Kompas.com - 22/12/2015, 18:12 WIB
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Biro Humas dan Protokol Mahkamah Konstitusi, Budi Achmad Djohari mengatakan, pihaknya tengah mempersiapkan kerja sama dengan 42 perguruan tinggi di Indonesia untuk melaksanakan sidang Perselisihan Hasil Pilkada (PHP).

Di kampus-kampus itu, akan disiapkan alat untuk video conference. Sarana itu disiapkan agar para pemohon yang berdomisili jauh dari Jakarta cukup datang ke perguruan tinggi terdekat yang telah bekerja sama dengan MK tanpa perlu terbang ke ibukota.

"Kami sudah mempersiapkan kerja sama dengan 42 perguruan tinggi, sehingga saksi-saksi nanti tidak mesti ke Jakarta," tutur Budi di Gedung MK, Jakarta Pusat, Selasa (22/12/2015).

Budi menambahkan, persidangan jarak jauh tersebut akan dilakukan lewat video conference.

Ada dua keuntungan yang dapat dicapai, yaitu efisien dari segi waktu dan uang serta guna meminimalisasi penumpukan di MK.

"Misalnya Pilgub Sumatera Barat. Saksi-saksinya tidak usah dibawa ke Jakarta, cukup dibawa ke Universitas Andalas, nanti kita buka persidangan jarak jauh," kata dia.

Menurut Budi, rata-rata MK bekerja sama dengan satu perguruan tinggi pada masing-masing wilayah.

Namun, ada pula wilayah yang lebih dari satu perguruan tinggi, misalnya Papua.

Nantinya, jelas Budi, para saksi di Papua dapat memilih lokasi perguruan tinggi terdekat di antara tiga lokasi yang disediakan, yaitu Jayapura, Manokwari atau Merauke.

"Ini ikhtiar kami dari MK untuk meningkatkan aksesibilitss pencari keadilan," ucap Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.