Kompas.com - 26/11/2015, 15:05 WIB
Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Widodo saat melakukan
penanaman pohon di Taman Hutan Rakyat Kalimantan Selatan, Kamis
(26/11/2015).
Abba GabrillinPresiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Widodo saat melakukan penanaman pohon di Taman Hutan Rakyat Kalimantan Selatan, Kamis (26/11/2015).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
BANJARMASIN, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya mencegah daripada menangani kebakaran hutan.

Meski kebakaran hutan hampir berakhir, Jokowi mengingatkan semua jajaran pemerintah dan masyarakat untuk mengantisipasi kabut asap agar tidak terulang pada tahun-tahun berikutnya.

"Saya ingatkan, jangan setelah api kebakaran padam, lalu kita lupa. Pas kebakaran, kita baru kaget lagi. Kita harus siapkan langkah pencegahan," kata Jokowi saat memberikan sambutan dalam peringatan Hari Menanam Indonesia di Taman Hutan Rakyat, Kalimantan Selatan, Kamis (26/11/2015).

Menurut Jokowi, pencegahan harus dilakukan secara berkelanjutan dengan melibatkan berbagai komponen masyarakat dan pemerintah daerah.

Bagi pemerintah, pencegahan tidak hanya untuk tingkat pusat, tetapi juga hingga ke level terkecil di tingkat desa dan kecamatan. Jokowi mengatakan, permasalahan kebakaran hutan bukanlah hal yang mudah ditangani, apalagi jika kebakaran terjadi di lahan gambut yang luasnya mencapai jutaan hektar.

"Kalau gambut yang terbakar, disiapkan berapa ratus pesawat pun untuk water bombing tidak akan bisa memadamkan," kata Jokowi.

Salah satu cara pencegahan yang dapat dilakukan ialah dengan memberikan sosialisasi bagi masyarakat agar tidak menggunakan teknik pembakaran dalam pembukaan lahan (land clearing).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Jokowi juga meminta agar pembuatan kanal dan sekat air di lahan-lahan gambut tetap dilakukan untuk mengantisipasi jika sewaktu-waktu dibutuhkan.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Duduk Perkara Kekerasan Tentara terhadap Warga di Merauke Versi TNI AU

Duduk Perkara Kekerasan Tentara terhadap Warga di Merauke Versi TNI AU

Nasional
[POPULER NASIONAL] 2.069 Pasien Covid-19 Meninggal dalam Sehari | KPK Diminta Tindaklanjuti Temuan Ombudsman

[POPULER NASIONAL] 2.069 Pasien Covid-19 Meninggal dalam Sehari | KPK Diminta Tindaklanjuti Temuan Ombudsman

Nasional
KSAU Minta Maaf dan Tindak Tegas Prajurit Pelaku Kekerasan terhadap Warga di Merauke

KSAU Minta Maaf dan Tindak Tegas Prajurit Pelaku Kekerasan terhadap Warga di Merauke

Nasional
Mensos Risma Minta Kepala Daerah Kawal Penyaluran Bansos

Mensos Risma Minta Kepala Daerah Kawal Penyaluran Bansos

Nasional
Periksa Hengky Kurniawan, KPK Dalami Pembagian Tugas dengan Aa Umbara di Bandung Barat

Periksa Hengky Kurniawan, KPK Dalami Pembagian Tugas dengan Aa Umbara di Bandung Barat

Nasional
Periksa Saksi, KPK Dalami Penerimaan dan Penggunaan Uang Eks Penyidik Stepanus Robin

Periksa Saksi, KPK Dalami Penerimaan dan Penggunaan Uang Eks Penyidik Stepanus Robin

Nasional
Kuasa Hukum Yakin Hakim Kabulkan Permohonan Praperadilan Angin Prayitno Aji

Kuasa Hukum Yakin Hakim Kabulkan Permohonan Praperadilan Angin Prayitno Aji

Nasional
Megawati Instruksikan Kader PDI-P Bantu Penanganan Pandemi Lewat Kegiatan Partai

Megawati Instruksikan Kader PDI-P Bantu Penanganan Pandemi Lewat Kegiatan Partai

Nasional
Mendagri: Saya Ingin Lihat Pemda Mana yang Sukses Bentuk Tim Tracing Covid-19

Mendagri: Saya Ingin Lihat Pemda Mana yang Sukses Bentuk Tim Tracing Covid-19

Nasional
Kemendikbud Ristek Tegaskan Asesmen Nasional Tak Digunakan untuk Menilai Individu Murid

Kemendikbud Ristek Tegaskan Asesmen Nasional Tak Digunakan untuk Menilai Individu Murid

Nasional
TNI AU Minta Maaf dan Tahan 2 Prajuritnya yang Lakukan Kekerasan ke Warga di Merauke

TNI AU Minta Maaf dan Tahan 2 Prajuritnya yang Lakukan Kekerasan ke Warga di Merauke

Nasional
Dugaan Pelanggaran Etik dalam Proses TWK Tak Cukup Bukti, KPK: Dewas Sudah Periksa 42 Bukti

Dugaan Pelanggaran Etik dalam Proses TWK Tak Cukup Bukti, KPK: Dewas Sudah Periksa 42 Bukti

Nasional
Jubir Pemerintah Ingatkan Tetap Disiplin Protokol Kesehatan meski Sudah Divaksinasi

Jubir Pemerintah Ingatkan Tetap Disiplin Protokol Kesehatan meski Sudah Divaksinasi

Nasional
PDI-P Luncurkan Kendaraan Bantuan untuk Tangani Pandemi dan Jaga Lingkungan

PDI-P Luncurkan Kendaraan Bantuan untuk Tangani Pandemi dan Jaga Lingkungan

Nasional
TNI AU Minta Maaf Atas Insiden Kekerasan yang Dilakukan Oknum Prajuritnya ke Seorang Warga Merauke

TNI AU Minta Maaf Atas Insiden Kekerasan yang Dilakukan Oknum Prajuritnya ke Seorang Warga Merauke

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X