Menhan: Jangan Ungkit Pelanggaran HAM Masa Lalu

Kompas.com - 10/11/2015, 11:15 WIB
Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacuddu KOMPAS.com/DANI PRABOWOMenteri Pertahanan Ryamizard Ryacuddu
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan, pelanggaran berat HAM di masa lalu tidak perlu diungkit lagi. Menurut Ryamizard, mengungkit kasus masa lalu hanya akan berujung saling menyalahkan

"Kita tidak perlu ngungkit-ngungkit itu ke belakang, jadi mundur," kata Ryamizard, di TMP Kalibata, Jakarta, Selasa (10/11/2015).

Ryamizard mengatakan hal tersebut mengomentari rencana digelarnya pengadilan rakyat kasus pelanggaran HAM 1965 di Den Haag, Belanda. Ia menilai, kasus itu tidak akan terjadi jika tidak ada pemicu yang dilakukan kelompok pemberontak tahun 1965.

"Kita itu tidak usah salah-menyalahkan, kalau dulu tidak ada pemberontakan tidak ada masalah ini, tidak ada masalah HAM. Yang duluan memulai itu yang melanggar HAM, kan jelas begitu saja," ujarnya.

Ia juga mengkritik Belanda jika memfasilitasi pengadilan rakyat. Ryamizard menilai Belanda juga melakukan pelanggaran HAM dalam kasus Westerling.

"Kalau di Belanda ndak usah lah, dululu banyak juga kelihatannya melanggar HAM," ujar Ryamizard.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X