Kompas.com - 17/11/2015, 12:34 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD, tidak setuju jika revisi Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi masuk dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) 2016. Ia menilai, revisi tersebut hanya untuk melemahkan institusi KPK.

"Menurut saya, sebaiknya itu (UU KPK) tidak dimasukkan dalam Prolegnas. Mudah-mudahan tidak ada perubahan soal UU KPK ini. Posisi KPK tetap seperti sekarang ini, dengan segala kewenangan khususnya," ujar Mahfud, saat ditemui di Manhattan Hotel, Jakarta Selatan, Selasa (17/11/2015).

Meski pembuat undang-undang beralasan revisi untuk penguatan KPK, menurut Mahfud, hal tersebut justru tidak memiliki urgensi, bahkan mengambil kewenangan khusus yang dimiliki KPK.

Menurut Mahfud, saat ini Indonesia masih berupaya keluar dari daftar negara dengan tingkat korupsi yang tinggi. Sementara, KPK termasuk lembaga yang menaikkan indeks persepsi korupsi Indonesia menjadi lebih baik.

"Prolegnas itu kan bukan hukum, itu hanya produk kesepakatan antara pemerintah dan DPR. Kalau pemerintah dan DPR bersepakat saja tidak perlu masuk di Prolegnas, itu sebenarnya praktis saja," kata Mahfud.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.