Kasihani Anak-Istri, Luhut Siap Beri Keterangan soal Kasus Setya Novanto

Kompas.com - 09/12/2015, 19:01 WIB
Menteri Politik, Hukum dan Keamanan, Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau pelaksanaan pemungutan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Tangerang Selatan, salah satunya adalah TPS 53 dan 54 Kampung Sawah, Kecamatan Ciputat, Tangerang Selatan. KOMPAS.com/Nabilla TashandraMenteri Politik, Hukum dan Keamanan, Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau pelaksanaan pemungutan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Tangerang Selatan, salah satunya adalah TPS 53 dan 54 Kampung Sawah, Kecamatan Ciputat, Tangerang Selatan.
EditorBayu Galih

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com — Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan ingin sekali hadir pada persidangan etik yang digelar Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR terkait dugaan pelanggaran etik Ketua DPR Setya Novanto.

"Saya malah minta dipanggil. Kalau Anda (media) bisa meyakinkan (MKD), saya minta dipanggil beri keterangan," ujar Luhut saat menggelar jumpa pers di bilangan Bintaro, Tangerang Selatan, Banten, Rabu (9/12/2015).

Luhut mengatakan, dia tidak ingin spekulasi terkait posisinya di dalam rekaman tersebut semakin liar. Sebab, hal itu merugikan dia dan keluarganya.

Jika dalam waktu dekat dia tidak dipanggil MKD, Luhut mengatakan, dia akan menggelar jumpa pers terkait namanya yang disebut-sebut dalam rekaman.

"Jika tidak, bisa lusa saya akan beri konferensi pers supaya clear. Sebab, kasihan anak dan istri saya," kata Luhut.

Diketahui, nama Luhut Binsar Pandjaitan disebut sebanyak 66 kali dalam rekaman yang diduga suara pengusaha Riza Chalid ketika melakukan negosiasi terkait kontrak karya PT Freeport dengan Ketua DPR Setya Novanto dan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Maroef Sjamsoeddin.

(Laporan: Imanuel Nicolas Manafe)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X