bahrun untuk menjadi pemimpin ISIS di Asia Tenggara.

Aksi radikal dilakukan lantaran pria itu memiliki saingan di Filipina selatan.

"Para tokoh ini ingin bersaing untuk menjadi leader. Kelompoknya sudah kami ketahui dan sedang kami lakukan pengejaran," ucap mantan Kepala Densus 88 Antiteror tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KUHP Baru: Diskriminasi Berbasis SARA Diancam Penjara 1 Tahun

KUHP Baru: Diskriminasi Berbasis SARA Diancam Penjara 1 Tahun

Nasional
Polri Tahan 2 Mantan Petinggi PT JIP di Kasus Korupsi Pembangunan Menara dan Pengadaan GPON

Polri Tahan 2 Mantan Petinggi PT JIP di Kasus Korupsi Pembangunan Menara dan Pengadaan GPON

Nasional
KUHP Terbaru: Penghinaan SARA dan Kepada Kelompok Disabilitas Terancam Penjara 3 Tahun

KUHP Terbaru: Penghinaan SARA dan Kepada Kelompok Disabilitas Terancam Penjara 3 Tahun

Nasional
Hari Antikorupsi Sedunia, Politisi Korup Masih Jadi Catatan Hitam

Hari Antikorupsi Sedunia, Politisi Korup Masih Jadi Catatan Hitam

Nasional
Airlangga Sebut Ada Partai Akan Merapat, PAN Sebut KIB Masih Fokus Konsolidasi

Airlangga Sebut Ada Partai Akan Merapat, PAN Sebut KIB Masih Fokus Konsolidasi

Nasional
Ketika Ketua Komnas HAM Bicara Tantangan Pers di Era Digital...

Ketika Ketua Komnas HAM Bicara Tantangan Pers di Era Digital...

Nasional
Wakil Ketua BURT DPR Ingatkan Rumah Sakit soal Pentingnya Edukasi Kesehatan untuk Masyarakat

Wakil Ketua BURT DPR Ingatkan Rumah Sakit soal Pentingnya Edukasi Kesehatan untuk Masyarakat

Nasional
Bamsoet Minta Penyelenggaraan Pemilu 2024 Dipikr Lagi, PPP: Harus Ditanyakan pada Rakyat

Bamsoet Minta Penyelenggaraan Pemilu 2024 Dipikr Lagi, PPP: Harus Ditanyakan pada Rakyat

Nasional
Komnas HAM Bakal Gali Kasus Gagal Ginjal hingga ke Akarnya, Termasuk soal Mafia Obat

Komnas HAM Bakal Gali Kasus Gagal Ginjal hingga ke Akarnya, Termasuk soal Mafia Obat

Nasional
MKD Nyatakan Laporan terhadap Iskan Qolbi Lubis Telah Disetop

MKD Nyatakan Laporan terhadap Iskan Qolbi Lubis Telah Disetop

Nasional
Update 9 Desember: Kasus Covid-19 Bertambah 2.501 Dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.695.010

Update 9 Desember: Kasus Covid-19 Bertambah 2.501 Dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.695.010

Nasional
Kontras Nilai Pengadilan HAM Berat Paniai Tak Siap, Pemerintah Harus Sikapi Serius

Kontras Nilai Pengadilan HAM Berat Paniai Tak Siap, Pemerintah Harus Sikapi Serius

Nasional
KUHP Baru: Dukun Santet dan Praktik Sihir Bisa Dipenjara 1,5 Tahun

KUHP Baru: Dukun Santet dan Praktik Sihir Bisa Dipenjara 1,5 Tahun

Nasional
Peringati Hakordia 2022, Polri Tegaskan Dukungan Berantas Korupsi

Peringati Hakordia 2022, Polri Tegaskan Dukungan Berantas Korupsi

Nasional
KUHP Terbaru: Menghina Seseorang Bisa Dipenjara 6 Bulan jika...

KUHP Terbaru: Menghina Seseorang Bisa Dipenjara 6 Bulan jika...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.